Toilet Tetangga Tak Pernah Lebih Hijau

"Home is where you can poop peacefully."

Aku percaya kalau rumput tetangga seringnya terlihat lebih hijau... kecuali soal pertoiletan.


Mau sebagus apa toilet rumah temanmu, atau secanggih apa kloset di hotel, paling enak dan nyaman memang eek di toilet rumah sendiri -yang mungkin jauh lebih jelek dibandingkan toilet rumah temanmu atau hotel bintang lima.

Aku mengenal beberapa orang yang nyaman-nyaman saja membuang hasil ekskresinya di toilet manapun tapi jauh lebih banyak yang kukenal sulit untuk eek di toilet tempat umum. Dengar-dengar sih, memang ada kecenderungan pada perempuan untuk menunda eek karena malu dan risih sama toilet umum. Aku pun termasuk yang itu, tapi lebih karena nggak nyaman saja. Kalau tak tertahankan, baru bisa terpaksa eek di toilet di tempat umum. Aku bahkan ingat mal mana saja yang pernah kuberikan 'peninggalan' saking jarangnya melakukan defekasi di toilet umum.

Awalnya aku mengira ini persoalan ada air atau tidaknya di toilet. Tahu kan... orang kita terbiasa ada kran dan gayung atau semprotan saat buang air besar. Risih rasanya kalau harus mengelap bagian kau-tahu-apa dengan tisu kering. Tapi ternyata tidak juga. Mau toiletnya berjenis washlet dengan semprotan pantat yang bisa diatur arahnya dan suara flush palsu untuk menutupi bunyi 'plung' agar tidak malu, tetap saja tidak nyaman.
Pokoknya buat aku paling enak memang di rumah, deh! Trus nggak kebayang deh itu bagaimana caranya eek di semak-semak misal lagi mendaki gunung, gitu?

Minggu kemarin, aku jalan-jalan selama empat hari tiga malam dengan tiga teman. Dua dari tiga temanku bahkan bisa tahan tidak buang air besar selama itu. Padahal salah satu teman tadi berujar kalau di rumah ia rutin buang air besar sekali sehari.

Kalau masalah tidak nyaman, kan bisa eek di toilet tempat menginap ya. Tapi sih ya tetap tidak nyaman sih. Apa kalau lagi jalan-jalan itu, tubuhnya merasa tidak nyaman secara biologis ya? *apa sih*

Oh iya, bawah ini vlog hasil jalan-jalan kemarin. Karena malas ngambil video, ya hasilnya vlog yang benar-benar singkat deh. Semenit doang... jangan lupa subscribe yaaa. #mintakdisubscribe



Btw, itu orang asing gimana sih caranya cebok hanya pakai tisu kering?
Kasih tips dong...
Kalau kamu gimana? Ceritain dong...
Iya, ceritain tentang persoalan pertoiletanmu...

14 comments:

  1. Hahahaha Unaaaa. Aku makin ngefans sama dirimyuh. Kok isoooo ae mbahas hal-hal yang nggak kepikiran gini.
    Kalo aku, bisa sih buang hajat di bukan toilet sendiri, asal resik dan sepi. Ndak enak banget kalo lagi berindehoy ria ditungguin orang antre di luar. Yang ada nggak jadi mbrojol. Bahahahahahaha.....
    Kalo ndak ada air, sangu tissue basah gimana, Un? Akyuh nggak pengalaman ke luar negri yang toiletnya ndak pake air samsek sih. jadi maap nggak tauk.

    ReplyDelete
  2. Bener banget Na tapi aku ga kuat kalo disuruh nahan kelamaan.
    Nah itu, orang asing yg cebok ga ada air kok bisaya, opo rak mambu? Kalo di toilet yg ga ada air, pakenya tisu basah tp ga bisa kalo eek di situ.

    ReplyDelete
  3. hahaha, dulu mamak waktu masih muda belia suka naik gunung. jangan kau bayangkan nak gimana rasanya eek di gunung, dan soal ngelap bagian kau-tahu-apa bikin repot, kudu bawa tisu basah tisu kering. dan kalau mau agak elegan dikit pas mau eek gali tanah dulu, trus timbun logi. berasa jadi si kitty kalo naik gunung kebelet eek. hahahaha

    ReplyDelete
  4. hhaha aku kalau hotel mah hayuk aja.
    biasanya hari pertama harus ada dorongan dulu, misal teh anget. hari2 selanjutnya normal.

    ReplyDelete
  5. Ini gue bacanya sambil manggut-manggut loh Na. Tapi WC favorit gue bukan WC rumah melainkan WP di salah satu hotel di Sudirman sebut saja Le Meridien.
    WC nya pake pengharum aroma kopi dan banyak tombol2 nya kayak toilet di jepang. Aylafff ngeringin bawah ga perlu tissu ada semacem blowernya LOL

    ReplyDelete
  6. gak masalah gender sih kayaknya, soalnya si emma tuh paling hobby nyetor di tempat2 umum! hahaha

    ReplyDelete
  7. huaaaa ada kak una di vlog >.<

    toilet rumah kenapa lebih enak? karena kita sudah bersahabat dan sering disayang-sayang

    ReplyDelete
  8. Kalo di tempat umum kurang terpercaya kebersihannya sih ya Na, hahaha

    ReplyDelete
  9. Wah aku juga termasuk yang gak enak kalo bukan di rumah. Hahaha. Mending ditahan aja gitu, kecuali kalo udah darurat. \:p/

    ReplyDelete
  10. iya je enakan di toilet rumah lebih bersahabt karena kita sering bolak balik di toilet rumah dari pada di toilet umum

    ReplyDelete
  11. hadeuuh .. ada ada aja nih pembahasannya. tapi saya pernah pup di toilet kayak gitu, masih ada air sih. cuma karena terbiasa jongkok akhirnya jongkok juga . haha

    ReplyDelete
  12. Hihihihi, kalo aku sih bisa di mana aja. Dulu jaman kecil udah biasa eek di semak-semak, di sungai, di tanah yang digali dulu terus ditimbun, di mana aja deh kalo pas nggak tahan banget. Maklumlah orang desa pelosok, hihihi.

    Kalo pas pergi-pergi, aku juga nggak masalah mau di mana aja. Syaratnya satu: nggak ada yang ngantri. Paling nggak nyaman BAB terus ditungguin orang. Sama masih belum nyaman pake toilet yang nyiramnya pake semprotan. Biasanya masih disemprot lagi pake shower yang buat mandi. :D

    ReplyDelete
  13. hhh.... kalu rumput tetsngga ya hijau gan.. ia to ?

    http://alimpolos.blogspot.co.id/2016/12/tips-cara-mengembalikan-file-terhapus.html

    ReplyDelete
  14. Aku bisa eek dimanapun. Asal bagus tempatnya. Klo gak ada air ya aku masukin ke botol kosong 😆

    ReplyDelete

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!