I Don't Want To Be A Deadliner!!!

Gara-gara om 21inchs beberapa waktu lalu ngomongin masalah nunda-nunda, aku jadi mau tulis ini ah. Di postingannya, aku isi komen dan menyalin sebuah kutipan, "Defer no time, delays have dangerous ends." Om 21inchs mengaku tidak mengerti artinya, dan sebenarnya aku juga ngga tahu kalau beberapa menit lalu aku nggak mencoba memasukkannya pada google translate.

Artinya, "Tunda waktu, menunda-menunda memiliki akhir yang berbahaya."

And, yeahhh thaaatttssss fullyy rite!

Bener nggak? Coba aja misalnya kita menunda-nunda mengerjakan tugas, belajar, menyatakan cinta, pasti akhir berbahayanya yaitu penyesalan. Masih mending cuma menyesal, kalau menunda-nunda shalat, menunda-nunda makan, menunda-nunda olahraga apaan tuh akhir yang berbahayanya???

Kalau yang aku alami beberapa waktu lalu sih cuma menunda-nunda mengerjakan peer. Dua hari ini aku pusing banget karena kemarin, aku ada ujian ekonomi keuangan negara yang akhirnya aku kosong satu soal karena sama sekali nggak kebayang apa itu Ricardian, Keynesian dalam defisit finans. Dan hari ini ada dua ujian perekonomian indonesia dan banyak juga yang kukosongi karena aku nggak paham kebijakan moneter BI dan ujian ekonomi sumber daya alam dan lingkungan yang lumayan bisa. Serta ada tugas paper perbankan yanggg bahan jurnalnya isinya kebanyakan ekonometrikanya.

Karena tahu paper dikumpul hari Rabu ini yang aku ada dua ujian juga, rencananya aku mau mengerjakannya sabtu lalu. Sudah kubuka file jurnalnya. Kupelototin kucoba untuk membaca. Tetep nggak ngerti.

Minggunya kucoba lagi, tetep nggak paham, baru baca abstractnya.

Senin kulihat lagi jurnalnya, apaaan itu cobaaa.

Selasa pulang ujian, akhirnya kubaca, oh gitu tho maksud papernya, gampang begini... oh ya ya ya... oh jadi kalau di bank itu efisiensinya oh ya ya...

Rrr, kenapa aku baru paham H-1 menjelang dikumpulin.

Ambil dari sini.
Akhirnya kukerjakan selasa malam kemarin dari jam 7 hingga baru selesai jam 1 malam. Dan akhir berbahayanya adalah, waktu tidurku kurang. Juga waktu belajar buat ujian yang kurang. Rrr...

Inikah tipe-tipe deadliner? Kenapa kepala baru cemerlang di detik-detik sebelum deadline? Duhhh, nggak mauuu kayak beginiiii...

Hmm, adakah teman yang begini juga? Menjelang deadline baru ide keluar semua? *nyari temen*

140 comments:

  1. Itu bisa karena terpaksa kali.
    A
    ku dipanggil dgn kata ganti beliau.
    oh, thanks ya un.

    ReplyDelete
  2. @21inchs Itu dia, perlu tekanan :(
    Kalau 'dia' gak sopan :|

    ReplyDelete
  3. kalo tugas kuliah biasanya muncul wangsitnya baru H-1 :D

    ReplyDelete
  4. Tenang aja, Un. Kayaknya waktu aku kuliah dulu, 90% mahasiswanya emang deadliners :D
    Mungkin aja kan, statistik itu masih berlaku sampai sekarang? :p

    ReplyDelete
  5. @Untje van Wiebs

    Wah aku dibilang luar biasa,
    oh thanks ya un...

    Biasa di luar kaliy un...

    ReplyDelete
  6. hahahaa... selamat menikmati menjadi mahasiswa sesungguhnya Unceee *jogetjoget*

    ReplyDelete
  7. aku! aku aku! aku deadliner juga...

    ReplyDelete
  8. @Della Hahaha, masih kayaknya. Tapi pengeeen euy jadi yang 10% hihihi

    ReplyDelete
  9. @Aji Jayanti Baru tadi siang aku cerita ke kamu, ini sudah kuposting :D

    ReplyDelete
  10. @sYam Hahaha berarti sebelumnya aku mahasiswa apa? :D

    ReplyDelete
  11. @21inchs Wah udah ngucapin thanks dua kali. Kalau begitu, sama-sama. Sama-sama.

    ReplyDelete
  12. mengerjakan tugas saat menjelang deadline itu seperti naik roller coaster yakk...

    ReplyDelete
  13. Jangan salah lho, kl ngerjainnya dikejar deadline biasanya lebih ngerti dari pada belajar dgn cara baca, percaya deh ...!!!

    ReplyDelete
  14. aku aku aku!! *tunjuk tangan*
    entah kenapa kalau waktunya masih panjaaaaaang, ngga ngerti2 juga sama bahan dan data di depan mata mesti diapain, giliran cuma tinggal dua hari lagi dikumpul mendadak cemerlang, tring tring tring semua ideide muncul, haduuuhh

    ReplyDelete
  15. Aku juga ngalamin kok, besok ujian baru mulai paham materi atau lbh tepatnya baru ada niat buat memahami... #simpatisan#

    ReplyDelete
  16. Kadang sih gitu... tapi gak sering2 amat :D
    deadline kumpulin tugas paling sering.hahaha

    ReplyDelete
  17. Hahaha,,sama Una..kalau sudah kepepet baru dpat ide,,kata temanku "biar lambat asal di kerjakan" hehehe

    ReplyDelete
  18. kalo aku cuci baju adalah hal yang paling ditunda-tunda sampai habis semua pakaian di lemari. hahahahaha

    ReplyDelete
  19. the power of kepepet jaid pas kepepet deadline semua ide muncul...jadi mari kita buat kepepet hehehe

    ReplyDelete
  20. Terkadang bukan karena menunda waktu, seperti kata kang sofyan idenya belum muncul jika belum ada tekanan

    ReplyDelete
  21. Nggak enak juga sih jadi tukang kejar setoran.. :D Bisa ngalahin supir metromini deh.. :P

    ReplyDelete
  22. wah, aku nih sekarang lg berusaha gak menunda2. kayanya kalau menunda2 itu bikin pengen nendang diri sendiri :p

    ReplyDelete
  23. Iya..... yang penting pekerjaan selesai pada waktunya Mba. Tapi kalau saya bila di udak deadline malah bingung. Terkadang susah banget tuh ide nongol. He....x9

    Sukses selalu
    Salam
    Ejawantah's Blog

    ReplyDelete
  24. bagi saya nunda-nunda waktu itu malah ibarat bom waktu, apalagi kalo yang berkaitan dengan tugas... konsekuensinya yaa tugas selesai apa adanya ditambah kena marah... tapi lucunya bukannya kapok malah selalu terulang dan terulang... #emang dasar pemalas...hahahha

    **komen pertama kalinya di sini:D

    ReplyDelete
  25. kamu ngomongin PR, tante jadi teringat masa muda tante dulu... *sok tua*

    ReplyDelete
  26. wah saya kategori yang menunda-nunda mengerjakan tugas,,, tugas PR blogger maksudnya

    ReplyDelete
  27. wah, kok sama.... ideku kadang baru cemerlang saat detik2 terakhir.
    planning sih udah mantap beberapa hari sebelumnya, tp ndak tahu kenapa pasti selesainya pas menjelang deadline. Habis itu.. tepar deh.. :(

    ReplyDelete
  28. hahahahaha adaaaa...!!
    akuuu =)) hohohohoho

    ReplyDelete
  29. kalau saya sering kaya gitu kalau ada tugas mendekati deadline...namanya jurus "the power of kepepet" :D

    ReplyDelete
  30. Kadang aku juga gitu una xD Bukan menunda sih, tapi sengaja aja ngerjain sesuatu dengan tantangan, lumayan memacu adrenalin #loh *ada aja alasan org males*

    ReplyDelete
  31. @Sofyan Dikerjakan sih, tapi nundanya itu llho @_@

    ReplyDelete
  32. Kunjungan balik, maju terus ya Una, bidang ekonomi menanti peranmu, salam

    ReplyDelete
  33. emang sih sebaiknya jangan menunda2 ya. tapi gua nih termasuk orang yang suka menunda2. hahaha

    ReplyDelete
  34. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  35. Un.. Aku ini termasuk tipe yg dapet wangsit/ilham justru di last minutes gitu.. Gimana dong?
    Untuk urusan kerjaan, dari msh gawe smpe skrg frilen pun mashih gitu, soalnya sering kali dicicil jauh2 hari mentok ga nemu2 tuh ide n mood.
    Padahal ujung2nya tau banget bakalan kurang tidur n besoknya masup angin deh hehehe.. Nais pos Un.. Semangat
    -zoothera yg lg ga bs login drmanapun karena tampilan di BB ga muncul popup untuk isian Nama/URLnya-

    ReplyDelete
  36. membaca posting ini jadi inget sebuah quote yang ada pada buku-buku tulis jaman saya masih sekolah

    never put off till tomorrow what you can do now :(

    ReplyDelete
  37. hah klo nunda2 nyatain cinta sih, kayanya saya ngga pernah un hahahaa, pasti ngga nunda.
    ehm, klo masalah kampus dulu pas tugas akhir nunda2, bener tuh cemerlang ide datengggg, tapi teori abal2 itu alesan doang :p

    ReplyDelete
  38. kalo sdh kepepet mmg biasanya jadi kreatif...
    #pengalaman

    ReplyDelete
  39. menunda pekerjaan berarti menambah pekerjaan karena yang lama belum selesai sudah ada lagi yang baru

    ReplyDelete
  40. yah tapi mau gmna lagi mbak..
    kadang setan males lebih kua darpada yg kita inginkan :D

    ReplyDelete
  41. power boosternya malah justru karena deadline ya?.. kalo saya untungnya gak bisa kayak gitu, meepet deadline. soalnya hasilnya bakal nggak maksimal sih...

    ReplyDelete
  42. menunda itu memang membahayakan..ngerjain sesuatu di waktu2 yg mepet bikin ga tenang dan grasa grusu..

    ReplyDelete
  43. hehehehe..
    sewaktu masih kuliah aku dulu juga gitu mbak..
    the power of kepepet pokoknya
    tapi hasilnya maksimal
    mungkin karakter orang itu berbeda beda ya mbak dalam menyelesaikan sebuah tugas / pekerjaan..

    ReplyDelete
  44. Kayaknya saya begitu juga dulu waktu kuliah.
    Kayaknya? Eh, emang gitu ding hehehe.
    Istilahnya SKS: Sistem Kebut Semalam ^__^
    Hasilnya? Tentu mengecewakan ... pas ujian jadi geregetan sendiri karena ada soal yang gak kejawab karena belajar semalamnya gak habis semua bahannya hiks ....

    Eh, komen di tulisan Una enak deh ... lancar.. :)

    ReplyDelete
  45. Saya termasuk orang dengan tipe ini. Sering dapat ide di menit-menit terakhir. Meski ini tidak baik, tapi sering terjadi. Namun, hal-hal yang terencana pun sering kok saya lakukan. Dan hasilnya jauh lebih maksimal ketimbang mengerjakan secara dadakan.. :)

    ReplyDelete
  46. eh anak ekonomi yah? maksudnya kuliah di FE yah?

    ReplyDelete
  47. @vizon Iyaaa pasti yang dadakan lebih buruk, tapiii kok susah ya gak ndadak :)

    ReplyDelete
  48. @Mugniar Maksudnya lancar? @_@
    Hihihi bener SKS itu mengecewakan, karena gak kebaca semua :(

    ReplyDelete
  49. @uci cigrey Wahhh kalau jatuh cinta langsung menyatakan ya mbak :p

    ReplyDelete
  50. @Anonim Wkwkwk, wah sama dong.
    Iyaaa jadi kurang tidur :(

    ReplyDelete
  51. @prih Heee ga ah aku gamau di bidang ekonomi @_@

    ReplyDelete
  52. waah aku malahan sukanya nyicil2 dikit2 dan ketika deadline kejer abiss22....an, salam ya una

    ReplyDelete
  53. kalo aku malah jauh2 hari biasanya udah kerjain tugas. bisa gak blank kalo mendadak dikerjain pas dah deadline. hehee

    ReplyDelete
  54. numpang nyanyi ah: "Jangan tunggu lama-lama, nanti lama-lama......." :D (hehehe ga jelas ya? :D)

    ReplyDelete
  55. Hihi... Saya jadi teringat dengan tulisannya cerpenis Joni Ariadinata. Dia juga punya pengalaman yang sama untuk tulisan-tulisanya di majalah Annida. Keadaan terdesak memang menjadikan orang lebih keras berpikir. :-P

    ReplyDelete
  56. deadline itu sahabat terbaikku.. XD

    o ya.. mata kuliahmu tak satupun saya mengerti.. >.<

    ReplyDelete
  57. menyapa kembali mba.. apakabar? semoga selalu sehat. :D

    Wah, tapi kebanyakan emang seperti itu, banyak ide bermunculan menjelang detik2 akhir lho.. hehe
    saya pun sering ngalamin. :D

    ReplyDelete
  58. deadline itu kaya musuh tapi juga kaya soulmate,jadi deadline yang kita terima sekarang & nanti akan membentuk karakter kita dimasa yang akan datang

    ReplyDelete
  59. Saleum,
    Kebiasaan seperti itu sudah sering saya alami mbak Una, sehingga harus dikebut pada H-1 nya. Memang setelah kejepit begitu, otak baru bisa encer lagi. mungkin karena laju darah kekepala sudah sesuai kuota kali ya sehingga memudahkan otak dan tangan untuk seiring sejalan. entahlah..
    saleum dmilano

    ReplyDelete
  60. Na, kayaknya ini kali yg orang2 suka bilang
    istilahnya "the power of kefefet"
    hahaha....

    semoga Una selalu sehat dan sukses utk ujian2nya ya......
    salam

    ReplyDelete
  61. Ah, biasa lah, mahasiswa. Bukan mahasiswa namanya kalo gak pernah jadi deadliner. Ga ada mahasiswa yang bener2 ideal. ^^
    Eh ada sih, tapi sedikit. :D
    #PlinPlan

    Soal Deadline saya bedakan ama ketepatan waktu ya. maksudnya tepat waktu dalam janjian. Kalo soal molor atau ngaret, saya benci banget.

    ReplyDelete
  62. Belajar mungki masih bisa ditunda Na, tapi kalo yatain cinta jgan deh!
    Bisa menyesal selamaya.. hehe..

    ReplyDelete
  63. Ini tulisan jleb banget.. Saya belum sholat zhuhur. Astaghfirullah..

    tengkyu banget udah diingetin :) Pengalaman anda punya pelajaran berguna bagi semua orang, di setiap kasus yang berbeda :)

    ReplyDelete
  64. @mabrurisirampog Sehat selalu dong x)
    Ahahaha... sama dong. *Toss*

    ReplyDelete
  65. @Arif Chasan Mau dong kenalan sama sahabatmu.
    Kalo ga ngerti tak temenin mas...

    ReplyDelete
  66. @Fahrur Rozi Wah iyaaa, tapi gak lebih keras sih berpikirnya hemmm~

    ReplyDelete
  67. wAAAW. I think aku juga sama dek. Deadliner. T_T kalau gak menjelang akhir, otaknya jarang bisa konek. Tapi pas menjelang akhir, wiiii, sepertinya booster. Seperti dek Una yang bisa mengerjakannya dengan cepat. Sayangnya, memang deadliner selalu ada risikonya. Kurang tidur! Definitely.

    ReplyDelete
  68. Kalau emak-emak mempersiapkan keperluan keluarga pas deadline, bisa di cemberutin orang serumah kali yaa,, #emak2 harus masuk kampus.com nih.

    ReplyDelete
  69. itu khan ciri khas orang indonesia khan un..
    pernah di bahas juga di buku sang pemimpi kalo ga salah

    baru ngumpulin tugas kalo udah deadline..
    tapi bukan berarti malas ya.. hanya menggunakan prinsip "Just in time" jiaahhh

    ReplyDelete
  70. Saya lebih parah sih, biasanya. Bahkan pada hari H pun, kalau sedang tidak ada mood, tidak akan dikerjakan. Tapi kalau mood, meskipun baru dikasih tugas akan langsung dikerjakan. Saya bukan seorang deadliner, tapi lebih parah.

    ReplyDelete
  71. namun kalo blm deadline biasanya blm semangat buat ngerjain tugas...
    :P

    ReplyDelete
  72. Menjadi deadliner berarti penganut paham procrastination sejati. Jangankan anak muda seperti Una, saya yg sepuh ini juga suka melakukannya. Tapi tahu bahwa pekerjaan menunda ini amat berbahaya, jadinya selalu punya rasa bersalah kalau melakukannya. Jadi ketimbang di rongrong rasa bersalah yg gak enak itu, saya selalu mematikan procrastination lewat mengerjakannya segera :)

    ReplyDelete
  73. kalo aku malah ngga suka kerja diambang deadline...yg ada otak malah tumpul....ngga bisa mikir sama sekali.....aku lebih suka dr jauh2 hari sdh menyiapkan segala sesuatunya sehingga pas hari H udah siap tempur....

    ReplyDelete
  74. kamu gak sendiri Una sayaaaaang

    saya juga gitu koq waktu kuliah dulu (halah, dulu?? berasa tua banget sih :D)

    pokoknya saya juga tuh orangnya di ujung2 waktu sampe sekarang malah kebiasaan buruk itu masih ada, ide muncul di saat2 deadline sudah mendekati diujung waktu, xixix

    buruk sihh, tapi mau diapa lagi? #ngeles :D

    ayooo semangaaatt, kerja Papernya yg rajin yaaakkk :D

    ReplyDelete
  75. duh dari dulu sih selalu bertekad ga mau jadi deadliner tapi apa dayaaaa... selalu bikin tugas bisa H-15menit sebelum bel masuk sekolah bunyi, soalnya kumpul tugasnya pas pelajaran pertama. :p

    ReplyDelete
  76. Kalo aku tipe yang gak bisa menunda, soalnya kalo ditunda-tunda sampe ke deket deadline malah panikan, jadinya malah susah mikir :D

    ReplyDelete
  77. yaaaaah telat aku datengnya ksini., tapi ga apa2 yg pnting ikut nyimak mba hehe.,

    ReplyDelete
  78. @djawa Hihi ndak apa, terimakasih sudah menyimak ^^

    ReplyDelete
  79. @.:diah:. Hahaha, makasih sudah nemenin :p
    Berasa tua? Lha memang kan :p

    ReplyDelete
  80. @jurnaltransformasiku Hihihi. Aku juga ingin bisa mematikan itu mbak :(

    ReplyDelete
  81. @Nia Angga ga baca bukunya hehehe... wkwk just in time :-bd

    ReplyDelete
  82. Bahaya ya ternyata. TFS ya Una...

    #Belakangan aku sering mengalami ini, pada kontes/GA/kuis diblog baru punya ide nulis pas menjelang DL, hikss

    ReplyDelete
  83. @Yunda Hamasah Hihihi, aku malah GA kok gak pernah nunda-nunda ya, hmmm :D

    ReplyDelete
  84. Yayaya DL aku sering itu un, sekarang juga lagi dikejar2 DL.
    dengan waktu yg mempet sering sekali kita bisa memaksimalkan otak kita...

    tapi bikin H2C juga takut ga kelar.

    ReplyDelete
  85. kadang2 aku juga gitu didetik terakhir punya ide

    ReplyDelete
  86. Hihihi gw juga kalo mengenai perkontesan seringnya udah deadline baru bikin artikel. Hiks!

    ReplyDelete
  87. Saya juga deadliner,mbak..
    deadliner tugas kuliah..deadliner lomba..
    hahahaha

    ReplyDelete

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!