Rasanya Tinggal di Sharehouse

Hari ini tepat delapan hari aku tinggal di sebuah unit apartemen dengan tiga kamar tidur bersama sepuluh orang lainnya. Ini merupakan pengalaman pertamaku tinggal di sharehouse.

Luas rumah ini sekitar 100 meter persegi dengan masing-masing kamar ditempati oleh empat orang (dua bunkbed). Waktu melihat iklan sharehouse ini aku langsung tertarik karena letaknya dekat dengan Perth Central Business District dan lebih murah ketimbang aku harus tinggal di backpacker hostel. Di iklannya terlihat bagus, rapi, dan bersih. Sampai aku datang untuk viewing untuk memastikan... ya ampun, kapal pecah! Ini mah nggak ada bedanya sama tinggal di hostel (baca: pada berantakan). Tapi ya sudahlah aku malas nyari kamar lagi 🙃

Rumah ini menampung 12 orang, namun ada satu orang Jepang yang barusan meninggalkan rumah ini dan jalan-jalan ke Eropa selama tiga minggu sampai nanti balik lagi.

Dari 11 orang yang tinggal di sini, tiga orang dari Korea, tiga dari Jepang, tiga dari Indonesia, satu dari Thailand, dan satu dari Kolombia.

Tidak sesuai iklannya. Di iklan bersih nggak keliatan barang, hahaha...

Waktu pertama kali ke sini untuk inspeksi terlihat sangat berantakan, tapi pas aku akhirnya pindah ke sini ternyata ngga cuma berantakan doang tapi kotornya astaghfirullah. Namanya kecoak tuh eksis di sini. Di kamar tidur rambut saking banyaknya sampai meng~ mengumpal ya? Debu di televisi di meja ya ampooooon gemes. Belum lagi ternyata ada housemate yang kalau abis masak ngga langsung dicuci. Sampai berhari-hari di dapur 🙄🙄🙄 Toilet bowlnya ampe cokelat-cokelat dan kalau dudukannya di angkat ada bekas darah merah-merah. (Yang setelah aku coba bersihin pakai sikat toilet tahunya gampang bersihinnya, emang pada males aja berarti.)

Ada kamar khusus laki-laki dan perempuan, dan satu yang campur. Aku tinggal di kamar khusus perempuan. Kapok tinggal sekamar ama laki-laki, bauk! Eh tapi ternyata salah... kamar perempuan baunya juga minta ampun 😭 Macam bau yang udah mengendap lama. Kalau sudah lama-lama di kamar sih nggak berasa, tapi kalau abis keluar abis itu ke kamar.. buset dah! 😭 Tapi kamar perempuan ini kamar yang paling baik soalnya dapat jendela besar (ada satu kamar ngga ada jendela) dan kamar mandi di dalam. Di rumah ini ada dua kamar mandi, satunya tidak attach di kamar tidur dan buat sharing orang di dua kamar lainnya. Lebih kotor yang jelas *evil smirk*
 

Selain itu urusan colong-colongan makanan. Orang ada sebelas dan tiga kulkas semua penuh barang. Baru di hari pertamaku di sini, si housemate Kolombia mengaku kalau ia mencuri eskrim milik housemate Indonesia saking pengennya makan eskrim siang-siang. Sedangkan aku di hari kedua, Milo yang kubawa hilang entah ke mana. Sepertinya dipindah tapi aku nggak nemu juga dipindah ke mana.
Si owner bilang kalau ada yang jorok atau kenapa-kenapa tinggal lapor aja nanti dia bakal kick their ass. Tapi ya kali anak baru lapor-lapor, yang ada ngajak berantem sama penghuni lain, hahaha... malah jadi awkward ke depannya.

Meskipun banyak dukanya (duka apaan hahaha), tapi seru juga tinggal beramai-ramai gini. Waktu hari kedua aku di sini tiga housemate orang Korea masak sundubu jjigae dan tteokpokki untuk dinner dan biayanya dibagi seluruh housemate jadi lebih murah makannya plus jadi ada waktu ngobrol bareng.

Trus ya senengnya jadi punya lebih banyak temen. Jadi bisa cerita-cerita dan belajar dari orang lain. Kayak housemate Jepang ya kumanfaatkan buat belajar Bahasa Jepang hahaha, kalau aku nggak tahu tinggal nanya langsung ke native-nya. Dari 10 housemate, yang paling sering ngobrol sih sama satu housemate dari Indonesia yang kuliah di sini dan satu housemate dari Jepang yang sedang menempuh tahun working holiday keduanya. Si housemate Indonesia lagi libur sekolah dan hanya bekerja sekitar 20-30 jam seminggu jadi banyak di rumah, sedangkan si housemate Jepang sedang tidak bekerja karena mau belajar Bahasa Inggris dulu lebih dalam.

Aku juga sering di rumah karena masih cari kerjaan 😀

14 comments:

  1. Hahaha, ada harga ada rupa ya Na. Eh itu berarti yang tinggal di sana pada long term semua ya? Bukan cuma traveller berapa hari doang gitu?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa... minimal 4 minggu tinggal di sini. Semuanya memang long term di Australia tapi ya pindah-pindah...

      Delete
  2. seru karena dapet temen2 baru.. tapi kalo jorok emang malesin banget ya na...

    ReplyDelete
  3. Yahhhh... gw baca tulisan deskripsi toiletnya aja maw puke.. kwkwkwkwk ganbatte naaa... semoga nemu soulmate jg disana..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Buahahaha... gimana liat beneran... geli deh T___T
      Amiiiinnn...

      Delete
  4. gitu deh dilemanya tinggal dengan banyak orang. Kadang sama saudara sendiri aja masih jorok. Tapi klo saudarakan bisa dikeplak kalau bikin kotor XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget hahaha nah ini orang ga kenal T__T

      Delete
  5. Seru, Na. Waduh kok jorok sih Na dan ngeselin bgt kalo ada yg nyuri barang kita ya. Semangat, Na!!

    ReplyDelete
  6. menantang ya Unna. jadi inget dl jaman di asrama hahhaa

    ReplyDelete
  7. Hahahaha...duh ampun, aku bacanya aja pusing Na. Yang sabar ya Naaa...semangat! :D

    ReplyDelete
  8. Kan bahasa Inggris kamu udah bagus, punya blog bahasa Inggris. Aku baru posting satu artikel di blog bahasa Inggrisku...

    ReplyDelete

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!