Makan Darah Sapi

Belum ada dua minggu di Korea, berat badanku turun empat kilo. Karena memang nggak banyak makan juga, sih. Untukku, mencari makanan (besar) di Korea lumayan susah. Selain nggak makan babi, aku nggak makan pedas, dan pergi sendirian. Apa hubungannya cobak pergi sendirian? Di Korea, kebanyakan porsi makanan itu adalah porsi sharing untuk berdua atau bertiga. Misalnya ayam goreng, belinya harus banyakan dan jadinya kan harganya mahal kalau aku makan sendiri. Ada kulkas sih di penginapan, kan bisa disimpan trus besoknya dihangatkan... tapi kan tapi kan...

Dua kali aku makan bibimbab. Yang pertama kali, gochujang (pasta cabai merah)-nya sudah ditaruh di tengah nasi dan banyak banget. Nah kalau makan Korea kan biasanya dikasih beberapa banchan (side dish) di piring kecil. Yang pertama itu, semua banchannya pedas semua. Nggak cuma kimchinya aja yang pedas. Untungnya yang kedua kali, kimchinya masih pedas di tahap aku bisa tahan dan gochujang-nya masukin sendiri, jadi bisa ngira-ngira kuatnya sampai mana. Sempat juga aku makan dak bokkeum (ayam tumis) pedas ditambah keju yang banyak. Enak sih enak... pas awalnya masih kuat tahan pedasnya. Beberapa kali suap, udah nggak tahan, sampai minta minum lagi. Pulang dari makan, perutku panasnya minta ampun nggak kelar-kelar. Plus mules lagi... duhhh...

Kejunya banyak banget :(
Makanan kecilnya juga sama aja menjebaknya. Aku sempet beli eomuk (fish cake), tiga biji 1000 KRW #penting. Enak sih... tahunya dalamnya ada cabainya... Tapi ya tetep tak abisin sambil dalam hati, pedas kan bikin awet muda pedas kan bikin awet muda... Aku ngga ngerti kenapa orang pada suka banget makan pedes. =,=

Di hari kedua terakhir sebelum cabs dari Korea, di Busan, aku jalan-jalan sama teman sehostel, David, yang berasal dari Belgia. Kami pergi ke Jagalchi Market, pasar ikan terbesar di Busan. Kalau sudah di pasar ikan maunya makan ikan dong ya... dan di pikiranku aku mau makan nasi di atasnya ada ikan mentah. Ada banyak tempat makan ikan di Jagalchi tapi nggak mentah kayak di bayanganku sih... Ikan bakar, ikan dimasak gitu sih. Pas lihat harganya... ya ampun mahal banget, menu termurah 20.000 KRW (sekitar 230.000 IDR). Udah sampai masuk salah satu warung tuh... trus aku bilang David, "Sori... aku nggak bisa afford ini..." *cedih* *duit aja tinggal 20.000 KRW*

Ikannya panjangnya kayak sabuk pinggang.
David untung sangat mengerti... hahaha. Akhirnya cabs dari warungnya... dan terus jalan kaki. Nggak lama, kami sampai di jajaran warung makan yang harganya kok nggak begitu mahal ya, sekitar 6000-7000 KRW. Nggak begitu mahal relatif duit Korea maksudnya. Tapi barisan warung-warung itu nggak jual ikan atau sayur ikan kek. Tapi jual masakan olahan babi. Pantesan murah. Aku tanya salah satu warung, apakah ada yang nggak babi. Kemudian ibunya jawab, sambil menunjuk yang tengah, "Cow cow cow, no pork."

Sebenarnya aku juga agak ngga yakin karena sayurnya isinya hati sapi gitu, dan aku juga geli makan jeroan. Tapi nggak apa-apa lah, cobain hati sapi di masakan Korea rasanya piye... David memilih sama denganku.

Di warung tempat kami makan ada dua ahjussi yang pakai suit kerja. Salah satunya, mengajak kami ngobrol dengan Bahasa Inggris beraksen Korea. Ngakunya dia separuh Rusia dan emang bisa Bahasa Rusia. Dari tampangnya Korea normal, sih. Sempat juga bilang ke aku kalau aku beruntung punya pacar ganteng, yang aku terjemahkan sebagai dia ngatain aku jelek. Dalam hati gua, selain bukan pacar gua, gak ngerti aku gantengnya londo ini di mana. *Asian guyz are the best!!*

Aku kira ngga akan pedas karena pas di kuali warnanya ngga merah, tapi abis itu dicampur cabe ama ibunya. Tapi juga toh makannya cuma sesuap ini =))
Balik ke makanan... setelah aku makan sesuap, kok kenyil amat yah, rasanya biasa aja sih, enak enggak, ngga enak juga enggak. Kemudian, ahjussi bilang kalau ini sangat bagus untuk stamina... "Cow blood!"

What? Blood? Yang kebayang langsung darah mensku.

"I thought it was liver," komentar si David.

"Oh my god, I cannot eat this," aku langsung berhenti makan, bener-bener baru sepotong kecil kumakan. Mau boleh makan atau engga, aku engga akan makan, geli kebayang darah. Udah avoid babi, pedes, dapetnya darah... ampuuunnn... =))

Trus darah rasanya gimana? Mbuh, lupa aku... biasa aja tuh. Nggak kayak kata orang-orang yang bilang enak, hihihi. Ada yang suka makan darah? Biasanya dimasak apa? Enak ngga?

Selain jual seonjiguk (선짓국), sup dengan puding darah sapi ini, ada dua jenis masakan lain yang dijual. Sayangnya aku nggak baca namanya dan mau gugling bingung kata kuncinya. Pokoknya ahjussi bilang itu pork collagen, bagus untuk kulit. Si David mencoba sedikit katanya enak, tapi mukanya nggak kayak bilang enak =)) Masakannya dari jauh kelihatan kayak potongan bawang disemur.

Meskipun akhirnya aku nggak makan, tapi entah perut ini sudah berasa kenyang...
Akhirnya siang itu aku mengisi perut dengan roti Paris Baguette 1000 KRW dan es cokelat traktiran David...

32 comments:

  1. darah beku, dideh namanya....
    kalo di islam haram mbak

    tp kalo hati nggak

    ReplyDelete
  2. Sepintas kaya soto ya Na, tapi.. Tapi kan.. Itu ada darah sapinyaa.. Hiiiw

    ReplyDelete
  3. darah sapi biasa orang jawa menyebutnya dengan Marus, memang jika diolah dengan seksama dan di bumbui oleh berbagai macam rempah-rempah marus akan menjadi nikmat...mungkin...belum pernah nyobain sih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oiya temenku pernah cerita marus. Tergantung masaknya juga berarti ya...

      Delete
  4. Iakn yg panjang kayak sabuk itu ikan layur ya Na (hair tail, jika gak salah ).
    Terus sebelahnya itu gurita kan (octopus)?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ooo ngga tau aku, ya mungkin. Ho oh gurita...

      Delete
  5. Hehehe, aku malah enek bayanginya :( Tapi rasanya biasa aja, ya? Kirain bakal enek-enek gimana gitu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau tahu darah enek sih pas belum tau yaaa enek-enek dikit wkwkwk

      Delete
  6. Ini kamu masih di Korea atau udah di Indonesia? Kamu kuliah lagi ya? Maaf kepo, hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... Udah ngga di Korea Mas, tapi belum di Indonesia. Belum kuliah lagi, hehehe...

      Delete
  7. hahahah...jadi,makan cabe bisa bikin kurus ya??assikkkk :P
    na,nanti kl mau pulang ke Indo,timbang badan ya,kira2 turun beraa kilo??atau mau aku kirimin nasi lemak??hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kata artikel bikin kurus wkwkwk tapi kalo aku karena ga banyak makan aja. Kayaknya naik sih Mbak ini aku makan terus hahaha

      Delete
  8. hadeeh..., bakal sengsara dong pembenci makanan pedas di sana ya
    aku juga nggak bisa makan pedas ...

    ReplyDelete
  9. untung dikasih tahu ya, na. jadi batal makan. :D ngeri liat darah dimakan. hiyy

    ReplyDelete
  10. susah ya cari makanan di sana. makan kimchi aja na, tapi dicuci dulu kimchinya, kali pedesnya berkurang. *saran macam apa inih*

    ReplyDelete
  11. orang normal emang ga suka makan darah :D
    apalagi kalo pengalaman barengin istri ngelahirin, lihat darah bercucuran
    geli aja kalo sampe makan darah
    dan terlebih lagi di dalam Islam emang diharamkan makan darah

    ReplyDelete
  12. 4 kiloo? Wooow. .. pasti hidungnya udah mancung.

    Kemana perginya lemak itu yaaa. .

    ReplyDelete
  13. Aaaahhh. Klo gitu aku bisa turun 10 kilo deh 😣

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... jajan gerobaknya menarik-menarik tapi di Korea :P

      Delete
  14. di tempat aku lahir dan besar, sejak kecil lingkunganku orang-orangnya biasa aja makan darah sapi/kerbau (disebutnya dideh-dari darah merah, atau marus-dari darah putih), daging kodok, dll diperdagangkan di pasar tradisional tiap hari. agak kontradiksi karena kotanya dapet julukan kota wali, dan di situ pula kerajaan islam pertama di Indonesia hehe, tapi sebagian masyarakatnya ke masjid iya, makan haram iya, udah bagian dari gaya hidup hihi. aku sekarang sih ga pernah makan, tapi pas kecil sekali dua kali pernah aja. rasanya biasa aja tuh, ga lebay :-p

    ReplyDelete
  15. wah iyaa, darah sapi, kayak yang ada di angkringan2 yogya ya na, geliii....beneran kalau jjs gitu yang susah maemnya ya..hiks...

    ReplyDelete
  16. David copperfield kan pesulap kak una

    ReplyDelete
  17. Aku taunya saren, Na.Haram.
    Mbuh kuwi darah apa ga reti, antara ayam dan sapi.
    Na, yg kau ceritain tempo hari jenenge David??
    Mana mungkin aku lupa ama cerita itu :)

    ReplyDelete
  18. mana fotonya David naaa, posting dooong, bwahahaha!
    Wih fishcake tak pikir rasanya manis, mosok dikasih cabe na?yaelah

    ReplyDelete
  19. waktu aku sd ada tuh yang jual darah gitu iiih bikin enek, haram pula

    ReplyDelete

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!