Tashinami 嗜み

Waktu pulang ke Indonesia kemarin, aku bertemu dengan temanku yang berasal dari Jepang. Temanku ini bapak-bapak umurnya hampir 60 tahun. Bukan sugar daddy loh ya. 😆 Nah, dia memberiku oleh-oleh sebuah lipstik bermerek Chanel.

Segera aku mengecek harga lipstiknya, sekitar 400 ribu rupiah. Sebenarnya ngga terlalu mahal, misalnya dibanding lipstik Kylie. Tapi ini pertama kalinya aku punya lipstik mahal, LOL. Aku kayaknya cuma pernah punya 4-5 kali lipstik dan harganya paling mahal cuma 150 ribu. Lagi pula pun aku ngga pernah lipstikan, kapan makenya, kerja di kebon gini 'kan. 

Waktu temanku memberikannya kepadaku dia berkata dalam Bahasa Jepang, "Ini supaya tashinami."

"Tashinami? Apaan tuh?"

"Hmmm... sangat susah untuk menjelaskannya. Tapi kira-kira semacam manners, mungkin?"

Dalam hati gua, gua ngga ber-manner kali ya soalnya ke mana-mana pake baju butut ngga dandan sama sekali.

Aku pun mencari arti tashinami di internet. Menurut situs web romajidesu.com, tashinami 嗜み berarti:
(n) taste (in goods, etc.)
manners; etiquette
modesty; restraint; prudence
knowledge, experience (of the arts, etc.); accomplishments
taking care of one's personal appearance
Sampai aku kembali ke Tasmania, aku jalan-jalan di town centre (terjemahannya apa coba, pusat kota juga bukan wong di sini desa) bersama temanku, Mizuki, orang Jepang. Town centre kira-kira berjarak 700 meter dari rumah kami. Agenda kami kali itu adalah ke pharmacy dan nongkrong cantik di kafe. Meskipun town centre jaraknya dekat sekali, hari itu Mizuki berdandan cantik full make-up lengkap dengan alis yang digambari dan glitter eye-shadow. Katanya, karena kalau hari lain tidak ada waktu untuk berdandan -karena kerja di kebun- jadi hari itu dia menggunakan make-up.

Kemudian aku teringat beberapa minggu sebelumnya temanku menyebut kata tashinami. Aku bertanya kepada Mizuki, karena ia pandai berbahasa Inggris supaya menjelaskannya kepadaku.

Dia pun agak kebingungan untuk menjelaskan. Tapi kata dia, intinya, tashinami itu ya semacam manner. Seperti kalau perempuan kalau keluar ya kudu harus pakai make-up, pakai baju yang rapi, sopan. Makanya banyak yang pakai masker kalau keluar rumah pas ngga pakai make-up. Kata dia lagi, bisa dibilang kalau misal kerja, ngga pakai make-up, itu ngga sopan.

"Wut? Jadi semacam aku gini ngga bisa hidup di Jepang dong? Kudu dandan banget?" 😩😩😩

Selfie sama temanku, Angel.
Ah, ngga perlu make-up-an, pakai aplikasi B612 udah kayak pake make-up kok 😌
Untung di Indonesia dan di Australia ngga masalah mau pake baju apa, ngga masalah ngga dandan. Eh tapi kalau di Indonesia, ada yang suka ngomongin deng, kalau pake baju butut, sandal jepitan.

12 comments:

  1. Wkwkwkwkkw.. Trs ending nya kaya promoin apps foto gt kesan nya.. :D

    ReplyDelete
  2. Eh Unce, sejak merit juga aku gak pernah pake mekap lho. malah kadang keluar ke indomaret cuma pake baju tidur dan rambutku njeprok bekas dibando seharian. Sungguh kemunduran dibanding jaman kerja yang selalu full make up. Hahahahahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha... berasa beda gitu ngga? Apa ngga pengen mekapan kalo keluar?

      Delete
  3. Mungkin artinya untuk sopan santun kali ya?
    Temen aku cewe orang Jepang awal-awal kuliah dulu setiap hari selalu dandan, tapi belakang-belakang dia mulai deket sama kita dan mulai tampil apa adanya. Ga dandan, malah kadang ga mandi (ups)

    Tapi soal dandan mah ga ada yang ngalahin orang ketua. Waktu dia gak dandan, kita semua gak ada yang ngenalin dia hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin...
      Hahaha... dia menyesuaikan lingkungan, ya. Di sini juga ada orang Taiwan kalau dandan ngga ada yang ngenalin -pangling banget, padahal mekap tipis doang.

      Delete
  4. Oia, bener tuh kata Mizuki. Aku pernah baca, orang Jepang kalo keluar rumah make up an meski cuma belanja doang. Penampilan rapi banget.

    Nah, aku pernah tuh belanja ga pake make up, pake baju juga asal2an. Di jalan diliatin orang lho, Na. Ya aku sih cuek aja. Soale belum reti budaya di sana, hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya sih gitu. Besok-besok ke minimarket dandan ya, Mbak :P

      Delete
  5. Maksudnya tampil rapi supaya menghormati orang lain gitu, Una.

    Mamaku paling cerewet soal ini. Apalagi kalo aku ke kantor pakai baju yang casual sedikit dibilangnya gak sopan. Hehehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... padahal sebenernya ngga apa-apa kan casual juga

      Delete
  6. Temen kantor aku yang dulu bahkan di rumahpun dia dandan. Minimal bedak dan lipstik. Katanya, dulu waktu kecil kalau gak bedakan kena tegur mamanya karena gak sopan sama orang rumah katanya :woot:

    ReplyDelete

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!