Enaknya Merokok

Hari ini pulang kerja sekitar 1.30 siang, pulang-pulang langsung mandi, dan keluar teras buat sisiran. Rontok soalnya, biar gampang buang rambutnya. *apaan sih*

Pas lagi asik-asik sisiran, dua housemate-ku orang Jepang keluar teras untuk merokok. Salah satunya, sebut saja namanya Ken, menawariku rokok. Aku pun tak menolak. Itu pun langsung dua tokes (tarikan). Baru dua tarikan saja aku sudah pusing sebelas keliling. Sudah berkali-kali aku merokok tembakau, entah kenapa tiap tarikan pertama langsung sakit kepala.

Kata housemate Jepang-ku yang satu lagi, Yami (sebut saja begitu), katanya aku anak baik. Soalnya merokok sedikit langsung pusing. Ken pun menyetujui.

Pas lihat aku merokok, dua-duanya komentar, "Wah, Una-chan pintar ya. Jago merokoknya."

WTF pujian macam apa itu.

"Nggak kayak Yunis (teman Taiwan yang tidak pernah merokok), merokok sedikit langsung batuk-batuk," kata mereka.

"Kalo kamu, abis ngisep dimasukin di paru-paru, dan di-keep bentar."

Yaelah -,-
Kebetulan dua housemate Jepangku tadi pertama kalinya mereka lihat aku merokok.

💙💙💙

Ngga tahu kapan aku pertama kali mencoba merokok. Tapi awalnya ngga mengerti cara menghisap yang benar. Sampai tiba di Australia, ada teman Indonesia yang tiap hari memberiku rokok. Minta ditemenin merokok, katanya. Sampai akhirnya aku bisa merokok dengan benar! *merokok kok bangga* Bad influence banget kan temenku. 

Meski sudah berpuluh-puluh kali merokok, aku tetap selalu pusing setelah 1-2 tarikan pertama. Ujung-ujungnya terjerembab di tempat tidur. Kepala rasanya berat banget. Sudah tahu efeknya begitu, tetap saja aku tidak pernah menolak kalau ditawarin merokok. Memang anaknya ngga bisa bilang 'nggak'. Nggak deng~

Anehnya, pas aku bilang aku mau beli rokok sendiri -biar ngga perlu minta temen kan- pada ngga ngebolehin. Katanya, ngga baik ngerokok apalagi buat kesehatan. Tapi pada suka nawarin, LOL.

Wombat. Ngga ada hubungannya sama merokok, tapi ini hewan imut banget!
Tapi aku becanda sih mau beli rokok. Yakale, satu dus rokok isi 20 batang harganya lebih dari 300 ribu rupiah. Dan lagi pula aku ngga ngerti di mana ENAKNYA MEROKOK.

Ngga ada blas enak-enaknya.

Aku ngga paham sama orang-orang yang tiap hari merokok berbatang-batang. Yang mengisi waktu luang dengan merokok. Yang bilang kalau ngga ngerokok ngga ada ide keluar. Yang ngerasa kalau ngerokok sambil eek itu enak. Yang bilang kalau pusing ya ngobatinnya pake rokok.

Temanku bilang jangan sampe kecanduan merokok. Alhamdulillah ngga lah. Udah berkali-kali tetap ngga suka.

Tapi aku juga ngga paham sama diriku yang ngga pernah nolak ditawarin rokok 😴

21 comments:

  1. Saya termasuk orang yang gak ngerokok.
    Lagian jangankan merokok, hirup asapnya aja saya sudah sesak. Hahahah.
    Kalo sudah terbiasa merokok, nantinya bakal kecanduan katanya.
    Susah lepasnya :D

    ReplyDelete
  2. Aku sudah berhenti merokok wkwkwk. Cuma ya kadang temen ku cem setaaan suka nawarin. Hamdalah udah bisa nolak.

    ReplyDelete
  3. Aku dari jarak jauh ada bau rokok aja udah bersin meler2, haha.

    ReplyDelete
  4. Aku dulu pernahh nyobain sekali pas SMP karena penasaran.Baru isepan pertama langsung batuk-batuk. Terus setelah itu gak mau lagi lagi karena kapok, ora enak rasane blas.

    ReplyDelete
  5. Yang paling nggak enak, jadi perokok pasif sih mbak. Misalnya ada temen yang ngerokok di kantin, sialnya satu meja. Terus santai aja dia ngerokok. Nah, yang lagi diem-diem di sekitarnya dia terpaksa ngehirup asapnya. Cukup menyiksa :')

    ReplyDelete
  6. Gak nolak itu...bukannya tanda kecanduan?
    Semoga jangan mulai merokok deh, nanti susah lho berhentinya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngga kok, ditawarinnya juga ngga tiap hari hahaha... Bangkrut temenku ntar, rokok di sini mahal

      Delete
  7. Hahahahaha.... mungkin kamu termasuk perokok abal-abal, Na. Ngrokok kalo dikoncoin doang. Apadah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang, wakakaka... ngrokok buat ngancani doang

      Delete
  8. aku langsung pusing un bau asepnya, wkwkwk.. kalau ngerokok bisa nggak sih sekalian nelen asapnya :P :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... trus ntar kentutnya bau rokok dong

      Delete
  9. Aku mah perokok pasif, cuma dikasih asapnya doang, Na. Abisnya pusing dan ga nyaman. Kalau di rumah aku suka ngomel. Kalau di luar masih segen buat protes. Nasib :(

    ReplyDelete
  10. Aku mah udah insap. nggak ada enaknya merokok. apalagi buat isi dompet, gak enak bgt. :)

    ReplyDelete
  11. Enaknya merokok kalau dibeliin tapi gak enaknya itu kalau beli sendiri...

    ReplyDelete
  12. Lebih enak lagi kalau gak ngerokok deh...

    ReplyDelete

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!