Kartu Pos

Akhir-akhir ini, kegiatanku berkirim kartu pos semakin meningkat. Dulu, lebih sering menerimanya. Kalau tidak salah ingat, kartu pos pertama yang aku terima adalah pemberian dari seorang blogger di Multiply bernama Olivier, namun lebih kerap dikenal sebagai Priambodo Prayitno. Beliau orang Belanda yang menggemari sejarah Indonesia gitu. Aku ikut kuisnya dan mendapat sebuah kartu pos kuno.


Senang sekali rasanya menemukan kartupos tergeletak di depan rumah dan bertuliskan: Mademoiselle Una Wibawa. Baru kali ini disapa Mademoiselle. Waktu itu tahun 2008, aku masih unyu kali lah. Selepas itu kayaknya enggak pernah menerima kartupos sampai ngeblog di blog ini. Setelah rutin ngeblog di sini, beberapa kali menerima kartupos dari blogger. Dari Mbak Noni Khairani, Mbak Ely Meyer, Mbak Bebe, dan lain-lain. Rasanya senang!

Hasil scannya kurang bagus. Tapi asli, jepretan Mbak Bebe bagus banget!
Kadang-kadang aku suka dapat kartupos yang gambarnya lumayan oke dari event-event. Kadang juga beli kartupos lucu-lucu. Tapi aku enggak suka kartupos Indonesia yang ada di Periplus itu, hehehe. Biasanya, kartupos itu buat pengganti semacam kartu ucapan, misalkan aku memberi kado ulang tahun sepupu, ucapannya kutulis di kartupos. Atau kadang, kartupos berubah fungsi menjadi pembatas buku.

Aku pun mencoba mengirim kartupos ke beberapa teman, ada yang di luar negeri dan dalam negeri. Meski cuma kartupos biasa gitu dan pesan yang kutulis enggak mutu maksimal, mereka senang, aku pun juga senang! Pernah sekali iseng kirim kartupos teman yang di Indonesia, pas aku lagi di Singapur. Itu pun masukin ke kotak posnya di airport pas mau balik ke Indonesia. Jadi, aku sampai di Indonesia lebih cepat dari itu postcard!

Sebulan persis yang lalu, aku join postcrossing.com, di mana kita bisa kirim kartupos dengan penerima yang random. Sebenarnya sih sudah dengar dari lama, tapi kan belum tertarik kirim-kirim kartupos banget. Ternyata asik juga, meski aku belum pernah terima kartupos official postcrossing. Ya baru sebulan ini. Tapi senang rasanya, ketika postcard yang kita kirim diregister sama yang menerima, dan dia mengirimkan pesan sebagai tanggapan isi tulisan di postcard. Seneng aja...!!

Aku cerita sama teman kalau aku ikutan postcrossing tapi kartupos yang aku pakai... bergambar pemandangan Jepang semua! Dia heran, kok gitu? Padahal kan harusnya bisa jadi ajang promosi negara sendiri ya. Ya abisss, kalau datang event Jepang pasti suvenirnya postcard. Mending aku pakai kan, pleus aku enggak punya kartupos gambar Indonesia, hihihi ^^

Kalau teman-teman, masih suka kirim kartupos?

78 comments:

  1. si andrew yang suka tuker2an kartupos. lebih tepatnya suka nerimanya.. hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mademoiselle bukannya berasal dari bahasa Perancis?
      Apa saya yang salah ya

      Delete
  2. Lebih suka surat-suratan dibandingkan tuker-tukeran kartu pos :'3 Soalnya isinya dikit sih. Nggak puas. hehe
    Baru tau ada web itu. Cek cek ah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sih...
      Eh tapi ada juga kok kirim kartu pos dalam surat. Jadi bisa + surat yang bisa lebiiii panjang gitu tulisannya XD

      Delete
    2. Oh ada juga toh yang kayak gitu :O baru tau.
      Btw, langsung pengen join di postcrossing begitu tau ada web kayak gitu. *racun banget*

      Delete
    3. Iya kadang ada yang prefer postcard dalam amplop supaya perangkonya gampang diambil (buat yang kolektor perangko juga).
      Join ajaaaa XD

      Delete
    4. Barusan udah ngirim 2 kartu pos ._.
      Eh dompet langsung mengerut, kak.
      Masih utang 3 kartu pos lagi.

      *eh kok curhat

      Delete
    5. Iya mahal banget tuh 29000,
      pook pook!

      Delete
  3. enggak sih, ayah saya dulu seorang filatelli...
    terakhir kirim surat saat SD, yaitu ke temen sekelas..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau mba Una dapat sebutan "Mademoiselle" dari Belanda , saya pernah disebut Kuya Asep Haryono dari rekan korespondensi saya di Cebu, The Phillipphines. Kuya artinya "Big Brother" alias kira kakak Tertua. Apa nda sekalian Kakak Tua hinggap di Jendela?

      Delete
  4. Wah..kartu pos. Pengen juga ih terima kartu pos lagi. rasanya sudah lama sekali tdk terima kartu pos..
    Tapi bener juga ya Mbak Una... kalau punya kartu pos yang bergambar Indonesia, mendingan kirim yang begitu ya.. sekalian promosiin negara..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaa... pengen kirim ke Mbak Dani jadinya, tapi lagi ga ada kartupos T.T
      Hahaha iyaaa Mbak!

      Delete
    2. Kartu Pos atau benda surat menyurat pake Perangko sepertinya sering disebut "korespondensi" ya. Jaman saya masih di awal semester kuliah (era taon 90-an) saya hobi berat surat menyurat atau Korenspodnensi. Surat sampai selemari saking banyaknya. Sayang sekali perangkonya ya Dibuang begitu saja. Andai saya hobi koleksi perangko tentu lain ceritanya

      Delete
    3. Iyaaah korespondensi... Apa manusia generasi sebelumnya pada hobi banget surat-suratan + filateli ya. Ibu bapakku juga kayak begitu soalnya XD

      Delete
  5. Karena post ini jadi pengen ke kantor pos buat beli kartu pos :"
    Besok beli ah... hhi

    ReplyDelete
  6. Aku punya temen yg ikutan postcrossing juga. Sudah beberapa kali aku nganterin dia berburu kartu pos. Semuanya ttg Indonesia, seperti Borobudur, Danau Toba, candi-candi baru, dan sebagainya. Dan dia banyak mendapat kartu pos dari berbagai negara, termasuk Rusia. Asyik banget ya kayaknya, hehe....

    ReplyDelete
  7. Mbak una aku jadi pengen gabung.... hehehe asli belum pernah menerima kartu pos

    ReplyDelete
  8. Kartu Pos dari Swedia itu hasil foto Bebe sendiri ya ...
    Memang keren si Bebe ini ..
    Apalagi kalau sudah memfoto makanan ...
    saya yang nggak doyang makan aja ... tiba-tiba jadi kepengen makan ... gara-gara lihat foto Bebe yang menggiurkan ....

    Salam saya Una

    ReplyDelete
  9. terakhir kirim kartu pos, kelas 6 SD dulu :D

    ReplyDelete
  10. Belum pernah ngirim ataupun dapet kiriman kartu pos :(

    ReplyDelete
  11. aku dulu koleksi kartu pos, tuker2an kartu pos sm sahabat pena luar negri, sm minta oleh2 kartu pos kl ada yg ke luar negri

    ReplyDelete
  12. saya sukanya menerima aja Una, heheheh #kode :p

    ReplyDelete
  13. Kalau lagi di depan pajangan post card di supermarket atau di toko2 aku pingin beli... tapi bingung mau ngirim ke siapa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beneran mau Na? bakal lama sampeknya nih.. tapi aku juga penasaran bakal berapa lama ya? coba yuk

      Delete
    2. Mauuu Mbak,
      swap yok Mbak. Tapi kartuposku enggak unik gapapa yah XD
      Aku abis add FB Mbak XD

      Delete
    3. Yok..aku udah punya beberapa nih...tapi nggak unik-unik juga sih Na.

      Delete
    4. Ihihihi segera dikirim Mbaaa XD

      Delete
  14. Hahaha, ada unsur-unsur sentimental yang memang tidak bisa tergantikan teknologi ya Na. Walaupun sekarang internet dsb masih maju, kartu pos toh masih bisa bertahan, hehehe :D

    ReplyDelete
  15. kalau aku, aku.. hehehe
    kartu post terakhir yang aku terima bulan lalu adalah dari kiriman seorang teman dari southampthon, UK

    saya sendiri jarang mengirim kartu pos :D

    ReplyDelete
  16. belum pernah terima kartu pos.. kasian yak... *kode :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mau dikirimin Mbak?
      Kirim alamat dong XD

      Delete
  17. kartu pos Indonesia kan banyak dijual di toko buku
    tiap propinsi biasanya ada gambarnya masing masing

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak, cuma aku engga suka kartupos itu :p
      *nyebelin*

      Delete
  18. Aku terakhir dpt kartu pos itu waktu SMA :))
    dah lama bgt ya, klo mengirim terakhir jg SMA deh kayaknya..
    seru jg nih klo kegiatan berkirim kartupos dilakukan lg. terdengar seksi ya un di jaman yg serba canggih begini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah... udah lama yaaa. Seksi bingit :D

      Delete
  19. terakhir aku dapet kartu pos dari seorang temen di US... rasanya emang beda ya kalo kita kirim2an kartu pos daripada ucapan greetings by email aja.. ;))

    ReplyDelete
  20. Sudah lama banget ga beli kartupos dan gak dapat kartupos hehehe

    ReplyDelete
  21. Una jepret juga dong genteng2 di Jakarta :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nanti kartuposnya temanya jemuran Mbak XD

      Delete
  22. Seumur hidup belum pernah kirim kartu pos, hehehehe btw ada gak ya yang jualan kartu pos dengan gambar unik :D

    ReplyDelete
  23. Pernah juga dapat kartu pos dr teman. Isinya ucapan ulang tahun.

    Seneeeng bingiiits.

    ReplyDelete
  24. sdh lupa kapan kali terbaru ngirim post card,
    Tapi kalau nrima post card mash ingat...itu beberapa tahun lampau pas dirimu ngirim ucapan ultah kan ada post card dengan tulisan tanganmu yg limited edition

    ReplyDelete
  25. Sudah lama tidak bersentuhan dengan kartu Pos. Yang ada sekarang malah koleksu itu hilang entah kemana. Hm,,,,, kasian gak sih......

    Salam

    ReplyDelete
  26. He3 cerita kartu pos itu mengingatkan saya dijaman SMP dan SMA puluhan tahun yang lalu Una..... :)

    ReplyDelete
  27. Aku udah lamaaa sekali gk ngirim kartu pos Una. Tapi sejak dulu mmg jarang banget sih kirim2an kartu pos

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaa... berarti Mbak ga surat-suratan kah?

      Delete
  28. udah lupa bentuk kartu pos..
    persegi panjang warna kuning bukan ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maksudmu kartupos yang Pos Indonesia punya ya?

      Delete
  29. Baru nyadar akhir2 ini kalo kartu pos itu kereeen.. yang dua di atas juga..

    ReplyDelete
  30. Saya paling jarang kirim atau terima kartu pos.
    Dulu suka bawa2 kartu pos ketika pulang dari luar negeri
    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
  31. ada temenku yang hobi koleksi kartupos, ampe ratusan kayaknya punay dia. huwaaa, iri ya iri. tapi bingung juga mau ditaruh mana ya? :D btw, periplus ada diskon 30% buat member bbi yg ultah. km mau pake ga, na? kali aja minat

    ReplyDelete

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!