Sabar dan Komplain

Kemarin, aku, tante, dan omku mengunjungi sebuah tempat makan baru di Jalan Siliwangi, Cirebon bernama The Summit. Kami memesan makanan dan minuman. Setelah itu, aku meminta si pramusaji untuk mengulang pesanan kami. Rupanya, ia kelupaan mencatat pesanan omku. Beberapa waktu berlalu, minuman dan makanan dihidangkan di tempat meja kami duduk. (Eh, duduknya di kursi, ding.)

Tanteku sudah menghabiskan saladnya dan omku sudah menghabiskan pasta pesanannya. Makananku mana, makananku mana? Lebih dari 15 menit aku menunggu. Aku pun bertanya kepada salah satu pramusaji di sana, "Mbak, masih lama nggak Cordon Bleu-ku?" Ia pun segera bertanya ke dapur dan katanya sedang dimasak.

Sepuluh menit berlalu aku bertanya dengan pramusaji yang sama. Masih sama jawabannya, aku diminta menunggu. "Sebentar," katanya. Aku melihat jam di telepon genggamku, kalau 15 menit lagi yang berarti pukul 20.15 tidak diantar juga, aku ra sah mangan nang kono wae. Dan ternyata sampai 20.15 pun belum diantar. Aku tanya ke pramusaji yang lainnya, dia juga bilang tunggu sebentar. Lalalala...

Sampai akhirnya ada pramusaji lainnya lagi bertanya, "Makanannya sudah keluar semua ya Pak?" Pak di sini merujuk ke omku.

Langsung saja kubilang, "Belum. Cordon Bleu-nya belum. Udah dari tadi, udah dari tadi, udah dari tadi!" Dan aku tak bohong, aku mengulang 'udah dari tadi'-nya memang tiga kali.

Tak lama kemudian pramusaji yang mencatat pesanan kami tadi datang, "Cordon Bleu-nya belum juga ya Pak?"

Aku bilang aja dengan malas, "MBUHHH!"

Karena sepertinya si Cordon Bleu tak akan muncul, mungkin ayamnya masih dicari di supermarket, aku pun bilang sama omku untuk pulang saja. Aku bilang sama mbaknya, sudah terlalu lama menunggu Cordon Bleu-nya, jadi di-cancel aja. Mbaknya bilang, mau dikonfirmasi dulu ke dapurnya. Halah, konfirmasinya nunggu 30 menit juga mbak?

Setelah membayar, mbaknya meminta maaf karena tak bisa menyajikan si Cordon Bleu itu. Padahal aku udah ngebayangin si ntu makanan. Hueee... mungkin memang oleh Tuhan aku tidak boleh makan terlalu banyak kali ya.


Yang aku ingin tahu, bagaimana yang Anda lakukan kalau jadi aku yang dalam kondisi lapar tapi makanan yang dipesan tak kunjung datang. Komplain langsung depan mereka atau bersabar?

Yang aku kemarin lakukan adalah mengkomplain langsung di depan si pramusajinya. Jujur saja, aku sebal karena makananku tak kunjung tiba, dan memang tak tiba. Daripada aku pendam, mendingan aku ungkapkan saja kepada mereka. Dan tentu saja berharap semoga komplainku akan membuat mereka bisa lebih baik lagi. (Padahal aku juga nggak lebih baik, hihi.) Lagipula, memendam kemarahan dan emosi tak baik untuk hati dan sangat buruk dari sisi psikologis. Selain itu, bisa menyebabkan penyakit secara fisiologis. Selain itu, aku mau berusaha untuk menjadi seorang yang tidak hipokrit. Keluarnya apa, dalamnya apa.

So, bener dong kalau harus langsung dikeluarkan?

Tapi kenyataannya lingkungan sekitar seperti menasihati kita untuk mengurangi mengeluh, mengkomplain, dan menyuruh kita untuk sabar. Kalimat "sabar ya..." sering kita jumpai. Ya nggak sih?

Dan aku jadi berpikir, apa sih definisi sabar sebenarnya. Apakah sabar itu menahan diri dari marah, menahan emosi, atau kah memang orang itu benar-benar harus bersih hatinya dan tercerahkan untuk bisa sabar?

Menurut aku, kalau aku bisa menahan untuk tidak mengkomplain si rumah makan itu kepada pramusaji tapi di dalam hati aku dongkol karena Cordon Bleu nggak datang-datang, apakah itu sabar? Kurasa bukan. Itu sama saja nambahin penyakit hati...


Ah, sabar itu memang susah. Hatiku masih kotor sekali. Jadi menurut teman-teman, sabar yang benar itu gimana? Eh, yang benar? Bukannya segala sesuatu yang benar pun ada salahnya terkadang? Ini juga lagi tak pikirkan... mau kutulis ah... :)

*garukgarukkepala* Nulis apa sih ini aku?
Waaaahhh, it's snowinggg! Saljuuu!
Wuuu geblek, itu ketombemu tauuuu Unnn yang jatoohhh!

123 comments:

  1. mana di mana oh anak ayam Una.. wkwkwk

    :)

    ReplyDelete
  2. Yang paling menarik tuh endingnya..! ada salju gitu, romantis ^^

    ReplyDelete
  3. ih, gak nyangka lho, kalau kamu ternyata orangnya sabar banget ya, hebat, hebat, hebat, hebatnya sampai tiga kali ya iar apdol. "padahalkebalikannya" :D

    ReplyDelete
  4. yah klo makanannya gak diantar2 pasti nda sabar juga kan jadinya yah emang harus ditanya una. klo sabar nda makan dong hehehe. hum mungkin krn t4 makan baru jadi yah blum terbiasa si mba2 mas2nya haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kayaknya sih... masih baru jadi gitu deh.

      Delete
  5. tapi kamu udah sabar kok Un
    sabar kan bukan berarti diam saja, tetep harus ditanya juga kayak yang kamu lakukan, dan kamu disuruh menunggu, itu sabar
    mungkin karena resto baru yah, makanya masih berantakan pelayanannya, cuma harusnya dr pihak restonya kasih ganti rugi pas kamu bayar di kasir, entah makanan kecil apa harusnya diberikan ke si customer sebagai permintaan maaf

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak baru... hueee... jadi gak makan deh. :D

      Delete
  6. klo saya...? sabarrrr...*pletagkhh*
    hmnn..hmnn..
    lalgi sabar juga krn lngsung pulang Jkarta, gak sempat kopdar dgn sy :(
    sabrrrrr... grrrrr.. :D

    ReplyDelete
  7. ahahahahahahaha
    sabar.... sabar....!!!!
    unaaa bersalju, jah =P
    ahahahaha

    ReplyDelete
  8. Sabar, sabar. Qiqiqiqi....
    Saya kira komplain itu sangat perlu. Cuma mungkin cara menyampaikannya saja tidak perlu dengan marah-marah. Sabar itu bukan diam, tapi tidak membuat orang sakit hati ketika ia mengutarakan kekesalannya.

    *wuih....bijak banget aku ya?* :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku nggak marah sih, cuma kesel...
      Iya, tumben loh mas. Lagi seneng ya?

      Delete
    2. Ini malah bukan seneng, tapi gemetaran membayangkan proposal skripsi dihantam dosen. :-D

      Delete
    3. Gek cepet lulus mas... selak tuwo...

      Delete
  9. kalo dipendam nanti jerawatan :)
    seperti kata Una komplain perlu agar ada perbaikan

    ReplyDelete
  10. akhirnya bisa komen juga...

    ini persis cerita aku..hihi
    awalnya bete, tp lama2 berlalu juga
    emang enak kalo bisa menulis mengeluarkan hasrat terpendam

    sekali lagi, sabaaar..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihihi, kok bisa komen mbak?
      Iya harus sabar :D

      Delete
  11. orang sabar pantat nya lebar,

    bnar gk mbak una ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku pantatnya kecil. Pantesan...

      Delete
  12. sabar itu ...
    apa yah???
    kalo kelamaan yah komplain juga mb'....
    sabar yah mb' Una...
    saya juga akan blajar sabarrrr :-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi iya,
      mari sama-sama belajar sabar. :D

      Delete
  13. Hahahaha,,,, SABAAAAAARR. Emang paling jengkel kalo kaya gitu, uda lapeer, nunggu lama, tau2 ada masalah "teknis", bisa jadi Hulk, :-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, masnya pernah jadi Hulk? :P

      Delete
  14. Sabar Una..sabar..
    ingatlah kata pepatah 'Orang sabar disayang Tuhan'
    'terlalu sabar disepelekan orang' #Ehhh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh emang iya ya mbak? Berarti gak boleh sabar-sabar banget ya :D

      Delete
  15. salam kenal mbak una....eh, pengalaman pribadi saya mbak...kalo lagi lapar memang kayaknya kita jadi lebih gampang untuk menjadi marah lho...hehe

    ReplyDelete
  16. Replies
    1. Nggak sabar juga disayang kok...

      Delete
  17. yang sabar si sayang Tuhan...:) atau mungkin benar supaya Una tetap langsing jadi gak boleh makan banyak2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iya, tapi kok ga langsing langsing ya :D

      Delete
  18. jadi ingat kata" populer jawa (situ jawa kan :p)
    kamu iku sabarooooo (wkwkwkwkkw)

    udah biarin toh mie ayam masik banyak kok kak :D

    ReplyDelete
  19. sabar dalam hal ini mungkin mikirnya dibuat gini Na,
    ya udah deh, ga boleh makan Cordon bleu biar ga tambah ndut, klo sampe makan sapa tau jadi sakit perut or minimal keselek, jadi biar ga marah bersyukur *ini versi sabar*

    tapi versi mbelain yang punya usaha (apa sih namanya ya)
    kan itu pastiyg kerja ga bener
    klo emang ga ada atau ga bisa menyajikan mbok ya langsung bilang saja, ga usah nunda2, apalagi maksa mbeli ayam ke pasar dulu, iya toh?
    sebenernya pelanggan juga bisa maklum kok, klo tiba2 chefnya sakit perut ga bisa masakin cordon bleu right away, asalkan jgn disuruh nunggu. hla perut udah laper gitu lho, terus nungguin orang makan mpe ngeces2, kan itu namanya merasa didzalimi, iya toh Na? :D
    ini masalah KOMUNIKASI, yang kerja di sana itu engga atau belum paham sama namanya CUSTOMER SATISFACTION.

    Eh saya kok keterusan ngomelnya ya Na? Hahahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa, aku setuju versi sabarnya.
      Hahaha iya, mending dia bilang dari awal kalau agak lama nunggunya po piye gitu.

      Hahaha yang makanannya ga dateng2 aku mbak yang ngomel :D

      Delete
  20. wah jelas harus dikomplain tuh kalo kayak gitu!!! lu udah sabar tuh ya.. kalo gua digituin udah marah2 kali. hahahaa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi mau marah2 juga sebenernya aku. Tapi gabisa :D

      Delete
  21. kalo pesanan ngga datang2 yah harus komplain...gila aja perut laper...orang2 udah selesai makan...pesanan kita ngga datang2....masa harus diem aja.....tapi kalo emang akhirnya pesanannya ngga datang2 trus memutuskan utk pulang aja...itu udah termasuk kategori sabar....soale klo ngga sabar, pasti una udah ngamuk2 sm semua pelayan disana hihihih.......

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu juga mau ngamuk-ngamuk aku, tapi ntar masuk headline koran di Cirebon wkwk :D

      Delete
  22. kalo aku pasti akan komplein langsung Na... secara baik-baik memang, akan aku tanyakan berapa lama wkt persiapan tuh makanan, jika dlm limit waktu itu blm kelar juga, komplain lagi dan jika 5 menit blm juga keluar, batalkan.

    sebaiknya bukan sm si pelayannya, tapi sm supervisornya langsung, agar mereka juga ngeh, dan improve untuk kemajuan mrk sendiri toh, biar customer ga run away...

    gitu deh... (stock sabar ku tipis banget sih, hihi)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, aku malah gak kepikiran buat komplain ke spv po manager, udah kesel bawaannya :D

      Delete
  23. nah kalo kamu bersabar terus nggak komplain sampai kapan mau nunggunya, mungkin caranya aja yang lebih diperhatikan, gimana caranya kita memberikan komplain yang mengena dan lebih menusuk.

    "Makanannya emang selalu lama ya mbak dimasaknya? Soalnya sudah 30 menit kok nggak ada kabar ya? Apakah ayamnya kabur?" <<< contoh komplain ....

    muahahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, iya mbak.
      Tadinya pas dia minta maaf aku mau bilang, "Besok lagi jangan diulangi ya."
      Ah besok juga gak akan ke sana lagi :D

      Delete
  24. diet un diet...
    itu karunia bukan kutukan...

    ReplyDelete
  25. yang saya tau sabar itu identik dengan qona'ah. . .
    dan juga sabar itu unlimited, jadi kalo semisal ada yang bilang sabar itu ada batasnya. . .yah dengan amat sangat terpaksa bisa dibilang orang tersebut belumlah sabar.

    saya sendiri juga belum termasuk orang yang sabar, Ya Allah

    berhubung una tidak bilang sabar itu ada batasnya, mungkin una termasuk orang2 yang sabar, InsyaAllah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Qonaah itu apa ya.
      Gugling sik ah...
      Amiiin semoga kita termasuk orang yang sabar. :D

      Delete
    2. wkwkwkwkwkwkwk
      wes pokoke ngono kuwi lah :p

      aamiin. . .

      Delete
    3. Hahaha, yo ngono piye...

      Delete
    4. pokmen ngonowi lah wkwkwkwkwkwkwk
      aku dewe bingung una :p

      Delete
    5. Ngonowi ki wali kotanya Solo yah mas???

      Delete
  26. komplain gak salah kok, Na. itu bukan berarti kamu gak sabar, tapi emang harus dikasih tau. biar mereka meningkatkan pelayanan.

    ReplyDelete
  27. Kayaknya komplain bukan wujud dari tidak sabar tp.... opo yo???. Soale aku kmrn pernah antri lama di apotek, ga dapat2 obat. Yg antri belakangan malah dapat duluan. Setelah ditanyakan ternyata resepku nyelip di bawah keranjang. kalao aku sabar nunggu dan ga komplain, lak ga dapat2 tuch obatku :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berarti komplain ki yo penting ya mbak... :D

      Delete
  28. Menurutku sih sabar bukan berarti diam. Sabar termasuk komplain terhadap service yg kurang beres. Sebetulnya bisnis service amat membutuhkan complain dari customer. Ketimbang diam-diam terus dendam terus gak mau datang lagi dan terus nulis di blog (hehehe) mending mereka terima itu komplain dengan lapang dada. Cara sabar dari kita, mungkin adalah cara menyampaikannya. Gak perlu sewot apa lagi banting2 piring. Begitu pendapatku, Una :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku komplain langsung dan nulis di blog ahahaha, tapi yang di blog bukan tentang komplainnya.. hehe :D

      Delete
  29. Jempol buat Una..
    sabar..sabar..
    hebat,..

    ReplyDelete
  30. sabar itu anaknya pak sobur, tetanggaan ma pak sobar heheh.,

    ReplyDelete
  31. Bakar na!!
    Maen kekerasan aj kta!!
    hahahah
    #KepoBerlebihan

    ReplyDelete
  32. Semestinya itu waiter gak menyanggupinya kalo yang dipesen gak ada ya langsung saja bilang gak ada. Sya sebagai owner rumah makan itu akan segera menindak waiter itu Mba..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi gek sana ditindak mas... :D

      Delete
  33. Kalo di rumah makan sih wajar ya Mbak kalo komplain, lha emang gak beres gitu. toh itu juga buat pelajaran untuk manajemennya.

    dan kalo menurutku, sabar itu ya nahan marah, nahan emosi, terutama untuk hal-hal yg sebenarnya tanpa marahpun bisa diselesaikan, bahkan jauh lebih baik :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yap.
      Dan kalau sabar tapi dalam hatinya marah? Nggak baik juga loh x)

      Delete
  34. Saat ini aku lagi kelaperan Una, *laper yang dibuat sih tepatnya. Sabar menurut definisiku, kalau sudah mengusahakan dengan maksimal, tapi yang diharap belum kunjung tiba, nah saatnya kita bersabar, tapi kalau sabar ga ngapa2in, kayanya itu belom pas deh. dimana2 usaha dulu, sambil terus bersabar mengharap hasilnya. Una udah bener negor pramusajinya, *ga pake marah-marah kan? :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada yang kelupaan nih. Maaf sebelumnya ya dear, bisa ga tulisannya digedein dikit? mataku rabun, agak pusing baca tulisan yang kicil kicil :D cmiw

      Delete
    2. Nggak marah-marah kok, tapi tetep aja ada kesel.
      Oke mbak.
      Ini emang lagi mau kuganti fontnya. Kemarin ke warnet dan aku gabisa baca tulisan blogku sendiri hihi :D

      Delete
  35. kalau menurut saya, sabar itu bukan berarti harus diem terus, pasif dan terlihat nerimo padahal hatinya tidak. Apa yang mbak Una lakukan sudah termasuk sabar, dan menanyakan kembali bukan berarti tidak sabar, hanya memastikan sebab bukan tidak mungkin keterlambatan ini terjadi karena banyak hal, lupa atau chef nya yang tiba-tiba ada kepentingan mendesak.. Termasuk tidak sabar adalah ketika bertanya dengan marah-marah, membentak, mengeluarkan kata-kata kotor, padahal baru bertanya untuk kali yang pertama. Intinya, sabar itu bukan berarti pasif, dan juga tidak berbatas, hanya kitalahh yang sering membatasi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah sip mas definisi sabarnya...

      Delete
  36. Masih sabar ah Una, kan nggak pake gebrak-gebrak meja :D
    Komplain ke pramusaji itu kan hak kita juga, dan juga sebagai pembelajaran bagi mereka juga. Selama cara komplainnya baik, gpp kok :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sip, thanks mbak.
      Hihihi ga gebrak meja kok cuma ngancurin kursi :D

      Delete
  37. sabar itu sesungguhnya indah :-)
    saat membaca postingan ini, yang ada melintas dibenak saya adalah bayangan saat seseorang yang sedang lapar dan tak memiliki uang sama sekali untuk membeli makanan, perutnya sudah bernyanyi keroncongan nan merdu..dan menunggu sekian lama mengharap makanan yang tak kunjung datang tak kunjung hadir karena tak bisa terbeli...entah di mana kesabaran-nya berada..sungguh saya tak berani membayangkannya :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu sih lebih sabar lagi berarti om... :D
      Memang indah tapi aplikasinya kadang susah...

      Delete
    2. susah bukan berarti ga bisa kan tant ... :D

      Delete
    3. Ya makanya musti belajar lagi aku...

      Delete
  38. aq dulu juga pernah gitu mbak, bedanya cuman makanannya akhirnya keluar.

    mesen 2 ayam bakar.
    dikirain yang di bawa 1 porsi, tak tunggu kok ndak dateng2 yang kedua.
    ternyata udah 2 porsi.
    whaa...

    ternyata yang kecil diitung 1..
    jadi 1 gedhe, 1 kecil banget sumpah.
    ndak adil!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduhhhh makan dua potong buat sendiri?
      Kok ga lemu lemu mase? :P

      Delete
    2. bukan, akhire di jadiin 1 trus dibagi 2

      Delete
    3. Biar adil gitu?
      Hihihi, nesu dong mas kudune...

      Delete
  39. sabar itu dilatih, tidak mudah terbawa emosi. seorang guru itu mau gak mau ngelatih sabar habis-habisan soalnya anak didik asti bertingkah. dalam kondisi apapun tetap tenang, nyante, nanya dengan cara yang baik. itu menurutku

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah iya mbak setuju. Harus tetap berlatih... :D

      Delete
  40. wih pasti jengkel banget, harusnya ikutin kedapurnya bisa inget :D
    hehe

    ReplyDelete
  41. ugh... *ikutan gemesh*
    iya, sabar emang harus ga ada batasnya. but we are human, bukan malaikat! kita butuh makaaaaaaaaaaaaaaaaan!!!!!

    ReplyDelete
  42. yah namanya juga manusia mbak. apalagi pramusaji kan yang dilayanin banyak, bisa aja kelupaan kan
    sabar..sabar...

    ReplyDelete
  43. Tumben gak ada pohtonya *tukang protes

    Cordon Blue, itu apa karena ayamnya ditonjokin dulu biar biru2 gituh ya Na ?

    Walah, dongkol ya dongkol, tapi jangan disampaikan gini donk Na, jadinya malah mengeksploitasi utk jadi bahan gunjingan. Sampeinnya aja di kotak kritik saran gituh. Rrrrrrrrghh....
    *mlengos
    **pulang
    ***eh, malah sy yang ga sabar.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sendirinya nggak sabar.
      Aku sudah komplain langsung ke orangnya kok.
      Dan aku di sini nanya tentang sabar.
      Mbuh...

      Delete
    2. Haha ;D
      Yang sabarrrr ngadepin tukang protes en su'udzon ini ya Na...

      Delete
    3. Gapapa santai mas...
      Lagian semua kan ada karmanya.
      Jadi santai saja, ahahaha...

      Delete
    4. Karma ? adiknya Karmo, kakanya Karmi ? koq saya gak kenal ya ;)

      Oooww, maksud una habis bikin artikel komplain trus dikomplain pembaca gituh kali ya,,, :D

      Delete
    5. Yipii tau aja.
      Dan yang komen ngomplain yang nulis, ntar juga kalau nulis bakal dikomplain pembaca tulisan dia. Kalau cuma ngeyel aku yo iso mas...

      Delete
    6. Howaaaa...
      sy dibilang bocah ngeyel... >.<

      Delete
  44. orang indonesia sayang'a menurut aku terlalu sabar orang,jadi hal tsb bisa dimanfaat beberapa oknum atau bahkan instansi
    sikap kamu dah bener kok komplain,karena itu menunjukan bahwa intasi itu tidak profesionalisme dari segi pelayanan toh komplain kamu kedepan'a kan juga buat perbaikan intansi tsb kepada next costumer

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah benar juga ya, terlalu sabar. Sip sip mas... :D

      Delete
  45. saya juga pernah kejadian kayak gini
    sama persis, malah semua pesanan gak keluar padahal udah 30 menit lebih. taunya katanya catatan pesanannya ilang *nepokjidat*

    dan jujur saya sih complain, alesannya ya biar buat introspeksi mereka juga. coba ada kasus seperti ini 10 aja, teru semuanya nulis di internet bisa bangkrut usahanya

    tapi ya bener sih.. harus sabar *elus2 dada*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwk, sabar yaaa...
      Iya kita harus sabar. :D

      Delete
  46. ya iyalah Un, kalo aku diposisi kamu ya complain juga... jadi sebenernya cordon bleu nya tersedia nggak sih? klo aku pernah sih complain smpe manager-nya krn kelakuan pramusaji yg nggak sopan... yah marah dlm porsi yg pas saja.. aku jg nggak tau aku bener apa nggak,..
    abis complain lega kan.. abis itu ya bersabar saja cari makanan lain.. hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa, abis komplain bikin lega emang mbak hihi :D

      Delete
  47. Hmmm ... kata orang2 ahli sabar. Komplain boleh, suara tegas boleh, nada marah boleh, tapi hati harus TENANG, nda 'melompat2', nda 'kebakaran' :D

    Tapi susah ... yg penting niat sabar dulu. Latihan, kalo ada yg bikin mangkel berusaha mengademkan diri. Pelan2 ...
    Jangan juga setiap ketemu masalah yg memancing emosi jadi excuse merasa 'krn manusia' jadi wajar marah.

    Eh, itu katanya orang ahli sabar lho .. Saya sih masih berlatih sampai sekarang. Apalagi menghadapi 3 orang anak yang melatih kesabaran :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwk, kayaknya aku musti punya anak dulu apa ya biar bisa sabar :D

      Delete
  48. komplain langsung ke manejernya una, ancam aja masukin di koran he..he...
    pasti nyembah2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha, kasian tempat makan baru kayaknya :D

      Delete
  49. Wah, aneh. Kok pramusajinya nggak jujur saja sih kalau pesanan itu sedang tidak ada...

    ReplyDelete
  50. katanya sabar tu ga bertepi tapi berbatas....
    :P

    ReplyDelete

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!