Reviu Pulpen Frixion

Sudah lama aku nggak membuat ulasan mengenai barang-barang dan makanan di sekitarku... Nah, kali ini aku mau mengulas tentang sebuah pulpen. Penting amat kan yah ini postingan,

Beberapa minggu lalu pas kursus Bahasa Jepang, aku kan ngobrol-ngobrol sama mas-mas di sebelahku. Nanya-nanya kenapa dia belajar Bahasa Jepang, kerja di mana, udah pernah belajar Bahasa Jepang belum sebelumnya, *kepo banget sih gue*. Dia cerita dia kerja di perusahaan Jepang, dia bilang, dia sering dapet suvenir dari perusahaan Jepang lain. Contohnya pulpen yang dia pakai waktu itu.


"Ini Frixion... Bisa dihapus ini..." dia menunjukkan.
Aku yang lebay langsung terpesona. "Hah? Frixion? Oiya aku pernah dengar. Pinjam dong masss!"
Aku pun langsung mencoba dan wow, pulpennya bisa dihapus. Kok keren sih.
"Sering mah dapet beginian, tapi kalau udah dapet warna item, suka diambilin. Makanya yang kupake warna merah."
"Huum, sou desu ka."
"Bawa aja itu. Tapi abis sih isinya, beli aja di Gramedia, ada kok."
Dia bawa dua gitu. Yang dikasih ke aku abis isinya. Yang dia pake, isinya bocor.

Beberapa hari kemudian aku beli isinya warna hitam 0.5. Harganya 22 ribu. Bisa buat beli pulpen selusin, fufufu. Kalau sepulpennya 37 ribu. Mahalnyooo... Secara desain, bentuknya biasa sih. Modelnya menggunakan tutup dan di bagian pangkal ada penghapusnya yang berwarna abu-abu. Somehow, agak nggak efektif karena kalau sedang memakai pulpen nggak bisa naruh tutupnya di ujung pulpen karena bakal menutupi penghapusnya. Harusnya penghapusnya ada di tutupnya kali ya.


Setelah aku perhatikan, warna tinta yang dihasilkan tidak terlalu jelas/pekat. Jadi nih kan aku beli warna hitam, tapi kalau dipakai, kelihatannya warnanya abu-abu. Lihat gambar di bawah ini, perbandingan tulisan dengan pulpen biasa dan pulpen Frixion.


Katanya sih tintanya dibuat sedemikian rupa supaya apabila terkena panas dari gosokan (atau gesek?) penghapus jadi hilang. Ketika dihapus pun tidak menghasilkan kotoran seperti daki layaknya kita menghapus bekas pensil. Namun, ketika tulisan dihapus ada 'tanda'-nya kelihatan gitu. Kadang-kadang pun kalau belum kering banget, lalu dihapus, tintanya jadi mbleber di kertas.


Coba disetrika.
Aku juga membaca reviu-reviu yang lain. Pulpen ini rupanya juga gemar dipakai oleh orang yang suka menjahit. Misalnya untuk menandai kain atau pola. Pasalnya jika disetrika pun, tintanya hilang seketika. Aku pun iseng mencoba dong... dan begini perbedaannya.

Langsung hilang seketika. Tapi kalau dilihat jelas di sebelah kanan masih ada bekas yang kelihatan.
Aku memakai pulpen ini waktu pelajaran atau coret-coret. Aku nggak berani pake buat ujian meskipun kayaknya nggak mungkin kertas ujian ketindihan setrika. Meski mahal, tapi kayaknya boleh lah sekali-sekali punya pulpen mahal, biar nggak sembarangan ngilangin, kakakak! Lagian nggak semahal Parker atau Mont Blanc.

Repurchase: Yes, of course. Tapi gue maunya beli langsung di Jepang!!!

42 comments:

  1. Foto teratas aku suka benda lucu berwarna pink ituhhh Una... Pulpen yang bisa dihapus? Baru tahu ada.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jiah... hapekuuu hihihi... Ada Mbak, ada Frixion trus merek Uniball juga punya.

      Delete
  2. Pulpennya keren bisa dihapus gitu ><
    Tapi harganya kok ....
    Kalau beli lagi, mau dong dibeliin 1, kak Una :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Okeee, nanti ya kalau aku ke Jepang.
      Kulakan di sana hahaha... *tapi gatau kapan*

      Delete
  3. Ooo jadi gak efektifnya karena gak bisa naruh tutup pulpen ya ka Un?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Gi,
      harus ditaruh... gak bisa dipasang di ujungnya gitu...

      Delete
  4. menarik juga itu pulpen..
    cucok deh buat yang suka corat-coret sembarangan. eh tapi ya jadi tekor juga. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha iya, semoga ntar harganya jadi 2000 doang :P

      Delete
  5. pulpennya dipakai sesekali aja....
    kalo ke jepang aq nitip ya mbak..
    Di doakan supaya bisa kesana... kan udah kursus ^_^

    ReplyDelete
  6. kalo beli di jepang,jangan lupa aku beliin satu ya na..satuuu aja *mekso mekso* hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha okeee, tapi gatau kapan je ke Jepangnya :P

      Delete
  7. wahh.. keren na... baru tahu saya ada pulpen kayak gitu.. ketahuan dah noraknya.. :p

    ReplyDelete
  8. Inovasi pulpen ya Un, bisa dihapus..:)

    ReplyDelete
  9. wah baru tau aku jika ada pulpen yang bisa hilang tintanya saat di strike... tfs

    ReplyDelete
  10. Una...apa kabar?
    Risa juga dikasih pulpen kayak gini sama temennya yang baru pulang dari Jepang, warna biru dan merah kalo nggak salah. Dan memang, warnanya nggak setajam pulpen biasa.
    Tulisan dari pulpen ini bisa hilang kalo disterika?
    Waduh, baru tau nih...
    :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah selalu sehat dan cemerlang~ waaah... iya bisa, soalnya panas :D

      Delete
  11. coba kemaren pas kita ketemu, nih pulpen kasihin ke dhe aja na. kan kamu bisa minta lagi si mas-mas itu, alibi alibi.hahahahaha :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wong ngasihnya setelah ketemu Mbak kok yee :P

      Delete
  12. bhahahhaha xD
    asikk tuh pulpen nya ! mau aaaah..
    tapi maaaaaaaaaaaahhal beuudd -__

    ReplyDelete
  13. aku gak mau punya pulpen mahal.. di kantorku pulpen sama korek itu barang mahal yang sering berpindah tangan tanpa izin.. hahahahahaha

    ReplyDelete
  14. wah..review pulpen. Ada ada saja idenya Mbak Una ini. Creative banget. Aku malah ngga pernah ngeh apa merk pulpen yang aku pakai.. seringya hilang, datang dan pergi lagi he he

    ReplyDelete
  15. Pas ke Jepang kemarin gak sekalian beli, Na ?

    ReplyDelete
  16. hiii bolpennya dari mas2 sapa tuh #uhuk :p

    eehh tulisannya baguss bunder2 kecil gitu mbak un :D

    ReplyDelete
  17. Wah, agek ruh aku Un. Tak catete sik. Pulpen Frixion ya hehehe...

    ReplyDelete
  18. mahal juga harganya..
    tapi sebanding dengan keunggulannya sih..
    harus beli di toko2 besar kayakna..diwarung2 pinggir jalan pasti ga ada :p

    ReplyDelete
  19. iihh,, asyik neh pulpen bisa dihapus.. kan aku suka corat coret buku yak, jadi kalau udah merasa jelek dengan coretannya bisa dihapus :D

    di Pontianak ada gak yak, pengen beli ah :D

    ReplyDelete
  20. Aaah baru tahu ada pulpen yang bisa dihapus! Mengingat saya lebih suka memakai pensil mekanik ketimbang pulpen biasa, sepertinya Frixio bisa menjadi alternatif saya dalam menulis *gaya bahasa iklan banget nggak sih?* :p
    Terima kasih informasinya, Una :)

    ReplyDelete
  21. Saya punya satu set pulpen ini ...
    dikasih sama Tante Imelda waktu dia pulang kampung beberapa bulan yang lalu ...

    (eh ini sebagai hadiah GA juga deng)

    Salam saya

    ReplyDelete
  22. Kalo yang begini banyak di batam na, muridku rata-rata pake.
    Yang ga ada itu kamera pentax..
    hahahhaa

    ReplyDelete
  23. ooohhhh kyk gini bolpen yg akhir2 ini Keke ngerengek minta dibeliin :D

    ReplyDelete
  24. weh, kok iso ya kehapus sama setrikaan? baru tau O_o

    ReplyDelete
  25. Ini pulpen kok bisa kehapus sendiri ya? Pernah tuh dipake buat ujian trs jadinya beberapa bagian kehapus gitu .... :(

    ReplyDelete

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!