Ke Sangiran Bersama Manusia Gua

Pas aku ke Solo kemarin, aku ketemu sama blogger juga. Lagi-lagi aku selalu takut ketemu orang baru. Hahaha kayaknya aku selalu nulis gitu di postingan tentang kopdar. Oiya, yang aku temui namanya Mas Va'i atau Mas Kempor. Lelaki ini berusia 23 tahun, mahasiswa mesin ITS, orang Solo, apikan banget orangnya, grapyak juga, dan ia pesuka (ada gak sih kata 'pesuka' itu?) caving, mlebu gua gitu...

Tadinya kan janjiannya ketemu di Mangkunegaran. Etapi kan ternyata tutup. Aku kirim pesan ke dia yang katanya lagi mandi padahal gak mandi, nanya, mau nggak ke Sangiran... Eh mau dong, asik asikkk!


Aku penasaran aja Sangiran kayak apa, kan ia termasuk dalam salah satu World Heritage Site-nya UNESCO. Sangiran itu letaknya belasan kilo dari Kota Surakarta, tepatnya di Kabupaten Sragen. Lewat Jalan Solo-Purwodadi ngelewatin Kab. Karanganyar dulu, baru Sragen. Sangiran merupakan salah satu dari empat destinasi utama yang ditawarkan oleh Disbudpar Jawa Tengah dalam agenda 'Visit Jawa Tengah 2013'. Yeee aku ke sana taun 2012...!!

Masuknya bayar 3000 rupiah per orangnya. Murah ya...

Dari kiri: Homo kerenensis, Homo sapiens, Cro Magnon Man, dll dll...
Ada tiga bagian diorama. Diorama pertama berisi jenis lapisan bumi yang bisa menunjukkan umur fosil yang ditemukan, lalu ada tengkorak para manusia purba itu, tengkorak hewan purba, dan batu-batu yang digunakan pada zaman itu.

Pas masuk ke dioramanya, si Mas Va'i sambil lihat-lihat komentarnya selalu, "sok tahu..." Lihat lain lagi ngomong sendiri lagi, "sok tahu..." Ia rada nggak percaya kayaknya sama tulisan penjelasan di situ. Dan aku curiga, ia adalah 'missing link' teori evolusi Darwin yang sebenarnya... makanya dia bisa komentar kayak gitu, ahahaha! Pas liat batu-batu alat jaman purba dulu, dia bilang, di gua banyak kayak gitu mah...




Diorama pertama cuma dua ruang. Nggak besar. Yang paling banyak ada di diorama kedua. Di awal diorama kita disuguhi tontonan mengenai proses terjadinya alam semesta yang versi teori Bigbang. Kemudian ada mengenai persilangan, tokoh-tokoh macam Mendel, Koenigswald, ada fosil kerang purba, perilaku manusia purba, teori urutan adanya makhluk hidup, dan lain-lain. Yaaa tapi gitu deh... ntar kuceritain wkwk.

Diorama ketiga sangat luas tapi hanya berisi display patung rekonstruksi makhluk purba. Ada tiga display, tapi aku lupa semua dong namanya... padahal aku pikir aku bakal ingatttt T.T Di google juga nggak nemuuu... karena itu diorama baru. Gak ada katalog lagi di sana, ahahaha!

Sekarang aku mau komentar ah...
Hm, kalau suka pergi ke museum, oke juga ke sana. Bisa lihat fosilnya langsung nggak cuma baca di buku Sejarah SMP-SMA. Display fosil dan patung hasil rekonstruksinya keren. Tapi ya gitu...

1. Katanya World Heritage Site tapi hampir tidak ada penjelasan koleksi dan tulisan lain yang berbahasa Inggris. Kasian yang turis internasional T.T
2. Di bagian tokoh ada Mendel ada siapa lagi ya itu, masa' tulisan penjelasannya sumbernya dari Wikipedia. Yang betulnya mah Wikipedia sumbernya dari Museum Sangiran.
3. Urutan display-nya kacauuu. Kan ada tuh mengenai urutan makhluk hidup yang ada di dunia, dari  kiri 440 juta tahun lalu, trus 220 juta tahun lalu, trus masa' ke kanannya 660 juta tahun lalu. Nggak urut gitu deh...

Failllll. Aku nggak bisa baca tulisan di balik patung itu...
Ada tulisan di sana, bahwa mau semodern apapun manusia, nantinya bakal punah dan digantikan makhluk baru. Yang bikin punah contohnya perang besar. Dan cara biar nggak punah ya berkembang biak. Aku kan nggak kepengen menikah ya, pas baca tulisan di sana, langsung deg, aku nggak mau manusia punaaahhh!!

Trus juga dibilang karena manusia sekarang hidupnya selalu berhadapan dengan komputer. Sampai bekerja, shopping, berteman aja ya via komputer, prediksinya sih makhluk masa depan nanti matanya besar, otaknya besar, dan badannya kecil. Yah tapi siapa yang tahu... hihihi!


Pas aku ke sana sepi banget... yah semoga Visit Jateng 2013 bisa bikin rame deh!
Bye!
❤❤❤

92 komentar:

  1. wah baru tahu nih di solo aada world heritage begini... tempat yang menarik tuh... keren juga fotonya tuh yang evolusi... heheheh lucu...

    Takut ketemu orang baru tapi kopdar terus...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga taunya itu world heritage juga baru-baru ini...
      Ahaha kan memberanikan diri mas :P

      Hapus
  2. akhirnya jadi juga ke Sangiran ya Na... berkat berkunjung ke Sangiran ini nih artikel manusia purba ku jadi pemenang dan dapat Galaxy tab deh... hehe.

    tuh Mendel nya udah dipindah kesitu ya Na? waktu aku berkunjung dia didudukin nya ga disitu deh...

    what? manusia baru di masa depan bermata besar? kayak kodok atau ikan mas koki donk? hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya nih akhirnya kesampaian. Beberapa kali diajak bapak ama sepupu tapi malas wkwkwk. Hihi manusia purba membawa hoki ya mbak!

      Ooo itu Koenigswald kok.
      Lebih besar dari mata ikan koki kayaknya hahaha!

      Hapus
  3. Nah foto2nya baru muncul nih Na... tuh yang paling atas, Una jadi leader para manusia purba yang sedang baris yaaa? hehe...
    keren2 fotonya Na..... jadi pengen main kesana lagi deh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha lemot ya...
      Iya mbak, aku ketua kelas soalnya hahaha!

      Hapus
  4. Una..ke Sangiran gimana/naik apa? Ada angkutan umum kesana?

    Itu display ny dibuat ga urut, biar org2 pay attention..wkkwkwkk..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Naik motor. Aku tanya sih katanya gak ada angkutan umum...
      Pay attention apanya hahaha

      Hapus
  5. wah aku belum pernah ke Sangiran ... ternyata ada museumnya, bagus lagi ...

    BalasHapus
  6. mauuu jugaa ke sanaa
    ah una nda ngajak2 nih :p

    BalasHapus
  7. Serius Un nggak pengen nikah?
    wkwkwkwkwk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Serius donggg... gak tau ya kalo ntar berubah tapi.
      Eh eh, ganteng kan? Hahaha!

      Hapus
    2. ganthengan yang di Ngarsopuro :p

      Hapus
    3. Maksudnya, patung yang main gamelan itu? Iya emang ganteng...

      Hapus
    4. kau ini ndro..
      tunggu pembalasan q.
      kakakakakakaka

      Hapus
    5. Pembalasan opo... wani po? Wkwkwk~

      Hapus
    6. wani thok.
      ora dink.
      maksudnya ya nampang ne potomu ngunu low Un.
      hahahaha

      Hapus
    7. asal yang cantik boleh mas wkwkwk

      Hapus
  8. berkah keraton tutup akhirnya bisa ke Sangiran ya ...
    pengen juga ke situ , catet ah...

    BalasHapus
  9. ga ada angkot ke sana? jadi numpak motor? weleh ... berarti yg diharapkan datang cuma wisatawan mancanegara dong, sementara yg lokal kan gak semua punyak montor Na xixixi

    keren lho fotonya, terutama yang ketiga itu hahaha pas banget Na :P

    aku gak gitu suka sih sama museum, tapi kayaknya perlu juga memperkenalkan museum ke bocil2 di rumah.

    abis Sangiran, Una baru jalan ke mana lagi? *penasaran*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku nanya orang sana katanya nggak ada mbak... Hihi payah dah kalo urusan public transportation.

      Yoi dong, aku lebih keren dari homo sapiens hahaha. *emangnya aku apaan*

      Aku juga gak gitu suka museum. Yang di Indonesia hahaha. Etapi museum Bank Indonesia sama Sampoerna, aku suka sekali.

      Ada dehhh :P

      Hapus
    2. tempat wisata Indonesia kebanyakan bisa disambangin dengan bawa / sewa kendaraan aj ya...public transportny susah :(

      Hapus
    3. Wkwkwk ya begitulah kondisinya :P

      Hapus
  10. eh, eh, tunggu, tunggu ... aku kok kayak baca una nulis 'aku kan ga pengen nikah'? *kucek2 mata* #salahfokus

    BalasHapus
  11. Masak sih Una gak pengen nikah? Nikah tuh enak lho Una :P

    Temenku ada beberapa yang orang Sragen, sayang aku belom pernah nyampe ke sana...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya hahaha, ada yang bilang nggak enak tuh mbak hahaha!
      Wah, ke Sragen dong mbak :P

      Hapus
  12. eh, ini dua manusia gua sedang silaturahim ke nenek moyangnya ya...hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku bukaaaaaan,
      aku beda jutaan tahun sama mas vai :P

      Hapus
    2. enak aja.

      ntu nenek moyangnya dateng :p

      Hapus
    3. Haha elu kan mas nenek moyangnya...

      Hapus
  13. Ooo... jadi seperti ini ya Sangiran itu. gue cuman pernah dgr namanya aza. jadi pengen nih ngeliat langsung ke situ, mana murah lagi ya biaya masuknya!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya murah banget. Padahal Borobudur dan Prambanan yang Heritage Site pun mahalnya minta ampyuun~

      Hapus
  14. waahh.. museumnya asyik juga neh..

    makanya menikah un.. biar manusia gak punah.. digantiin sama domba nantinya *eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau digantinya sama domba, aku ikhlas deh, hahaha!

      Hapus
  15. Wah..kelihatannya asyik juga itu museum, tapi kok tidak ada angkot? Agak repot juga ya kalo yang dari luar kota kudu nyewa mobil neh.

    BalasHapus
  16. Una, foto2mu mengundang pingin kesana, bikin penasaran sama SANGIRAN, tfs...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, ya ke sana dong mbak hehe...

      Hapus
  17. un...kok mas Va'i mirip sama una ya.....hihi...#kabooor....#

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enggaaaaaaak.
      Aku lebih keren, lebih cantik, lebih rajin mandi!!!

      Hapus
  18. Biaya masuk murah meriah, biaya transportnya yg mahal yak,. Klu berkunjung kesini bisa menyegarkan ingatan kita tentang pelajaran sejarah kali yak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha iya mbak berasa SMP lagi belajar manusia purba...

      Hapus
  19. aaaaarrggg jadi pengin juga dek ke Sangiran.. (>__O)b
    Di bagian tokoh ada Mendel, tulisan penjelasannya sumbernya dari Wikipedia, hah seriusan..? wah.. wah.. wah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya ke sana dong Gi...
      Serius, ahahaha, dan copas gitu deh...

      Hapus
  20. Mbak una, ituh mas kempor toh, baru tau saya :D

    Eeh mbak una ae piye yang jadi penata letak nya, mosok yoo di sangiran, plus yang nyediain bahasa inggris buat bule2 sapa tau ada bule nyasar ke sangiran :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya yang itu :P Jangan kleru ama patung manusia purbanya loh ya...

      Ahahaha, biaya guideku mahal :P

      Hapus
  21. ide fotonya Una ada aja, kayanya buku2 sejarah harus diganti tuh masa gak ada foto unanya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha anggaran yang harus dikeluarkan Depdikbud banyak mbak buat revisi :P

      Hapus
  22. foto temennya una gayanyaaaaa

    BalasHapus
  23. mencari jejak masa lalu ya una :p
    iya bener sayangnya gak ada tulisan dalam English. kemaren ngajak temen bule belanda n dia cuman bengong >,<

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah kasian bener temenmu mbak... kamu jelasin dong pake boso londo wkwkwk

      Hapus
  24. aq pngn bgt lo Na ksana, tp blm kesampaian, setiap yg kuajak kesana ada aja alasannya *haah
    mosok gak pngn nikah???

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enggak hahaha, tadinya pengen jadi gak pengen hahaha!
      Yaudah ajak aku aja mbak...

      Hapus
  25. Aduh, aku gak bisa bedain mana yang manusia beneran mana yang boongan.. wkwk :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang aku beneran, lainnya boongan hahaha!

      Hapus
  26. Hihihi.. ada homo kerenensis sgl mejeng...

    BalasHapus
  27. Wah, ternyata ada tempat begini di solo.... Baru tahu.... Pintu masuknya cantik. Artistik...

    BalasHapus
  28. Miris baca bagian sumbernya dari wikipedia. Huhuhu.

    Apa sih ya yang bikin pemerintah pusat dan daerah ga bisa bikin pengelolaan museum profesional gitu ya?*gemes*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha menyedihkan ya... :D
      Eike juga gemes tapi gak tau mau ngapain :P

      Hapus
  29. udah lama banget nggak mampir kesini hiks ketinggalan
    selalu aja ada hal2 menarik dr travel reportnya una ^^

    BalasHapus
  30. Angkot ke Sangiran ada, tapi bahan bakarnya batu bara, karena angkotnyapun terbikinnya dari batu juga...
    Nah karena di Jawa nggak ada tambang batu bara, maka angkot ke sana ya nggak ada

    BalasHapus
  31. Konon katanya, patung yang nutupi tulisan itu, kalau denger lagu Iwak Peyek langsung joged.
    Tapi karena patung itu gak bisa denger apa2, maka dia ya nggak pernah joged...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dia bakal protes kalo dia baca komen Pak Mars, soalnya dia gak suka Iwak Peyek. Sukanya Kucing Garong.

      Hapus
  32. sekalian minta masuk goa sama mas Rivai Un.. sapa tahu nemu fosil, nanti bisa dikasih nama Homo Unaensis, keren kan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha ya nanti ke gua kalo udah ada lift. Atau gak gua jatijajar aja hahaha~

      Hapus
  33. wah jadi bisa mengenal lebih deket manusia purba, seruuuuu...

    BalasHapus
  34. haha ono homo erectus sitirasunaensis...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hueee salah nama ilmiahnyaaa!

      Hapus
    2. salah piye..?
      egepe lah. toh menjelang kepunahan haha

      Hapus
    3. Iya soalnya tinggal satu...

      Hapus
    4. kapan dibudidayakan ben gak punah..?

      Hapus
    5. Besok. Mau dikloning 100 biji om...

      Hapus
    6. sebelum dikloning harus diklonin dulu loh
      emang udah ada kandidat..?
      hehe

      Hapus
    7. Masa seeeehh, kan itu dari satu individu doang tho @.@

      Hapus
    8. kan perlu test drive...

      Hapus
  35. Aku seneng homo kerenesis kuwi, modern banget yo ;)

    BalasHapus
  36. "matanya besar, otaknya besar, dan badannya kecil."
    ____________
    jadi alien dunk mbak un.. :D

    BalasHapus
  37. Rumah saya sebenarnya cukup dekat ke Sangiran, tapi belum pernah mampir ke situ... ah jadi pengin baca tulisan ini

    BalasHapus

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!