Bledug Menyang Blenduk

Memenuhi request Samaranji di postingan Jalan Mundur Ke Igreja de Nossa Senhora da Penha, maka aku menulis postingan ini. Katanya dalam komentarnya: "Eh Na,,, yang diliput koq wisata manca negara teyusss. Yang dalam negeri mana, manna~? Katanya Indonesia bisa? ayoo, expose dung wisata negeri kita.... hidup Una, hidup wedhus gembel *eh."

Padahal aku beberapa hari yang lalu posting mengenai Sunyaragi, nggak baca sih lo mas! Hahaha... Tapi gapapa, karena kali ini aku akan mengekspos mengenai salah satu situs sejarah di kota lama (Oud staat) Semarang yang populer dikenal sebagai Gereja Blenduk.

Perjalananku ke sana terjadi pada Januari 2011. Ceritanya aku dan sepupuku awalnya niat ke Solo dari Jogja. Sudah tahu Solo sama Jogja cuma dua jam, kita bawa baju ganti tuh. Eh pas sampe Solo, malah kabur ke Semarang karena tahu bawa baju ganti. Mana pas mau telepon minta ijin simbah ke Semarang pake berantem dulu, akhirnya sepupuku yang telepon simbah ahahaha, aku cuma ketawa ngedengerin. :P


Pertama-tama aku minta maaf karena fotonya nggak maksimal, ini karena kebodohanku. Tahu jalan-jalan malah bawa lensa fix. Eh kok ya fileku pun juga sudah hilang. Foto di sini semua credited to kamera sepupuku. ^^

So, gereja kuno yang dibangun tahun 1753 ini dinamai koepelkerk atau Gereja Blenduk karena kubahnya yang menyerupai setengah bola, mblenduk. Duh jadi inget sama perut. Nama resmi sekarangnya sih GPIB Immanuel. Ngomong-ngomong aku baru tahu loh, GPIB itu ternyata kepanjangannya Gereja Protestan di Indonesia Bagian Barat.

Dulunya, gereja yang dinamai Protestantschekerk ini berarsitektural Jawa, kemudian tahun 1787 diubah arsitekturalnya menjadi gaya Eropa. Tak diketahui siapa awalnya yang mendesain, namun hanya diketahui bahwa arsitek yang merancang gereja yang sekarang adalah HPA de Wilde and W. Westmaas. Gaya arsitekturalnya adalah pseudo baroque, percampuran antara neoklasik dan renaisans.

Bagian pintu masuk gereja. Tadinya mau pasang fotoku, tapi maluuu ah...
Gereja ini kalau tidak ada acara dibuka untuk umum kok. Tinggal sapa saja penjaganya dan dia akan senang hati membukakan pintu masuk. Kami diminta membayar 5000 per orang, tapi lagi-lagi, seperti Sunyaragi, tidak ada karcis dan uangnya tidak dimasukkan ke kotak amal melainkan untuk si penjaga. Tapi ya sudah lah hehe ^^


Masuk ke gerejanya, yang membuat mataku terkagum ialah pipe organnya. Besar banget nempel di dinding, namun sayang, kata si penjaganya sudah tak dipakai pipe organnya. Kala itu masih suasana perayaan natal, jadi banyak sekali hiasan dan ornamen di sana sini.

Kubahnya dari dalam.
Menariknya kursi di dalam gereja pun seperti sudah tua gitu. Hehehe... Kursi kayu berwarna cokelat.


Dari samping gereja. Gueh. Rambutnya kribo yah @_@
Di sekitar Gereja Blenduk pun banyak gedung-gedung kuno. Semacam Kota Tua di Jakarta kali yah. Suka buat foto-foto gitu. Nah, Gereja Blenduk ini terletak di Jalan Letjend. Suprapto No. 32, daerah Kota Lama Semarang. Jadi, buat yang suka wisata sejarah, suka fotografi arsitektur, atau yang suka narsis, daerah kota lama sangat direkomendasikan untuk dikunjungi! :)

Bye!

Oh ya... kenapa judulnya Bledug Menyang Blenduk ya? Ada yang tahu?

Bledug, dalam Bahasa Jawa berarti anak gajah. Dan aku dan Affi pada waktu itu mengalami fase gendut-gendutnya. Menyang artinya pergi. Jadi... ya gitchu deh...


Referensi:

99 komentar:

  1. tepatnya artinya wedhus pergi sama gajah gitu ya, ooo, baru tahu, makasih atas pelajaran bahasanya Una ...:p

    BalasHapus
  2. almarhum bapakku pernah melakukan renovasi di gereja blendhuk semarang loh. itu laporan renovasinya masih aku simpan walaupun sudah ada beberapa halaman yang dimakan kutu busuk. siapa tahu vatikan kehilangan arsip dan butuh arsip itu.

    bau-bau komersil nih, hahaha...

    BalasHapus
  3. @Kang Kombor Waaa... Tapi bukannya Blenduk itu protestan yah. Vatikan kan bukan... @_@

    BalasHapus
  4. @Kang Komborikutan denger ah, kali aja daper komisi, :-p

    BalasHapus
  5. @Stupid monkey Jiaaah belum tidur aja mas... :p

    BalasHapus
  6. @Stupid monkeyblm dong, tanggung kan mau subuh ... nah kamu jg blm tidur Un .. :p

    BalasHapus
  7. @Stupid monkey Aku baru bangun hehe... :p Tapi mau tidur lagi wkwk :D

    BalasHapus
  8. Mbak una dulu kurus ya (~_~

    BalasHapus
  9. Astaga. Aku masi kurang ngerti dan gak ngerti itu beledug menyang beleduk. Kirain aku bom. Ada bom menimpa solo wkwkwk. Ya sudah jalan teyusss chynnn

    BalasHapus
  10. yang gendut pergi ke tempat yang gendit pisan,hihihih
    gitu ya artinya Una?

    BalasHapus
  11. keren banget gerejanya. terutama kursi2nya... bener2 unik dan klasik... :)

    BalasHapus
  12. Padahal Kubah Mejid jaman saiki yo Mblenduk2 lho ya, tapi jarang diarani Mejid Blenduk.
    Lha Nek Grejo Blenduk aku yo apal, cedak Pasar Njohar.
    Sayange ning daerah kono kuwi termasuk daerah rob

    BalasHapus
  13. bledug masa sich mbak kok keliatannya malan foto disitu kurus ya :) dibanding /(^.^") <--- terdiam

    d(^o^") wah kota tuanya semarang ya :)

    BalasHapus
  14. Nah gitu dong mbak una. Tempat wisata di Indonesia di ekspose juga. kalau luar negeri melulu cuma bikin kita ngiler aja. Ane malah belum pernah jalan2 ke semarang. Padahal kan cuma 2-3 jam dari tempatku.

    Oh ya mbak una, ane ada keluhan. Ane agak susah buka blog-nya mbak una. Error terus. Kayaknya domain kontrolnya nggak stabil ya mbak una. Di daftar bacaanku, ada pemberitahuan postingan mbak una, tapi nggak bisa dibuka,

    Coba domainnya di cek lagi mbak. Apa ada yang salah gitu.

    BalasHapus
  15. kalo GPIB = Gereja Protestan Indonesia Barat, berarti ada GPIT? begitukah? (maklum, saya mah orng awam...) hehe

    BalasHapus
  16. jadi yang pergi itu sebenernya kamu sama sepupumu atau anak gajah na? :P

    BalasHapus
  17. Bledug, dalam Bahasa Jawa berarti anak gajah, oooh baru tahu :)

    BalasHapus
  18. pisan2o aq rung tau wi nginjek halaman gereja. . .upumeneh mlebu wkwkwkwkwkwkwkwk

    BalasHapus
  19. @marsudiyanto Soale ngko kabeh diarani mejid blenduk :D
    Iyaaa, banjir yah pak @_@

    BalasHapus
  20. @HP Yitno Sekarang udah bisa belum mas?
    Kemaren versi mobilenya sempet kuset custom template soalnya, sekarang udah kuganti ke template biasa... :D

    BalasHapus
  21. @Cerita Ocha Itu dia aku juga bertanya tanya hehe :D

    BalasHapus
  22. @Tiesa Ahahaha, sama anak gajah, ahahaha!

    BalasHapus
  23. @Kaito kidd Sekali-kali boleh lah pergi ke gereja kuno :D

    BalasHapus
  24. @ekoeriyanah Wahahahaha siall @_@ Terpaksa gitu bilangnya~

    BalasHapus
  25. Bukannya Blenduk itu cembung Una Maya,,Bledug bisa juga diartikan Debu..hehehe

    BalasHapus
  26. kirain bledug bunyi barang jatuh :P eh artinya anak gajah

    BalasHapus
  27. bledug menyang blendhuk...wkwkw....berarti una termasuk anak gajah yo...hehehe..anak gajah yang hobi jalan-jalan...

    BalasHapus
  28. aku kirain tadi beduk ternyata bleduk hehe,,,kursi2 nya unik yah :)

    BalasHapus
  29. oh ini gereja yg terkenal itu kan.. pantesan ya ada mainan gajah beledug. jangan2 dari kata bledug.

    BalasHapus
  30. bledug neng nggonku artine debu ^^

    BalasHapus
  31. @Sofyan Iya memang cembung, karena setengah bola jadi cembung :D

    BalasHapus
  32. @Sang Cerpenis bercerita Lha emang iya mbak. Yang di dufan kan? :D

    BalasHapus
  33. @ria haya Di sini juga. Kan homonim x)

    BalasHapus
  34. Eh itu mukamu Na? koq keliatan tuaaaa @.@;

    Oooww ternyata dalamnya gituh ya, rata2 peninggalan Belanda emang Protestan, orthodox gitulah...

    Mmmmp,, kapan2 lawang sewu yah,,,, haha *ngarep* ben kotaku terkenal, apalagi ada blogger istimewa semacam saya *huweek*

    Haha... Makasih Na. You are my best friend, Beib *plak*

    BalasHapus
  35. @Samaranji Haha aseeem...

    Protestan tuh malah bukan yang ortodoks lahh ahaha~

    Lawang Sewu aku raduwe fotone blas je. Padahal aku motonya apik :(

    Yaaap mas beib juga bestfriendku kok. *huek*

    BalasHapus
  36. @Tebak Ini Siapa Loh... setahuku protestan tuh ya orthodox, rada2 berbau theosofi gitu kan, dan sedikit liberal.

    Ho'oh, keliatan tuaa, kakean dolan lan panas2an... :p makanya pake lotion, babi oil atau wedhus oil kek gituh :p

    BalasHapus
  37. @Samaranji Lha yo sedikit liberal bukannya gak ortodoks? Ahaha mbuh ah, sesuk tak takon Martin Luther.

    Setaun lalu memang keliatan tua, sekarang nggak dooong. :D

    BalasHapus
  38. kalo masjid kayak gitu, bagus juga yah
    bersihhhh

    aku g ikutan soal yg gemuk" :p

    BalasHapus
  39. Una skrg main tebak2an trs ya?
    "Tebak Ini siapa?"
    hehe...
    Gerejanya kyk istana ya Na..

    BalasHapus
  40. Petama-tama malu, selanjutnya narsis juga heeeee...meskipun kribo tetep aja una yang cantik kok (ngerayu.com)dapt bingkisan ngak heeeee

    BalasHapus
  41. Kota lama yang sekarang sering kebanjiran yah mbak :)

    BalasHapus
  42. aw ada koboi lagi ke greja, kudanya mana :p

    BalasHapus
  43. ketipu judul, aku pikir cerita gajah :D hihihi

    BalasHapus
  44. Seratus buat kak Una yang terus menampilkan tempat tempat yang mantep didalam negeri ..
    oho ..
    gerejanya mantappp ...
    lain kali ajak shirley kak, kasian dia dirumah mulu ..
    hehe

    BalasHapus
  45. Wah jadi pingin pergi ke Surabaya... Thanks buat infonya ya kak Una yang makin cantik :)

    BalasHapus
  46. Una titip salam sama sepupu yang di foto itu yaaa ...
    Baru tahu, di sini terima request ya. Coba kali-kali review tempat-tempat keren di Republik Kongo atau Antartika, ya, Un ... -__-"

    BalasHapus
  47. aiih unya unya senyumnya centil nian..
    oalah, jalan2 tahun lalu toh ya?
    pantes :D

    BalasHapus
  48. @Tebak Ini Siapaiya bener.. kan Vatikan itu untuk agama Katolik...

    BalasHapus
  49. @ekoeriyanahiya, Kota tua Semarang namanya "Kota Lama".. selain di daerah itu, kota tua di Semarang juga ada di daerah CANDI..

    BalasHapus
  50. Wah, sayang sekali ke Gereja ini pas siang hari.. kalo sore, malemnya bisa menikmati keindahan bangunan Resto Ikan Bakar Cianjur (sekalian menikmati menu2 yang tersedia tentunya), deket banget kog sama Gereja Blenduk..
    Jangan ke Gereja Blendug doang, mbak.. Jelajahi semua sudut Kota Lama Semarang..tapi kalo udah deket dengan Polder, siap2 tahan hidung ya..

    Oia, buat pembaca, kalo belum pernah ke Kota Lama Semarang dan ingin tahu seperti apa suasananya, bisa kalian lihat di film "? (Tanda Tanya)", "Gie", dan "Kala"...

    BalasHapus
  51. @jiah al jafarajangan salah.. Banyak kog Masjid yang bersih.. contohnya Masjid Agung Jawa Tengah tuh bersih banget.. Sampe salah satu temenku pas dateng kesono bilang gini: Ini pasti bukan Indonesia. Ini pasti luar neger. | Kenapa emang? | Tempatnya bersih banget..

    BalasHapus
  52. @Stupid monkey Iya deh mas stu yang makan pun nggak doyan, tidur juga, doyannya apa sih?

    BalasHapus
  53. @Penghuni 60 Hahahaha...
    Ga ah ga kayak istana :p

    BalasHapus
  54. @Budi Arnaya Bingkisannya virtual ya hahaha...

    BalasHapus
  55. @EYSurbakti Lho?
    Dia yang moto sob, hahaha...

    BalasHapus
  56. @elfarizi Oke, nanti kalau aku dah ke sana ya :p

    BalasHapus
  57. @amel Kalau sekarang lebih centil meneh mbak...

    BalasHapus
  58. @Faril Sik sik IBC tuh sisih sebelah mana ya... Kok aku lupa ya.
    Aku nggak ke blenduk doang kok :p
    Makanya kutulis daerah kota lama direkomendasikan untuk dikunjungi, gak cuma blenduknya thok...
    Aku ke polder juga, muterin danau itu jam dua pagi!!! Ahahaha, hororrr dehhh..l

    BalasHapus
  59. Pesona Semarang Kota Lama tak pernah pudar ya, ulasan wisata sejarah Una di gereja Blenduk asiik lho. Salam

    BalasHapus
  60. bunda maria rambutnya kribu ya... ups.

    BalasHapus
  61. Serba besar, ya, gerejanya besar, Unanya juga besar.. Dan, yang komen, pun, besar. Hehe *sungkem Una*

    BalasHapus
  62. @Tebak Ini Siapa walah udah pada penuh yak. . . aku posting disini aja ya. . . wah besok besok klo mau jalan2 aku diajak ya. . . awas lo klo gak ngajak

    BalasHapus
  63. Jadi ingat suasana kota tua di Semarang yang mengasyikkan untuk dijelajah Mba.

    Sukses selalu
    Salam
    Ejawantah's Blog

    BalasHapus
  64. @Tebak Ini Siapakalo kita menghadap ke arah Gereja, IBC ada di sebelah kiri kita.. ada di sebelah kiri jalan..

    Wah, jam 2 di polder? untung aja nggak distop preman sono..

    BalasHapus
  65. @Faril Lukman Huaaa ora kelingaaan. Musti ke sana lagi nih.

    Ahahaha iyaaa. Isunya banyak homo dan bencong di situ kan... tapi aku gak nemuin. Ya jalannya sambil deg-degan. Mana sendirian lagi :(

    BalasHapus
  66. Kalau bahasa Belandanya bukan oud staat tuh, tetapi oude stad, hehehe :D

    Btw, kursinya unik banget tuh. Model-model antik dan Jawa banget, pakai anyaman gitu, hahaha :D

    Anyway, gereja di Delft (baik Nieuwe Kerk maupun Oude Kerk) juga gitu tuh modelnya, ada pipa organ gede nan keren yang dipajang di atas gitu, huahaha. Masuknya bayar euy, tapi pas saat-saat tertentu baru dah gratis :P

    BalasHapus
  67. @Zilko Hihihi berarti salah semua ya. Aku seringan bacanya kok oud staat ya. He he he~ sip sip...
    Ahahaa masuknya nunggu misa dong kalo gitu :D

    BalasHapus
  68. wah una bisa masuk kedalam juga ya, waktu aku kesana cuma foto2 dari luar aja

    BalasHapus
  69. Aaaaaaaaaaaaaaaaa fotonya Una keren-keren jugaaaaaaa jadi pengen jalan-jalan. T^T

    BalasHapus
  70. @Lidya - Mama Pascal Wah pertama kali aku ke sana juga foto dari luar doang hehe

    BalasHapus
  71. @Ayu Welirang Huaah keren dari mana fotonya coba huhuhu

    BalasHapus
  72. pipe organnya peninggalan sejarah tuh.. cuma ada 2 di indonesia kalau ga salah... salah satunya di catedral jakarta.

    BalasHapus
  73. aihhh baru kemarin aku ke tempat ini :D
    Bangunan di seberang Gereja ini juga eksotis

    BalasHapus
  74. waaah kursinya keren...
    cuma kok masuk gereja musti bayar ya????
    (sambil berdoa semoga di gereja katolik ngga ada yang minta bayaran)

    BalasHapus
  75. mantap liputannya, saya ngikut aja

    BalasHapus

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!