"Kehidupan Jepang Membosankan..."

Beberapa hari lalu (3/9), bersama tiga teman sekelas, kami pergi ke Prefektur Wakayama. Dari tiga teman tersebut, dua perempuan berasal dari Taiwan, dan satu laki-laki berasal dari Tiongkok. Satu teman dari Taiwan, sudah pernah kutanya tentang pekerjaannya sebelum ia menjadi siswa sekolah Bahasa Jepang. Di kereta dalam perjalanan ke Wakayama, aku bertanya kepada teman Taiwan yang satunya lagi, apa yang dia lakukan saat di Taiwan.

Rupanya, ia bekerja di bidang perdagangan (impor) buku. Ia memiliki sebuah toko buku di Taiwan. Pantesan ia bisa ikut kursus selama enam bulan dan sudah 30-an lho umurnya. Di antara kami berempat, yang akan selesai sekolah terlebih dahulu adalah aku. Lalu temanku si pemilik toko buku, Monmon namanya, ia bilang padaku...

"Wah enak ya sudah mau pulang..." begitu komentar Monmon serius.

"Heee? Ya nggak lah, enakan kalian pulangnya masih lama. Aku masih pengen di Jepang..."

Monmon melanjutkan, "Aku pengen pulang. Kehidupan Jepang sangat membosankan..."

"Eh? Kenapa? Karena sendiri kah?"

"Hu um iya. Di Taiwan lebih enak."


Sedikit penasaran... kenapa dia ambil kursusnya yang lama. Mungkin mulanya dia memang excited tinggal di Jepang tapi pas ngerasain ternyata bosen. Pengen minta tukeran sama Monmon deh waktu belajarnya kalau bisa. Hihihi... biar lamaan di sini.

Sawah di Indonesia kagak pernah difoto... di Jepang liat sawah aja seneng =))
Menurutku, kehidupan di Jepang jauuuhhh lebih nyaman daripada di Indonesia. Well, semua jauuuhhh lebih mahal juga sih. Tapi segalanya praktis, mau ngapa-ngapain mudah. Tapi yaaa memang kalau tinggal di negara orang sendiri ada kalanya berasa kesepian. Even punya beberapa teman juga di sini, asa beda gitu.

Misalnya, like... aku kayaknya sudah hampir tiga bulan ini nggak pernah sekalipun marah-marah. Di Jakarta, kerjaannya marah-marah mulu. Ini kesel, digangguin kucing kesel, disuruh mandi emak kesel, disuruh beresin kamar ama mbak rumah bete, hahaha. Di sini mana adaaa... kayaknya tuh emosi dataaar aja gitu. Pas naksir orang agak nggak datar sih, tapi tetep aja, naksirnya juga nggak nyampe seminggu.

Hari-hari juga pace-nya berjalan teratur, belajar (pencitraan), mandi, berangkat sekolah, pulang, makan, dan lain-lain. Naik kereta juga kereta jarang telat, kalau kereta telat juga pasti tertulis telatnya beberapa menit. Jalan-jalan juga nggak setiap hari juga kan. Mungkin semacam ini yang bikin Monmon, temanku, bosan tinggal di Jepang. Kurang banyak ‘stres’ yang didapat dari kehidupan. Nggak ‘bekerja’, nggak ada orang-orang terdekat, nggak ada anjing (dia pelihara anjing), yah gitu lah.

Paham sih…

Aku juga kangen kucingku sihhh...

Tapi kalau lebih pengen nyobain tinggal di tempat yang berbeda, hihihi... Pengen tinggal di Eropa atau Amerika gituuu... kapan yaaaa....

38 comments:

  1. Huwaaaa masa flat una?
    Pdhl fasilitas smua resedia yak..gegeekk

    Di eropa or amrik..duhhhh ku blum pnah kmna mn ni

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwk tapi kan ngga ada temennya di sini. Yuk Mbak, ajakin aku ya kalau ke sana...

      Delete
  2. huaaaaa Una lg di Jepang ??? senangnyaaa....

    ReplyDelete
  3. kangen juga sama shaun the sheep gak, Un hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak hahaha di sini bisa main sama yang asli wkwk

      Delete
  4. mungkin justru karena apa2 mudah dan praktis jadi bisa membosankan untuk beberapa orang, kurang tantangan. hahaha

    ReplyDelete
  5. unaaa.. pulang kalo bosen !! gantian ke Jepangnya !!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini aku udah mau keluar dari Jepang kok :P

      Delete
  6. Unaaaa...Unaaaa...ojok lali kirimi aku postcard gotochi reeeekkk.... miss you Unaaaaa :*

    ReplyDelete
  7. Hahaha, karena semuanya sudah maju malah jadi bosan ya Na ceritanya. Soalnya apa-apanya teratur :P .

    ReplyDelete
  8. gak kangen aku Una? hehehe eh tadi mau gosip tapi lupa japri :-p

    ReplyDelete
  9. un di jepang kan terkenal industri pornografinya, bagaimana dgn kehidupan disana?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngga gimana-gimana sihhh... tapi toko-toko (buku, DVD, toko kelontong) hampir selalu ada section 18++ nyahhh...

      Delete
  10. Aaaaahhh. Dari dulu aku pengen sekali tinggal untuk sekolah di LN. Sekarang udah gak bisa. Hiks. Buat anak aja deh. 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiinnn... Katniss cusss yuk sekolah ke LN :D

      Delete
  11. si momon kena penyakit kangen rumah

    ReplyDelete
  12. Naaaa, dirimu naksir orang datar aja dan cm seminggu doang?? Beneran tuuuuhhh?? Hahahaha, anaknya Si Ibu lagi terombang-ambing :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha... ntar terombang-ambingnya mulai weekend ini. Huaaaa~

      Delete
  13. oalaah mbak Una lagi di Jepun untuk waktu lama ya? *pantesan di IG foto jepun* heheheh iya sih, kalo gak ada deket sama orangorang yang kita sayang rasa hambar gitu *tsah* tapi gpp mbak, namanya lagi out of comfort zone! semangaaad ^.^

    ReplyDelete
  14. Amiennn keliling eropa, amerika :D

    Itu kalau kangen keluarga yaa wajar, sawah e apik men :D

    ReplyDelete
  15. Selamat datang di Tanah Air Tercinta dong Una.. *saiapin karpet merah..
    Semoga impiannya tingga di eropa atau amrik tercapai.. aminnn..

    ReplyDelete
  16. Semoga saja bisa tinggal di Eropa atau Amerika :)

    ReplyDelete
  17. mungkin karena saking teraturnya, jadi membosankan ya..

    ReplyDelete
  18. repot yah manusia
    susah jadinya ngeluh,
    mudah jadinya jenuh :D

    ReplyDelete
  19. ya ampun,disuruh mandi sebel??kok smaa kita ahahahaha...
    kapan pulanggg??oleh2 yaaaa,awas we yo...xixixixixi

    ReplyDelete
  20. waaaah kak una trnyata lg di Jepaaaang :G mupeeng. mau dong tukeran sma Monmonnyaaa. seteratur itu yah Jepang, smoga bsa ksana suatu hari nnti. amin! :))

    ReplyDelete

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!