Kelas Terakhir dan Gahyo

Kemarin (14/12) merupakan kelas terakhir kursus Bahasa Korea sesi 9 di Sejong Hakdang, Korean Cultural Center. Nggak berasa banget, ternyata sudah hampir tiga bulan belajar di sana. Dari yang dulu pas masuk nggak ngerti sama sekali baca hangeul, sekarang sudah lumayan bisa baca tulis hangeul. Vocab pun jadi tambah banyak. Cepat ya tiga bulan itu.

Hari ini pun ada ujian akhir dan aku nggak bisa-bisa banget tapi ya sudah lah. Dan asiknya, meski ujian pun, sama sonsaengnim dijelaskan detil apa yang harus dijawab dan pas udah ngerjain boleh nanya dong kalau ada kata yang nggak ngerti, wkwkwk. Kelas pun yang biasa selesai jam 6, kemarin selesai jam 5 sore karena rencananya setelah kelas kita bakal... makan-makan!!! Tentunya makan-makanan Korea dong.

Nametag kitaaa... where's mine???
Pas ujian...
Minggu lalu, rencananya makan di City Seoul tapi ternyata nggak jadi dan makannya di Gahyo, sebelahnya persis City Seoul. Restoran-restoran ini letaknya di samping Pacific Place dan belakang Pizza Hut. Kami sekelas pun jalan kaki dari Equity Tower ke Gahyo. Restorannya njepit gitu, nggak gitu keliatan. Aku baru tahu kalau di situ ada beberapa tempat makan.

Tempat duduknya ada yang lesehan ada yang enggak. Kami sekelas duduk di bagian yang lesehan. Dan lesehannya benar-benar lesehan. Maksud aku, aku ngarepnya lesehan terselubung gitu. Tahu kan? Biasanya kan ada restoran Jepang atau Korea yang kayaknya lesehan padahal ada bolongan tengahnya, jadi duduknya duduk biasa. Sudah bisa dipastikan... banyak yang mengeluh kesemutan... padahal duduknya sila, belom yang kayak duduk di antara dua sujud tuh.

Gahyo~
Kemudian yang terjadi adalah... bingung mesen apaan. Aku akhirnya memesan Dolsot Bibimbab (돌솥 비빔밥) yaitu nasi yang ditaruh dalam mangkuk batu/pot yang sangat panas, diberi sayur, daging, telur mentah, dan lain-lain yang kemudian diaduk. Harganya 75.000, hmmm mahal ya. Teman-teman yang lain ada yang memesan Kimchi Chigae, Sundubu Chigae, Bulgogi, dan lain-lain. Sonsaengnim juga mentraktir kita japchae, mi dari ubi yang digoreng bersama sayur-sayuran.

Oya, minumnya kita minum teh, yang kata sonsaengnim itu teh jagung tapi Eli dan aku merasa itu ada rasa-rasa wijennya. Kita diberi juga side dish yang ditaruh dalam piring-piring kecil dan refillable. Kalau abis, waiternya bakal ngasih lagi. Side dishnya macam-macam, dari salad, timun dibumbuin (kagak tahu namanya gue wkwkwk), oden, kimchi lobak, kimchi sawi putih, dan lain-lain. Mbak Hani yang duduk di depanku kayaknya nggak berhenti makan kimchi.

Side dishnya.
Nunggu makanannya pun nggak lama. Punyaku pun tiba... wowww... Aku pun bingung gimana cara makannya. Katanya diaduk. Tapi aku ngaduknya nggak oke. Jadi sonsaengnim yang kayaknya gemas, membantuku mengaduknya. Maaf ya sonsaengnim. Hihihi... Kalau nggak buru-buru diaduk, bawahnya jadi kayak intip -,- Nah diaduknya sambil dikasih gochujang alias tauco cabe merah. Kemudian makannya pakai sup rumput laut juga.

Bibimbab dan sup rumput lautnya.
Trus... enak nggak? E to... sup rumput lautnya, aku sukaaa banget tapi bibimbabnya aku merasa itu biasa aja. Aku bahkan nggak mikirin rasanya karena aku kepedesan. Yes, aku kan anti sama pedas, pedas dikit langsung males. Pedasnya dari gochujangnya. Alhasil aku me-refill gelasku berulang kali. Bibimbabnya pun tersisa sedikit karena udah kenyang banget (oh tentu saja aku punya perut kedua untuk dessert). Kalau side dishnya sih enak semuaaa... Sekarang pun aku sudah suka kimchi, meski kepedesan juga. T.T

Kimchi Chigae. Sayangnya aku ga bisa cobaaa... ada babinyaaa.
Japchae dan botol tehnya. Japchaenya enaaakkk...
Terakhir, dessert! Aku pilih iced coffee. Ada pilihan lain seperti mango pudding, coconut pudding, dan lain-lain. Iced coffee-nya enak, es kopi susu biasa sih hihihi. Mango puddingnya disajikan dengan gelas kecil dan diberi whipped cream. Aku pun minta punya si Eli. Enak sih tapi enaknya biasa...  Ternyata, teh refill, side dish, dan dessert-nya tidak dikenakan biaya plus plus. Jadi sebenarnya hitungan 75.000, enggak mahal-mahal amat ya...

Mango Pudding dan Iced Coffee. 
Angel jadi tukang foto... wkwkwk.
Foto bareng.
Angel, sonsaengnim, dan Una...
Usai makan, kami pun berfoto bersama. Selanjutnya, masing-masing foto berdua bersama sonsaengnim. Antreee... Oya, kemarin merupakan pertemuan terakhir dan belum tahu kapan ketemu lagi. Apalagi belum tentu semuanya melanjutkan kursus dan sesi kursus berikutnya entah masih beberapa minggu lagi. Pengennya sih diajar sama sonsaengnim lagi di kelas level berikutnya. Tapi kemungkinan kecil mengingat sonsaengnim yang karena pandai Bahasa Indonesia seringnya kebagian mengajar Dasar 1.

Huhuhu... aku mendadak merasa sedih...
Apalagi setelah salaman dan 'cium tangan' (meski cuma naruh tangan ke pipi/jidat sih wkwkwk) sonsaengnim dan keluar dari restoran...
Dan kemudian aku juga bertanya-tanya apakah di Korea juga pada 'cium tangan' begitu sama gurunya...

❤❤❤

Foto dari hape sendiri dan teman-teman sekelas.

54 comments:

  1. wah wah sekarang ini lagi beljar kursus yah mbak unna nih, bisa ndak bisa yah ujian mbak? kalau dilihat tuh makannnya ndak ada yang sama dengan masakan indonesia? ada yang rasanya sama khas indonesia ndak mbak unna

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mas... ada itu japchae rasanya kayak bihun goreng wkwkwk. :D :D

      Delete
    2. ini bukan kelas makan - makan kan na? hahahaha :P

      Delete
    3. Tumben foto mba Una yang paling bawah tidak di BLUR
      Hmmmm.

      Delete
  2. Yeaayyy ada namaku disebut..hahahaha
    Duuhhh jadi sedih bacanyaa..hiksss.. ntar kumpul2 lagi yaahh.. XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Disebut donggg...
      Iyaaah~ Sabtu ini ketemu juga ding yah...

      Delete
  3. So touching... semoga kita bisa ketemu lagi & sekelas belajar dasar 2 :)

    ReplyDelete
  4. Wow blognya ceritanya komplit bgt. Mantab buat una. Sedih tapi so happy di kelas terakhir dasar 1 ya.mudah2 an ketemu lg yaaaa temans :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi... Iyaaa semoga sekelas lagiii... :D :D

      Delete
  5. sedih ya kalo mesti pisahan ya na...
    tapi ya kan masih bisa keep in touch... ntar reunian sambil makan2 korean food lagi. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah meski pisahnya ga yang pindahan ke luar negeri apa gimana gitu :P
      Reunian sambil ke Koreaaa :D

      Delete
  6. wwihh udah 3 bulan kerasa, terus mas mas yang ganteng itu mana toh?? #mendadak kepo :p

    ReplyDelete
  7. eh? belajar Korea juga Na?
    mantab :)

    ReplyDelete
  8. Wah, seru ya makan-makan ala korea. Aku iyo doyan kimchi, Un.
    Ehm, yang ikutan kursus itu orang indo semua to Un?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seger ya kimchi tuh... :D
      Hahaha iya nuw... yang orang Korea cuma gurunya. :D

      Delete
  9. Wah, udah jago bahasa Korea dong Na? :P

    Ah, kok nggak pesan BBQ ala Koreanya tuh? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Belooom...

      Maunya sih pesan. Tapi ga cukup bawa duitnya wkwkwk!

      Delete
  10. wah bolehlah makanannya :D *eh
    keceplosan hahahah

    ReplyDelete
  11. kayanya nametagmu yang nggak ada fotonya itu deh :)

    ReplyDelete
  12. Name tag-mu itu potomu di sembunyiin sapa Na?

    menu kuliner yg tersaji, blas gak ada yg aku kenali. Rumput laut saja yg ngeh sama nasi..

    ReplyDelete
  13. Menu makannnya yang saya tahu cuma nasi aja Na, yang lainnya asing. tapi kalau lihat di fotonya jadi ngiler juga sih. he,, he,, he,,,

    Salam,

    ReplyDelete
  14. Una, dirimu bahasa Inggrisnya jago banget ya? TOEFLnya berapa?

    ReplyDelete
  15. hooo songsengnim ini kankokujin desunee. kukira orang indonesia
    wah cium tangan ya, pasti songsengnimmu senang tuh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haik. Iiaaa... kankokujin. Seonsaengnim Nihongo mo wakaru kayaknya wkwkwk.

      Delete
  16. intip iku boso indonesiane kerak un..

    ReplyDelete
  17. Seru bener Na. Rame banget kayaknya ya yang ikut makan-makan. Sonsaengnimnya kalem kelihatannya ya Na.

    ReplyDelete
  18. ya ampyuun Unaaa...dunia sempitnyaa..kamu ternyata sekelas ama Hany toooh....

    itu temen kantor ku ....hihihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wakakakaka!
      Iya tadi Mbak Hani udah japri aku... sempitnyaaa...

      Delete
  19. dari semua foto makanan yang ada aku gak doyan semua hehehe kecuali puding maklum lidah ndeso

    ReplyDelete
  20. Gochujang emang pedes banget. Aku hampir aja gak tahan. Di Samarinda ada cafe pinggiran yg jual bibimbab 25 rb. Udah panas banget, pedes pula. Tapi so far, suka aja sih :D
    Eh, Na, di resto itu halal gak sih, misalnya kalo mau pesen bulgogi gitu?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gochujang pedesnya pedes aneh wkwkwk...
      Gatau, halal mesthinya... bismillah aja... :D

      Delete
  21. wah berarti bisa mengetahui lagu-lagu k-pop ya

    ReplyDelete
  22. kereeen, una sekarang sudah fasih bahasa korea, ajarin aku dong :)

    ReplyDelete
  23. aku juga punya pengalaman lucu waktu pertama dijamu klien dan makan di resto Korea. Pas dateng makanan banyak banget diatas meja, trus temenku bilang kalo makanan sudah disaji gini gak boleh ada yang sisa. gak sopan katanya. tapi mana sanggup ngabisin semuanya.. wakakakaka.. akhirnya ngga habis juga siih..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh... gitu toh? Baru tauuu... wkwkwk. Berarti maren aku ga sopan deh, biarin wkwkwk.

      Delete

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!