Menginap di Dorm Campur #3

Karena sampai sekarang, kalau jalan-jalan harus ngepres budget, seringnya menginap di shared room. Aku prefer female only tapi apa daya yang mixed kadang jauh lebih murah, jadi malah seringnya di mixed dorm.

Shared room-nya dari yang cuma empat bed sekamar, seringnya delapan bed, tapi pernah juga dua belas bed, dan bednya tingkat tiga! Tanah mahal banget ya sekarang. Meskipun kurang dari segi privasi, tapi senangnya dapat teman ngobrol dan tambah pengetahuan yang sebelumnya nggak tahu sama sekali. Kayak ada teman sekamar dari Singapura yang cerita kalau darah binatang untuk dimakan, di-ban sama pemerintah kalau alasan higienis. Atau pas kapan itu ada peneliti dari Kanada yang cerita tentang teori kalau nenek moyang orang Indonesia asalnya dari Taiwan.

Ada senengnya... ada pula enggaknya... beberapanya kayak tiga ceritaku di bawah ini.

Ada Bule Bau Badan

Yang ini aku menginap di mixed 12 bed room di sebuah hostel di Taipei, Taiwan. Untuk bednya, best yang pernah aku singgahi. Kayak di hotel 'betulan' gitu lah, makanya di situ aku bangun siang terus. Nyalahin bednya yang enak...

Di kamar ini, pertama kalinya aku menginap di kamar yang bednya tiga level. Tangganya pun bukan tangga biasa kayak bunkbed pada umumnya, tapi tangga betulan, stair gitu loh bukan ladder di pinggir bednya, jadi nggak susah naiknya. Meskipun nyaman banget bed-nya, apesnya, ada satu orang di kamar yang baunya minta ampun. Baunya tuh kayak bau orang keringetan yang mengendap lama, jadi gitu deh. Aduh enek banget.

Kayak gini nih kamar dengan bed level tiganya. Foto: Angels Hostel Taipei
Masalahnya, bed dia paling dekat sama pintu, jadi tiap masuk aku tahan nafas, sampai jalan tiba di bedku. Abis itu tarik buang nafas berkali-kali. Setelah kuperhatikan, kamar yang aku tempati ini satu-satunya kamar yang pintunya dibuka oleh stafnya pada siang hari, padahal ya nggak lagi dibersihin juga. Kamar lain nggak ada yang dibuka blak-blakan, mungkin untuk menghilangkan baunya si mas yang mirip Joseph Fiennes itu.

Aku menginap lima malam di situ dan berdoa biar orangnya cepat check out, eh dia baru check out setelah malam keempat aku menginap, ya sudah deh.

Lihat 'Anu'-nya Orang Sekamar

Di Busan, aku menginap di Kim's House 2nd, di mixed room delapan bed. Malam pertama, di kamar itu hanya ada aku, dan seorang bule yang aku nggak kenalan. Ternyata, manager penginapannya juga menginap di kamar yang sama. Dasar laki-laki ya, nggak peduli kayaknya ada perempuan di kamar itu, ganti baju dan celana mah cuek-cuek aja. Eh kok ya managernya pas copot celana, aku pas nengok, pas celana dalemnya melorot dan keliatan belahan pantatnya agak lumayan (maksudnya lumayan agak ke bawah banget, hahaha). Aduh... udah apes aja aku.

Tapi itu belum seberapa, karena pagi hari selanjutnya, bangun-bangun aku melihat panorama yang kurang tahu indah apa enggak, testikel si bule yang tidur di bed persis bedku. Jadi tempat tidur kami mepet, hadap-hadapan, jadi kalau tidur telentang, arah telapak kakinya ketemu, yah gitu lah. Pagi itu bangun-bangun, bule depanku tidurnya tengkurep, tapi... aku melihat sesuatu yang gondal-gandul, apakah benar itu? Masa sih? Pas abis pakai kacamata, betulan lah itu bola keluar-keluar dari boksernya. Wardrobe malfunction banget...

Sampai aku check-out, aku nggak ngobrol blas samsek sama itu orang, kalau sempet mungkin bakal iseng bilang sih =)) =))

Di Hostel Sendirian

Di Tainan, Taiwan, aku menginap di hostel yang menurutku salah satu weirdest hostel yang pernah aku singgahi. Eh yang ini nggak campur deng, tapi di kamar female only. Hostelnya nggak kenapa-kenapa, bagus banget malah, homy, kamarnya bersih, gratis milk tea, teh celup + kopi gratisnya ada tujuh macem, nggak cuma sampo dan sabun aja yang disediakan bahkan sunblock, sampai pembalut juga tersedia. Dari segi fasilitas, hampir sempurna lah... bahkan sampai kamar mandi yang ramah untuk pengguna kursi roda aja ada loh.

Common room Good Garden Hostel, Tainan. Foto: Good Garden Hostel.
Nama hostelnya Good Garden Hostel dan aku book via situs Hostelworld. Di isian datang jam berapa, aku mengisi jam 17.00 dan aku tiba di hostel sekitar jam 16.05. Nggak ada orang lah, tulisan di luar katanya orangnya lagi belanja, harap telepon ke nomor ini. Karena ngga bisa telepon akhirnya aku SMS aja, dan dibalas katanya sekitar jam lima akan sampai dan kalau sudah sampai bakal SMS aku. Kenyataannya orangnya sampai hampir jam 17.30. Pas balik lagi ke hostelnya, ada mbak-mbak yang menyapaku menjelaskan macem-macem. Aku tanya apakah dia pemilik atau stafnya, eh bukan dua-duanya.

Tahunya dia traveler yang menginap di hostel ini dan dimintain tolong sama ownernya untuk take care semuanya dari nerima tamu sampai mencuci dan memasang sprei. Kata mbaknya yang berasal dari Hong Kong ini, "Memang ya orang Taiwan ini selow-selow semua, lihat saja yang punya hostel ini, sudah beberapa hari nggak ke sini." Mustinya mbaknya dibayar lah ya, tapi tetep aja ini weird banget. Weirdnya lagi di record hostelnya salah, bahwa aku datang hari sebelumnya, makanya nggak ada yang standby pas hari aku datang.

Malam pertama, ada lima perempuan yang menginap di hostel ini. Keesokan harinya semua check out, termasuk mbak yang 'bekerja' tadi. Mbaknya sempat bilang kepadaku, "Kalau nggak ada yang walk-in, ya mungkin kamu sendirian." Yak dan malam kedua, aku sendirian. Pas pulang dari jalan, masuk hostel gelap-gelapan, aku nyalain semua lampu, udah berasa rumah sendiri deh. Mamam lah... tatut sendirian. Berasa nyewa serumah buat sendiri... hahaha.

Di malam ketiga berharap ada yang datang. Pas pulang dari jalan-jalan, ngelihat lampu nyala semua dan pas masuk kamar, alhamdulillah ada tas berarti ada orang baru datang... hihihi girang deh.

Ada ajaaa ceritanya XD Ada yang sering menginap di shared room?
Hampir lupaaa... selamat hari blogger nasional!

30 comments:

  1. Hahaha jijai aku baca cerita yang nomor duaaa.... Seenak udel aja ya emang kebanyakan orang luar. Yah budaya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha ekshibisionis. Dia ga ngerasa itu polusi pemandangan =))

      Delete
  2. hahah, ya gitu lah cowok
    ga peduli dengan sekitar

    ReplyDelete
  3. Ngeri ya kalau ruangannya campur :D

    ReplyDelete
  4. waduh yang ada yang bau badan itu menderita banget ya...

    yang terakhir itu lucu banget ya bisa kayak gitu, gak ada yang jagain. apa gak takut barang2nya dicuri ya? hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha ada kamera gitu di pintunya, ga ada yang bisa dicuri juga sih hahaha

      Delete
  5. Replies
    1. Lebih serem ngga tidur tapi barengan hahaha

      Delete
  6. hahahah, namanya juga nginep di dorm XD tapi seru, kalau lagi hoki dapet cerita menarik atau malah temen baru~~

    ReplyDelete
  7. hihihihk mau g mau yang namanya nginep apalagi banyakan harus tahan tahan idung dari bau badan ataupun dari alas kaki heee :)

    ReplyDelete
  8. iih kok aku mikirnya horor yaaa? itu amankah? aduh takut aku mikirnya...

    ReplyDelete
  9. hahaha sampe ngakak bacanya. suka duka traveller ya emang gitu ya Na, suka dapet surprise ga disangka sangka, untung ga sampe pingsan! hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha ho oh, selalu ada kejutan dari perjalanan =))

      Delete
  10. Wakakak ngakak banget. Hihi... Pengalaman ngeliat yang gak akan dilupakan kayaknya :D

    ReplyDelete
  11. Jadi lebih sereman tinggal sendirian atau rame rame tapi ornagnya aneh aneh na? Hahaha

    ReplyDelete
  12. Hahahaha seru ceritanya. Masih kebayang ama masnya Na?

    ReplyDelete
  13. ya ampuuuunnn aku mlongo baca ceritamu, Una.. serem bangeett,, bisa sakit mata 40 hari 40 malam kalo liat begitu, untung kok skrng liatnya uda aman punya suami sendiri hahahah

    ReplyDelete
  14. Bacanya bikin saya senyum-senyum mbak :D pengalaman yang tak terlupakan ya hehehhe asik juga ya nginap di mixed drom :D

    ReplyDelete
  15. Wah pengalamanya bnyak banget, pengen deh ngebolang kemana-mana kayak kamu..

    ReplyDelete
  16. Yaaampuuunn Unaaaa, berani gitu yaaa tidur sendirian.. hostelnya gede gak tuh? Wiiihh Una the explorer deehh :D

    ReplyDelete
  17. hahaha, Kalau nginep di Dorm memang gitu, sellau ada cerita "baru" dan "lucu". btw, belahannya mulus nggak ? hahaha digamprat kacamata :)

    ReplyDelete
  18. kalau bawa anak boleh gak sih Una?

    ReplyDelete

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!