Ke Aceh Harus Pakai Jilbab?

Suatu hari, tiba-tiba teman saya mengajak ke Banda Aceh.

Hari itu hari Minggu.

Senin beli tiket.

Selasa berangkat.

Yang mendadak kayak gini biasanya pasti jadi. Nggak kayak yang direncanain dari beberapa bulan sebelumnya.

Sebelum berangkat, hal yang paling aku bingungkan adalah: ke Aceh harus pakai jilbab mulu ngga sih? Apa harus bawa? Apa benar kalau ketahuan nggak pakai tiba-tiba ada polisi syariah ngedatengin? Aku juga ingat ada teman mamah orang Amerika yang waktu kerja di Aceh kalau pergi pakai kerudung.

Udah mana selembar kerudung pun saya tak punya. Cuma punya mukena buat sembahyang. Yang kebayang sebelum berangkat tuh hukum cambuk di Aceh. #lebay 

Saya tanya teman saya dong yang tinggal di Banda Aceh. Katanya selaw aja nggak bakal kenapa-kenapa kalau nggak pakai kerudung. Di Banda Aceh juga banyak yang nggak pakai kerudung. 

Nyang bener nih?

Buat jaga-jaga aku pinjam skarf punya mamah.

Pas naik pesawat kok semuanya pakai kerudung kecuali pramugarinya ya. Tapi pas sampai bandara Aceh, ada lihat bule-bule pakai baju tanpa lengan. Fiuh.

Kilometer 0 Indonesia. Sayang menaranya lagi renovasi dan rencana jadi akhir tahun 2016.
Saat ke Aceh, setelah tiba di Banda Aceh, kami mengarah ke pelabuhan feri untuk menuju Pulau Weh. Banyak wisatawan asing yang berkunjung ke sini untuk menikmati keindahan laut di sekitar pulau paling ujung barat Indonesia ini. Saya perhatikan banyak yang santai pakai hotpants atau kaus tanpa lengan. Di Pulau Weh, di ruang publik, pengunjung pantai tidak boleh berbikini namun di area privat milik hotel atau resort ya monggo.

Eh meski nggak ada yang berbikini, aku lihat ada bule telanjang bulat lho di Pulau Rubiah, pulau kecil di seberang Pantai Iboih.

Tapi anak-anak umur dua tahunan.

Di kuburan Belanda sebelah Museum Tsunami.
Kalau di Banda Aceh... saya perhatikan memang rata-rata perempuannya menggunakan kerudung. Kalau ada satu, dua, biasanya keturunan Tionghoa (maaf bukannya rasis). Suatu malam, saat mampir ke keudai kupi (warung kopi), teman saya memberi tahu di tempat itu banyak juga anak perempuan Aceh yang menggunakan kaos lengan pendek tanpa berkerudung. Tapi rasanya memang jarang melihat perempuan di Aceh yang tidak berkerudung.

Di dalam Museum Tsunami. Fotonya dikrop, soalnya paha ke bawah enggak banget dah!
Bagaimana kalau di masjid?

Sudah jauh-jauh, harus mampir ke Masjid Baiturrahman dong ya. Eh, sudah sampai depannya nggak boleh masuk dong. Padahal kami tahu wisatawan asing pun boleh masuk masjid asal menggunakan jubah yang disediakan. Masak kita nggak ditawarin?

Agak ciut lah. Trus kami jalan ke gerbang yang satu lagi dan bertanya bagaimana cara masuk ke masjid. Eh, dijawab katanya kalau perempuan pakai celana tidak boleh masuk. Akhirnya, ada yang memberi tahu kalau ada tempat peminjaman jubah di dekat gerbang yang terletak di pintu pertama yang kita datangi.

Kondisi baju kami.
Saya: kaos lengan panjang, celana bahan, skarf yang dikalungin di leher.
Teman saya: kaos lengan panjang, celana jins, kerudung.

Sampai di tempat peminjaman jubah, bapaknya ramah sekali. Nggak kayak yang lain. Beliau bilang, teman saya harus pakai jubah karena tidak boleh pakai celana ketat. Kalau saya nggak apa-apa karena baju saya longgar a.k.a kedodoran, bhahaha.. Tapi biar sama-sama, ya berdua pakai jubah.

Kalau orang Aceh nih ya, masuk area Masjid Baiturrahman pakai celana agak ngepres, di-TOA-in langsung sama bapak penjaganya. Ada dong, menurut saya nih cewek bajunya biasa aja, tertutup, cuma dia pakai celana -yang perasaan kagak ketat- di-TOA-in lah, abis itu tuh cewek muter balik ke luar lagi. Kasiaaannn.

Jadi ke Aceh harus pakai jilbab?

Nggak kok. Tapi memang bawa aja, apalagi kalau mau ke mesjid. Tapi buat perempuan, yang lebih penting lagi, kalau mau ke Masjid Baiturrahman, lebih baik jangan pakai celana yaaa... mendingan pakai rok biar aman. 

18 comments:

  1. Agak repot ya kalo ke Aceh itu. Emang paling bener orang2 blg Jakarta itu paling enak, krn paling bebas. Dlm hal berpakaian gak ada yang musingin. Mau yang muslim juga pakaian kayak gimana ya mau kemana2 aman2 aja ya.
    Mau model baju muslim kayak gimana, pakai celana atau rok, santai ya.

    ReplyDelete
  2. Intinya nutup kepala yo, Mbak

    Aku pernah liat berita, cewek di Aceh pake celana eh disemprit

    ReplyDelete
  3. hahaha, kalau yang gak terbiasa repot juga yah.

    ReplyDelete
  4. Replies
    1. Bantu jawab. Kayaknya karena di Aceh kan udah ada hukum sesuai syariat Islam juga. Nah kalo sesuai syariat Islam itu, perempuan tidak boleh menyerupai pria juga tidak boleh ber-tabarruj. Celana kayaknya masuk ke segi menyerupai pria / tabarruj (dandan tidak semestinya).

      Kalau tidak salah sih begitu, makanya banyak yang Muslimah banget itu pasti pakai rok dan kerudung panjang. :D

      Delete
  5. Haha, tapi tetap lebih ketat daripada bagian-bagian lain Indonesia ya Na :P

    ReplyDelete
  6. kalau menurut pepatah orang kampung saya, dimana langit dijunjung, disitu bumi dipijak. Dimana kita berada, ikuti aturan yang ada yg sudah disepakati penduduk setempat. Anggap aja kita sedang bertamu ke rumah orang mungkin yaa :)

    ReplyDelete
  7. waah makasi sharing infonya mba, biar aman emang sebaiknya ikutin aturan yang ada aja yaaa mba :)

    ReplyDelete
  8. ga mungkin lah cewe semanis una di cambuk. Unaaaaaa kangen nih aku udah posting 5 jangan lupa mampir :-p

    ReplyDelete
  9. Foto Kak Una yang pake jubah mana??? pengen liaaat
    ^,^

    ReplyDelete
  10. Aku udah lama pake jilbab tapi masih suka pake celana panjang, jeans pula. Gamisnya dikit banget dan jarang dipake hehehe... Jadi teringatkan ih kalau mau jalan-jalan, baju bawan yang mau dipakai kudu dipertimbangkan,s esuai dengan sikon termasuk adat setempat ya, Una.

    ReplyDelete
  11. Wuiiiihhh. Aku walaupun pke kerudung kemana mana masih pake celana jeans 😣

    ReplyDelete
  12. Wajib pake rok ya kalau ke masjid, sekarang ada rocella jadi rok tapi dalemny celana hahaha kalau pake itu bisa kali ya jadi pas jalan2 g ribet and mw ke masjid jg bisa.

    Duh kapan yahhh bs ke Aceh ��

    ReplyDelete
  13. HEBAT yaaa aceh.
    bener bener ketat dalam hal sepele macam ini

    ReplyDelete
  14. Xixixi...saya pernah liat foto2 org yg ke aceh, trus yg biasanya ga pake kerudung eh pada pake kerudungan. Jadi awalnya saya pikir ya kalo ke sana wajib pake kerudung.

    ReplyDelete
  15. mungkin yang kesana memakai kerudung buat menghargai orang sana, lagiankan seorang muslim memang di wajibkan memakai kerudung tapi tergantung orangnya juga sih.. :-)

    ReplyDelete

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!