Update From KIX

Nggak posting selama 18 hari, kayaknya baru ini deh... padahal ya nggak ngapa-ngapain.

Hari ini, tepat hari terakhir visa turis Jepangku habis. Rasanya pengin perpanjang, tapi kok rasanya belum kuat kalau harus bayar kos-kosan dan ngeluarin ongkos biaya hidup. Mahal, cyin! Makanya, hari ini ya harus cabut dari negara ini. Sekolah tiga bulanku sudah berakhir tepat seminggu yang lalu dan rasanya sedih, karena kok cepat sekali... perasaan baru kemarin masa orientasi.

Lagi-lagi bikin stupid planning. Kontrak asramaku berakhir kemarin (24/9) tapi booking pesawat tanggal 25 September. Jadi kan aku harus mikir menghabiskan semalam di mana dong ya. Ya akhirnya ke bandara malam-malam. Sebenernya aku nggak suka tidur di bandara, lebih suka nginep di Hotel Nikko tapi kok ya 20000 yen banget nggak bisa ditawar, yah cuma beberapa jam inilah. Sebelum berangkat juga sudah cari-cari apakah di Kansai International Airport (KIX) ada shower roomnya nggak, eh ternyata ada, alhamdulillah. Tapi ya cuma nyari aja, nggak mandi. Anyway sekarang aku nulis ini di sebelah shower room. Keren lho, coin-automated. Dari luar kayaknya besar shower room-nya. Di lounge yang satu gedung sama Hotel Nikko ini banyak sofa berbentuk persegi yang bisa buat tidur dan ada layanan selimut. Sayangnya aku mau minjam sudah habis.

Tadi malam sempet main ke prayer room-nya KIX. Najong, keren banget. Bersih banget. Luks abis. Musholla Plaza Indonesia kalah dah. Yah meski di KIX ternyata ada mukena bau juga. Kayaknya orang sengaja ninggalin mukena trus dipakai sama orang banyak. Ada beberapa sarung juga. Dari pengalaman yang lalu-lalu, kalau di KLIA musholla-nya bisa buat tidur, eh tapi di KIX gede-gede peringatannya nggak boleh tidur di situ. Ah sayang sekali.

Akhirnya aku ke lantai 4, lantai untuk keberangkatan internasional. Duduk, buka internet, nimbang koper, duduk, tidur. Sekitar jam empat pagi (02.00 WIB) kebangun, dan kedinginan. Udah deh kalau kedinginan nggak sanggup buat ngelanjutin tidur. Akhirnya bergerak ke vending machine, nyari minuman yang bawahnya warna merah, hangat. Tahunya biru semua, dingin semuaaaa ahhhh… Oke mari kita ke luar gedung.

Eh?

Oya lupaaaa ini bukan negara tropis! Tiap di KLIA, kedinginan sedikit, aku keluar gedung biar hangat. Nah ini, lagi masuk musim gugur, keluar gedung, malah makin kedinginan. Asem. Ya udah akhirnya nyeberang ke Aeroplaza, ke lounge ini. Lumayan lebih hangat lah.

Sebenarnya pesawatku di Terminal 2, harus naik shuttle bus ke sana. Cuma aku di Terminal 1, gegara tadi malam sudah ke Terminal 2, eh wifinya nggak jalan (di hape aku), ya udah balik lagi ke Terminal 1 =)) =))

Ya sudah ya, rencananya abis sampai, aku mau tidur yang puas. Akhir-akhir ini kurang tidur, kurang nafsu makan juga. Belum keluar Jepang aja sudah rindu sama Jepang. Sama rindu yang lain juga sih... 

25 comments:

  1. welcome back to indonesia ya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi mau lanjut ke mana?? Ke korea aja sekolah lagi 😆

      Delete
  2. Halo Una....wah udah kelar dan mau balik ya. WA mu ga aktif ya Un?

    ReplyDelete
  3. Ishhhh rindu siapakah yg lain ituh ?? #kepo :)))

    ReplyDelete
  4. Unaaa, seru amat menggelandang di airport :D Duka-dukanya itu yang malah bikin keingetan terus hahahhaa... Pengalamanku tidur di airport emang dinginnya amit2 (padahal Changi sih)... Trus bangun2 kena alergi kulit kayaknya dari sofa =_="

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya ampun mbakeee... Wkwkwk mbok book hotel :p

      Delete
  5. baca ini bener2 pingin lihat suasananya disana,kenapa g dipoto sih na...penasaran tau,titi deje ya unaaa.....oleh2 hahahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha males kirimin foto dari hape ke komputer...

      Delete
  6. Iya ih, penasaran ga ada foto2nya :D
    welcome back ya Un.. asik, bisa ketemu Una lg klo ada event :D

    ReplyDelete
  7. Terminal 2-nya KIX kan yang Terminal LCC yang jauh itu kan ya Na (gak terhubung sama stasiun kereta)? Hehehe. Iya kemarin aku mendarat disitu dan wifinya lelet banget. Di Terminal 1 rada lumayan koneksinya, hehehe

    Anyway, safe flight yaa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha berarti belom dibenerin wifinya... Ho oh tapi bus ada terus...

      Delete
  8. demi wifi pindah terminal lagi :-D di tunggu kiriman fotonya ya :)

    ReplyDelete
  9. Perasaan baru kemaren yah, kita berdiri bareng di KLIA, ngantri imigrasi. Trus Una pamer paspor, ada visa Jepangnya. "Una mau ke Jepang?", kata Maktir. "Iya, sekolah 3 bulan..". "Wah.. Una ke Jepang!", kata Darul dengan mata berbinar. "Nanti kita janjian kemana nih?" Mbak Anaz nyautin, "Bangkok apa kita?" "Nyusul Una aja ke Jepang" "Yurop dong sekalian yang jauh" "Amin!" "Amiiiinnnn".



    :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Parah ngga berasaaa...

      Amiin, abis Phuket cussssss Yurop!!!

      Delete
  10. Loh? kamu pake visa turis juga ya? Kok bisa lama sih? visanya yang mana? Aku mau coba juga dong :D *penasaran banget ini*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Temporary visitor Mas, 90 hari. Yang paspor free visa ke Jepang, kan free visa up to 90 days. Mungkin sama buat Indonesia, visa turis up to 90 days. Cuma karena kita belom free visa harus jelas 90 hari itu mau ngapain =)) Kalau jalan-jalan aja gatau deh bisa dapet visa yang 90 hari itu apa enggak...

      Delete

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!