Nggak Bersyukur

Mau cerita tentang hari ini. Tadi kan aku datang ke sebuah acara ya, seminar gitu deh. Rahasia seminar apaan. Tapi aku mau bahas sneknya. Tiket seminar tadi sudah termasuk morning snack, lunch, dan coffee break. Registrasi pagi, setiap peserta diberi satu dus snek dan satu kotak jus. Isi dus sneknya berisi akua gelas 240ml, Vit deng, kue sus, dan lontong/arem-arem.

Wuaaah, aku kan lapar tuh ya. Jadi aku langsung membuka kotak sneknya dong ya. Eh pas susnya aku gigit, rasanya menyedihkan. Kayak rasa tepung gitu. Ya emang sih dari tepung pastinya... tapi gitu banget rasanya. Baru satu gigit, tak taruh lagi ke dusnya. Kemudian aku mencoba lontongnya, juga maaf, aku kurang suka. Isi lontongnya dikit banget dan baru bisa ditemukan setelah beberapa gigit sepertinya. Akhirnya nggak kuselesaikan makan lontongnya.

Kalau dipikir-pikir, kok rasanya aku nggak bersyukur banget ya... ada makanan kok nggak dihabiskan. Kan masih banyak orang yang kelaparan nggak bisa makan sesuka hati. Tapi aku juga mikirnya... aku nggak mau kasih ke perutku yang merupakan pemberian oleh Tuhan ini makanan yang nggak enak. Sudah nggak enak, nambah-nambahin karbo lagi, apalagi aku sudah overweight gini. Kan aku harus sayang badan... T.T

Memang aku tuh hobinya galau-galau nggak penting begini...


75 komentar:

  1. Heiheiheiei sabar mba Una Namanya juga SELERA kan Selera orang kan berlainan. Dan selera Mba Una ya seperti demkian. Tidak nyaman jika perut di isi dengan yang tidak disukai oleh mba Una, Tenang aja mba Una Tidak semua orang berpendapat demikiam. Tetap positive thingking aja. Kan orang lain yang menilai mba Una khan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... iya normal ya selera berbeda-beda sih... Oke, positive thinking aja!

      Hapus
    2. Positive thinking terkadang bikin gemuk mak... Hehe

      Hapus
  2. Kita sudah meluangkan waktu , tenaga dan Biaya kan. Jadi sebagai REWARD tentu saja mba Una berhak mendapatkan hak nya yang semestinya Hak setia peserta tentunya Hidangan dan snack yang layak SELERA memang tidak dapat diperdeatkan kok mba Una Jadi take it easy tenang aja

    Kalau saya jadi mba Una, Mungkin saya akan melakukan hal yang sama.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... asik ada temannya! Semoga acara tahun ke depannya makin baik, sneknya makin enak!

      Hapus
  3. Wah sudah pake "rahasia rahasiaan" nih ya
    Ihiehieheiiee Seminar paan tuh mba Una>
    Oh ya mangao eh maaf. Saya lupa

    Seminarnya Rahasia ya
    sssssstttttttttttttttttttttttttttttttttttttttt...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seminar ada deh. Coba tebak seminar apa, hahaha!

      Hapus
    2. Seminar tentang menjadi langsing
      atau Seminar cara cepat jadi Miliarder

      Hapus
  4. mesti lebih bersyukur ya abis ini... :)

    BalasHapus
  5. Hihihi... Belom rejeki dpt yang enak berarti

    BalasHapus
  6. Hahahaha.....ngebayangin sus yg enaknya ajep2 rasa tepung hihihi

    BalasHapus
  7. hahahaha,,,over weight,,,tosss dulu,,sama spt aku ya,,,,nggak papa,,,dimaklumi,,lagian lidah kita pastinya menolak juga barang yg nggak enak,,,biasanya,,,kalo sisa gitu aku kasih ke kucing,,,jadi nggak mubazir makananku,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, kok aku nggak kepikiran kasih kucing sih ya T.T

      Hapus
    2. Kucingnya mba Dwiex'z Someo pasti sumringah dikasih makanan
      Free alias gratis.

      Hapus
  8. justru ini sangat penting banget utk diangkat un, sebagai pengalihan berita kenaikan BBM.

    Suer ini sangat penting banget utk diangkat, dibahas dan ditelaah lebih lanjut, soalnya aku juga mengalami hal yg serupa yg sdh saya buat lay out dan sketsa utk membahasnya tapi saya lupa.
    yaitu tentang snek yg sekarang-sekarang ini mulai mengecil dan membohongi konsumennya.

    betul itu tadi jenis makanannya yaitu sus, lemper/arem2 dan juga pastel atau risoles.
    sekarang ini makanan2 sejenis itu komposisi bahannya sangat tidak berimbang, lebih banyak tepungnya dan sangat sedikit bahan2 intinya, yg enak macam fla di sus, daging di lemper/arem2, wortel dan sayur2an di pastel/risoles.

    hal ini terjadi karena pedagang/pembuat kue berniat utk bisa tetap mendapatkan keuntungan dgn harga yg tetap normal, yaitu dgn mengurangi bahan2 yg enak dan tentunya mahal (fla, daging, sayur dll).

    ketika saya mengalami hal seperti ini, saya sbg konsumen langsung menyalahkan pembuat kue-nya, krn saya merasa ketipu dgn kue yg saya beli yg saya harapkan bisa merasakan fla yg empuk enak, daging yg banyak dan juga sayur2an yg segar di makanan tsb.

    akan tetapi kemudian kita juga akan terbentur pada suatu adagium bahasa jawa yg mengatakan: ono rego ono rupo..
    kalau emang kitanya beli dgn harga yg normal, apalagi murah ya jgn terlalu berharap mendapatkan sesuatu yg lebih..

    akan tetapi kemudian kita juga diingatkan kembali dgn kenangan masa lalu tentang bagaimana itu kue sus, bagaimana itu lemper/arem2, bagaimana itu bentuknya pastel/risoles yg berisi banyak fla, daging, sayur dll.
    kenangan masa lalu itu menjadi terkecewakan dgn kenyataan komposisi kue2 itu tadi..

    tentang ini itu, ini itu, tentunya juga nantinya akan juga berhubungan dgn tingkat inflasi dan deflasi mata uang rupiah thd mata uang asing dan juga harga komoditi di pasaran lokal maupun mancanegara,
    pun juga bisa merembet ke arah moralitas dari pedagang yg what so called 'tidak amanah', walaupun tentunya hal ini juga perlu dilihat dari banyak aspek dan segi2 sebab penyebabnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. sepertinya ini juga efek dari kenaikan bbm~~
      mereka kurang bijak menyikapinya

      Hapus
    2. Hahaha... ini mah curhat, nggak kepikiran mengangkat curhat ini sebagai pengalihan berita BBM.

      Sebagai peserta seminar, aku sih nggak mengutuk produsennya. Pastinya panitia sudah tahu 'ono rego ono rupo'... tapi mbok ya... aduh gemes deh. Mungkin seleraku berbeda dengan panitianya kali yaaa...

      Kalau sneknya enak, ya biaya seminarnya pasti lebih mahal, hahaha...

      Hapus
    3. Kata orang sih lebih baik BBM dinaekin daripada BBM tidak dibalas
      Sakitnya tuh di sini

      Hapus
  9. xixixiiiii...bersyukur aja Una :D

    BalasHapus
  10. kalo urusan makanan emang kadang sensitif yah
    apalagi di sebuah seminar dan dalam keadaan lapar
    aku juga pernah mengalami hal itu
    aku terpaksa makan makanan yang ga aku suka karena lapar :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak enak ya Mas,
      terpaksa makan makanan yang nggak enak dan nggak disukai T.T

      Hapus
  11. Enak dan nggak enaknya tuh cuman di mulut aja lho Na. kalau sudah lewat kerongkongan dan keluar lewat dubur semua makanan kayaknya sama aja deh. Besok lagi kalau mau makan snack dicuil dikit buat dicicipin kalau nggak sesuai sama selera lidah bisa dikasihin orang lain atau makhluk lain. Minimal kucing tetangga :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Menurut aku makanan nggak cuma di mulut Mbak... karena kandungannya kan beda juga tiap makanan. Iya Mbak, next time mau kusimpan untuk kucing, hehehe...

      Hapus
  12. Kemudian yang mbikin kue komplen "harga segitu mau yang enak? enak dari hongkong?"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya emang. Tapi aku nggak komplen sama yang bikin kue kok.

      Hapus
  13. semoga kita ga lagi bikin kue-kue itu mubadzir ya Una... aku juga sering sih gitu, tapi aku lanjutin makan whahaha la lapar jeh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak... mau kukasih kucing aja, hahaha...

      Hapus
  14. Wkwkwk.. Sayang badan tapi hobi makan ya, Naaaa.. :P

    Aku setuju sih sama kamu. Bukannya ngga bersyukur, tapi aku menghargai badan aku dengan cara makan makanan yang enak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yoi banget Mbak!
      Harus lah itu makan makanan enak :P

      Hapus
  15. Hahaha, selalu ada dua sisi ya Na :) .

    BalasHapus
  16. psssst, una kalau snacknya aku gak suka aku gak makan juga loh :)

    BalasHapus
  17. hahaha makan snack aja galau yah Na... apalagi makan beneran lol #komengapenting

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau makan makanan enak, aku nggak galau Mbak... apalagi dibayarin, hahaha...

      Hapus
  18. haduh Una, kadang aku juga gitu. kalo udah gak suka pasti gak bakalan dimakan. padahal sayang ya, masih banyak orang kelaperan. biasanya aku suka pura2 bilang udah kenyang. abisnya mamaku dr aku kecil juga suka ngajarin kalo udah kenyang jangan dipaksa nanti muntah. akhirnya pake alesan itu terus #salahinmama #eh #gakbolehditiru >.<

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh, sama banget Mbak... hahaha. Kalau nggak kuat ya jangan dipaksa yaaa, nanti perutnya kenapa-kenapa...

      Hapus
  19. Kalau aku gak enak juga gak akan mau na makannya 😔

    BalasHapus
  20. Karena masalah makan adalah masalah lidah dan perut, maka agak sulit untuk menyalahkan seseorang yang tidak menghabiskan makanan dengan alasan rasa. Bersyukr atau tidaknya seseorang, bukan dilihat dari caranya menghabiskan makanan, tapi dari bagaimana dia menyikapinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, benar juga ya, bijak sekali... :')

      Hapus
  21. hehe, aq juga sering ngerasa gt, dilema antara kasian makanan sama kasian mulut :)

    BalasHapus
  22. Baru berkunjung lagi mbak Una.

    Hahahaa..... Agak kurang enak mmang kalau pas lagi lapaer2nya, trus makanannya juga nggak enak....


    http://ian-konjo.blogspot.com/

    BalasHapus
  23. sekalinya ga enak langsung ingat tuh makanan nambah2 karbo aja ya na :p

    kalo enak pasti dah dilahap abis n malah minta nambah snack :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biar karbo yang terserap nggak percuma doong :P

      Hapus
  24. Whaaa.. Diinget2 tuh kateringnya apa, jangan dipakai lagi.. Hehe..

    BalasHapus
  25. Pernah juga ngalamin gitu. Mmmh,. lebih jahat mana ya Una, gak dimakan ato kasih ke orang lain yang jadinya dapat makanan gak enak juga. Aku biasanya gitu sih, :(
    yaaa sambil berpikir juga, siapa tau orang lain justru suka dan beda selera sama aku. Semoga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngasihnya plus berpikirnya yang bagus aja kali ya :)

      Hapus
  26. udah dicoba, rasa kotaknya belum?
    gimana rasanya?

    sapa tahu una punyaselera makanan yang berbeda

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... aku masih normal nggak makan kardussss...

      Hapus
  27. Una kamu itu nggak overweight sayang, cuman tulangnya aja yang gede #menghiburdirisendiri

    BalasHapus
  28. mungkin memang lagi gak mood makan sus dan arem arem, thats all

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngga kok Mbak, emang ngga enak aja, hahaha...

      Hapus
  29. una kamu itu gak overweight, cuman bajunya aja yg kekecilan..

    BalasHapus
  30. Mungkin lain kali mbontot aja mbaa

    BalasHapus
  31. di syukuri aja mba hehehe ken selera ornag itu berbeda :)

    BalasHapus
  32. sama kog, gw juga klo makanannya gak enak ga gw makan, soalnya klo di paksa makan juga perut jadi gak enak.... pokoknya alergi makan makanan ga enak!! hahahha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alergi makanan ngga enak sama alergi ngga punya duit sama alergi capek! HAHAHAHA...

      Hapus
  33. sodorin makann lainnya ajah deh, susu ultra yaa :p

    BalasHapus
  34. perasaan isi snek dimana2 sama ya Un..pasti kalo ga lontong ya lemper ..dan rata2 rasanya ya begitu deh..
    apa karna bikin banyak yaa..jadinya rasanya juga ga karu2an...

    BalasHapus
  35. Ngerti banget deh perasaan kak una gimana
    Soalnya aku juga pernah
    :'/

    Datang ke acara yang insert nya mahal tapi snack nya mengecewakan.
    Padahal salah satu daya tarik ikutan ya gara2 snack nya itu malahan
    asemmm

    Nyesek nya tu di sini wkwk

    BalasHapus
  36. Aku juga pernah kok gitu Na... apalagi kalau lagi diet dan ternyata makanannya nggak enak... Mau kasih orang juga dilema ya karena udah digigit

    BalasHapus

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!