Memberi

Jaman-jaman kuliah semester awal, ada jadwal kuliahku satu hari hanya satu mata kuliah. Sialnya pelajarannya waktu sore hari. Kampusku yang di Depok, sedangkan rumahku di Jakarta. Jadinya, aku harus naik kereta ke arah Depok barengan jam pulang kerja. Ada yang pernah atau setiap hari mengalami pulang naik kereta di jam-jam menyebalkan?

Mana dulu tuh ya, masih ada kereta ekonomi. Lumayan buat irit, lha dulu kereta AC 5.500 kalau naik ekonomi 1.500. Kan lumayan banget bisa buat jajan gorengan 4.000-nya. Pernah suatu hari aku naik kereta penuhnya nggak nahan. Bener-bener berasa udah nggak ada spasi buat kaki. Padahal kan spasi buat badan lebih besar ya. Jadi kalau di bawah kaki aja udah ngepas banget berdiri, gimana pas bagian badan? Miring-miring lah senggol-senggol badan orang. Aku nulis apa sih, ada yang ngerti ngga maksud kalimatku? Hahahaha!

Nah, kayak gitu deh suasana kereta ekonomi di jam-jam sibuk. Belum lagi ada yang duduk di atas gerbong. Pengen juga sih buat pengalaman, tapi udah ngga boleh ya. Pernah nih aku mau kuliah, pas di stasiun aku naik aku masih dapat tempat duduk. Eh pas beberapa stasiun berikutnya, bener-bener gile deh rasanya udara aja nggak bisa masuk. Di depanku banyak orang yang pegangan badannya menjorok ke arah yang duduk saking penuhnya.

Aku duduk nih ya. Eh ada ibu-ibu berdiri. Nggak pas depan aku persis sih, agak jauhan. Ibu-ibunya menurutku udah agak tua 50-an tapi yang masih kuat berdiri gitu. Trus aku galau. Kasih nggak ya kursiku, kasih nggak ya. Lha yang di depannya persis nggak ngasih tempat duduknya. Trus ibunya juga kelihatan sehat dan kuat. Tapi udah tua ibunya, aduh kasih nggak ya kasih nggak ya. Tapi kalau aku kasih, ya aku bakal berdiri kepayahan miring-miring, panas lagi nggak ada AC.

Aku kirim pesan dong ke ibuku.

"Buk di depanku ada ibuk-ibuk sebenernya sih kayaknya masih kuat tapi udah tua, meski nggak tua-tua banget. Hm... tapi kalau aku kasih, ini kereta penuhnya nggak nahan, huft." Waktu itu memang baru kali itu aku naik kereta yang sepenuh itu. Nggak penting kan kegalauan gue?

Jawaban ibuku cuma, "Ya yang mana aja yang bikin kamu tenang."

Akhirnya aku kasih tempat duduk ke ibunya. Ya aku harus berdiri sedikit kepayahan dan badannya didorong-dorong tapi emang lebih tenang sih. Toh 'tersiksanya' nggak sampai 10 menit. Masih 17 tahun ini... dulu...

Tapi emang ya memberi itu bikin tenang... 

Kalau di bus misalnya ada pengamen yang menyanyikan lagu yang aku tahu plus suaranya bagus, ya sebisa mungkin dikasih. Barang 500 atau 1000 atau lebih. Tapi kadang-kadang suka ada tuh yang minta-minta nggak pakai nyanyi, jujur aja kadang males ya ngasihnya tapi kadang-kadang pengen ngasih aja. Lagian dia minta-minta atau nanti duitnya bakal diapain bukan urusan kita lagi kan. Yang pentingnya kita memberi...

Di samping memang pasti banyak keuntungannya, makin banyak rezeki, balasan yang baik dari Tuhan. Tapi rasanya tenang aja gitu... Semoga kita jadi orang yang senang memberi yaaa...

❤❤❤

29 comments:

  1. ayoo banyakbanyak memberi, biar hati tenang, rezeki lapang :D

    ReplyDelete
  2. yang penting, memberi itu membuat hati tenang. Perkara rejeki bertambah itu soal bonusnya

    ReplyDelete
  3. aamiin....
    setuju,kl memberi itu rasanya lebih tenang aja.kadang ragu2 tp kalo udah memeberi itu beda aja...^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa... ngasih mah ngasih aja nggak usah banyak mikir, hahaha kayak aku dulu :D

      Delete
  4. Amiiien,,,semoga memberinya juga ikhlas ya,,,sayang bget kalo memberi cuma pengen dilihat,,,iya to??? semangat buat kita semua....

    ReplyDelete
  5. Iya lah udh sepantasnya ya ngasih tempat duduk ke ibu ibu tua...

    ReplyDelete
  6. kalau nyanyinya bagus kadang saya kasih 5 ribu, kadang kalau dua lagu suka kasih 10 ribu, kalo cm sekedar nyanyi ya seribu aja....

    ReplyDelete
  7. Ayo banyak-banyak memberi biar rejeki ngalir ^^

    ReplyDelete
  8. memberi komentar juga penting...
    membuat tenang.
    :D

    ReplyDelete
  9. memberi itu bikin tenang, ya, Na. juga membuat hati bahagia...

    makasih ya Una dah banyak memberi aku hadiah :D

    ReplyDelete
  10. wahhhh, baek banget Unaaaa... aku minta es krim dongggg *hihi*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha bolehhh... kirim pakai apa Mbak? :P
      E-mail aja yah?

      Delete
  11. batin bergejolak ya, Una? (apa siiih pilihan kata2ku? LOL).

    dulu pas aku jamannya pulang kantor naik transjakarta juga gitu, kalo liat orang tua berdiri rasanya kasian. tp satu sisi aku jg capek banget nunggu antrian. cuma daripada malah ga nyaman, mending kasih tempat duduk aja. biasanya sih setelah itu ada aja rejekinya hahaha :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa... abisnya kok yang lain yang lebih deket malah nggak kasih tempat duduknya >,<

      Pasti ada balasannya yaaa...

      Delete
  12. ini ceritanya ka una jadi pahlawan, cie ciee.. dan untuk mengambil keputusan seperti itu harus sms ibu -____-

    kalau kata Robert. T Kyasoki dalam buku rich dad and poor dad "memberilah tanpa mengharap imbalan, karna Tuhan memberi tanpa meminta imbalan"

    :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, namanya dulu masih labil Mbak. Dan ibunya agak jauh dari aku >,<

      Iya... sippp!

      Delete
  13. Aku yang laki-laki aja pernah bingung juga pas naik bus... Kasih g ya... Tapi kalo pengamen g jelas g pernah tak kasih

    ReplyDelete
  14. bener kak Una, memberi itu bikin tenang, tapi lain ceritanya kalo ada pengamen yang maksa-maksa minta dan marah kalo ga dikasih, itu hufft banget -__-

    ReplyDelete
  15. Bener, Na.. Selagi mampu, ya kenapa enggak? Latian jugak buat ikhlas. :D

    ReplyDelete
  16. Sesungguhnya saat kita memberi, kita pun tengah 'menerima' ya, Un. Suka tulisan Una. Kocak, tapi berhikmah. *jangan geer, Un*

    ReplyDelete
  17. Jadi ingat dulu pernah naik bus kota sekeluarga, kami semua dapat kursi tapi terpencar. Kakakku kasihan sama ibu-ibu yang berdiri, dikasihlah kursinya ke ibu-ibu itu. Eh ternyata ibu itu sok kuat dan memberikan kursinya ke anak perempuannya yang umurnya tidak jauh dari aku waktu itu. Aku ngeliatnya keseeel. Tau gitu kakakku nggak usah ngasih kursi, kan :p

    ReplyDelete
  18. ikhlas aja ya gak usah mikir macam2 saat meberi

    ReplyDelete
  19. Una, aku juga sama
    kadang kalo terserang galau galau gak penting aja sms ibuk
    padahal gak penting, tapi ibukku ya bales tuh sms nya gak penting
    meskipun singkat sms nya, tapi pasti jawabannya semakin melegakan kita
    ya gak sih?
    persis sama ibunya Una

    ReplyDelete
  20. Iya Na, kan katanya "memberi untuk menerima", hehehe. :D

    Eh tapi juga kadang memberi itu harus dipikir juga sih, karena nggak selamanya membantu langsung dengan memberi (uang, misalnya) itu nggak baik kan.

    ReplyDelete

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!