Pelupa

Salah satu yang aku nggak suka dari diriku adalah sifat pelupa. Padahal kan aku masih muda ya... Pas nyari-nyari apa penyebab pelupa waktu muda kok ngeri-ngeri hasilnya. Stres, depresi, kurang tidur, diet, alkohol, diabetes, tiroid, alzheimer, narkoba, watawww!!! Kayaknya enggak sih kalau salah satu dari itu. Ngeri bener...

Masalahnya, pelupanya tuh lupa tentang peristiwa, cerita, atau orang gitu. Kalau nomor telepon atau tanggal lahir aku mah ingat-ingat saja. Nomor hape tante-tanteku, teman-teman terdekat aku hafal, nomor hape beberapa teman blog kayak Mbak Ririe Khayan, Pakdhe Cholik, Mbak Idah Ceris, pun aku hafal padahal ya nggak selalu kontak. Eh, tanggal lahir mereka pun hafal. Dan nggak pernah berusaha ngafalin zzzZZZ. Menuh-menuhin otak aja. Hihihi!

Nah... giliran semacam baca buku, cerita di film, dengar cerita orang, atau ada peristiwa apa gitu aku suka lupa. Misalnya gini nih, beberapa waktu lalu aku ditanya apakah aku sudah baca Perahu Kertas belum. Nonton filmnya sih sudah... kalau baca bukunya, aku nggak ingat sama sekali aku baca apa enggak. Eh, berapa hari kemudian aku menemukan buku Perahu Kertas di rumah udah agak lecek. Masak iya aku belum baca... dan aku nggak ingat blasss!!!

Atau nggak... baca buku atau nonton film, biasanya kalau ngobrolin sama temen, trus bahas yang detil-detil aku suka nggak inget. Padahal ya baca atau nontonnya, yaaa belum lama. Atau nggak ada temen nyeritain temennya yang dia taksir. Trus dia nanya ke aku, "Inget kan ceritanya Un pas aku pertama ketemu sama dia?" Aku sambil nginget-nginget, "Hah?? Emang kamu pernah cerita sama aku??" Aku nggak inget sama sekali... Padahal kan kisah cinta kan selalu jadi kisah paling menarik ya. Jadi sering tuh temen-temen cerita dua kali ke aku, karena aku nggak ingat blas

Naik kereta dari Jogja ke Solo dan aku pun pernah lupa nama keretanya dong. Ada teman minta file foto yang di kereta kan.
Aku: "Yang di Prameks yak?"
X: "Kita ga naik prameks kaliii..."
Aku: "Oiya, Manja ding ya."
X: "Manja?"
Aku: "Madiun Jaya..."
X: "Ngarang! Orang kita naik Sriwedari!"
Hoh ada to kereta namanya Sriwedari, nggak inget T.T
Tentu saja lah aku nggak mauuu jadi pelupaaa. Dan salah satu yang aku lakukan sih berusaha lebih perhatian. Orang ngomong didengerin lebih seksama, kalau lagi jalan ngeliat ke sekitar, trus gimana lagi ya biar nggak pelupa T.T

11 comments:

  1. hahaha parah.. jangan2 lu udah tua na sebenernya... :P

    ReplyDelete
  2. Wah, jgn² nanti lupa lg kl udah punya pacar, ato sengaja pura² lupa? xixixixixi

    ReplyDelete
  3. walahh, ya normal sih. namanya juga orang pasti ada lupanya. ga mungkin lah semua diinget. saya juga pernah kok kek gitu hahaha

    ReplyDelete
  4. ngisi TTS,...[tips dr pakde Cholik]

    ReplyDelete
  5. kalau aku sih paling mudah lupa dengan nama orang, jadi sering malu sendiri ketika disapa orang, saya malah bengong siapa nih yang nyapa. padahal dulu pernah ketemu kenalan

    ReplyDelete
  6. Hahahaha. Gapapa Na. Yang penting gak lupa naroh dompet ama naroh duit aja.

    ReplyDelete
  7. X Y X Y. . Wooow. . Parah! Hahahaha

    ReplyDelete
  8. Ah kalo menurutku itu masih wajar aja Un, nyatanya memang banyak hal-hal disekitar kita yang memang dilewatkan oleh otak kita, karena secara alami otak hanya menyimpan memori yang penting-penting aja, coba kalo semua detil kejadian diingat semua sama otak, bisa-bisa sebelum tua udah penuh memori otak kamu...itu wajar kok..aku juga sering lupa gitu soalnya hahahaha

    ReplyDelete

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!