Cita-Cita Itu Esensial

Ingat cita-cita dalam terpurukmu.
Itu akan membangkitkanmu. Sungguh.

Beberapa hari lalu, aku berbincang dengan temanku. Lebih tepatnya mewawancarai, sih. Aku kepo mengenai patah hati yang ia alami beberapa waktu silam. Saking patah hatinya, ia sampai mengurung diri selama sebulan. Aku yang nggak pernah patah hati, ketawa-ketawa aja, lebay betul ya sampai segitunya... Btw, aku jadi takut kualat menertawakan itu.


Karena sering kudengar kasus patah hati yang dilanjut dengan bunuh diri, aku pun bertanya mengapa ia tak lebih lama mengurung diri atau... bunuh diri gitu? Jawabnya, "ya nggak lah... masih pengen ke Everest nih... masih punya cita-cita." Rupanya itu yang membuat ia nggak lagi larut dalam sedih. Mau dong diajak juga ke Everest...

❤❤❤

Cita-cita itu esensial. Penting sekali. Katanya, kalau bercita-cita maka kamu akan memberikan seluruh dayamu untuk mewujudkan cita-citamu. Makanya, cita-cita bisa jadi penyemangat hidup. Entah nantinya tercapai atau tidak, cita-cita memang sangat penting. Ketika kamu sedang sedih atau mendapat  suatu sial, cita-cita yang tertanam dalam hati dan benakmu akan membuatmu tak mau berlama-lama bersedih dan kemudian kamu akan berdiri tegak tersenyum kembali.

Hmmm, cita-citaku apa ya? *monolog*

Motivasi Berwarna untuk marsudiyanto.net

❤❤❤

69 komentar:

  1. Balasan
    1. Njalukmu piro bro?

      Eh, hapi Idhul Fitri yeeee. Maapin jika ada salah tulis, salah ucap,gak enak comment ...#OOT

      Hapus
    2. 5 juta cukup...
      Yippi hepi lebaran juga ya bro...

      Hapus
  2. patah hati ujungnya cita-cita, tapi nyabung juga.. ternyata gegara cita-cita dia bisa mencapai semangat hidupnya lagi.. "nggak patah hati lagi kan?"D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nyambung dong... lama tak liat kamu mbak...

      Hapus
    2. hehhehe.. semedi mbak Una^^

      Hapus
    3. Di gua mana mbak? Hihihi...

      Hapus
  3. Tak kasih list yo....

    Cita2 jangka pendek
    1-5 tahun ke depan :...........
    6-10 tahun ke depan :..........

    Cita2 jangka panjang
    yang ingin dicapai saat usia 40 tahun ke atas :......

    Konsisten dengan cita cita, akan didukung oleh semesta...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oke kayaknya musti kutulis cita citanya...
      Aku bingung dengan konsistensi...
      Manusia selalu berubah setiap hari...

      Hapus
    2. 1-5 tahun : Golek Bojo
      6-10 tahun : Golek bondo sing akeh

      40 thun keatas : Naik haji sama sodakoh sing uakeh hahaha...

      Lak ngunu Mas Sob :D

      Hapus
  4. Unaaaa :) APa kabar?
    Cita-cita? Hmmm lahacia :P eh hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai mbak, aku baik baik saja hehe :D
      Yah kok rahasia ;p

      Hapus
  5. Eling yen wes mati bakale diuripke meneh nang akherat un, ben ra putus asa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yip. Inget orang tua juga bikin gak putus asa. Tergantung ding...

      Hapus
  6. pak mars punya kerjaan ya ini.. ? :D

    BalasHapus
  7. Cita2 saya adalah pengin tidak patah hati...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga maunya gitu...
      Tapi katanya orang pasti pernah ngalami sakit hati...
      Tapi sama Pak Mars aku belum pernah sakit hati sih, hahaha...

      Hapus
  8. Ya benar itu. harus punya cita2 walaupun berubah2 :D
    #labil

    BalasHapus
  9. cinta dan cita2.
    dua itu yang jadi penyemangat hidup. :)

    BalasHapus
  10. ngomong2 soal cita2, gue cuman punya satu cita2...yaitu : BIKIN HIDUP LEBIH HIDUP hehheheeee...!
    cita2 itu memang motivasi hidup, tetapi jika salah memahaminya, maka fatal akibatnya.
    btw, itu imagenya lagi melompat ato gantung diri? koq kayak mirip org sedang melompat!

    BalasHapus
  11. tanpa cita-cita...berarti tidak ada target...berarti tidak ada tujuan...alias bisa nyasar dalam kehidupan kalau tidak punya cita-cita :)
    karena cita-cita bikin hidup jadi lebih hidup...:)

    BalasHapus
  12. ikutan monolog ahh...
    "Cita-citaku apa ya?"

    BalasHapus
  13. suerrr,,,, aku suka yg ini,,

    insyaAloh mnang.....

    BalasHapus
  14. cita2nya Una jatuh cinta yaaaa :) jangan sampai patah hati loh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beneeeeeeet bangets, cita2 itu memang penting dan perlu. ..
      Tapi kalau dihubungkan dengan patah hati, aku kurang tau.
      Mungkin patah hati rasanya kayak bakso kayane ya, Un. :P

      Sukses ngontesnya ya? :)

      Hapus
    2. Gak percaya eike kalo situ kurang tau :P
      Makasih ya jeng...

      Hapus
  15. trus, udah tau blom cita2mu apa Na?
    aku aja kadang bingung niy cita2nya apa :D

    eh ini teh kontes?
    ati2 menang ya Na :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah dong tapi rahasia hahaha!
      Yippi kontes :P

      Hapus
  16. setuju ^^
    iyaa .... ingat cita - cita atau impian saat terpuruk memang bisa membangkitkan semangat !!

    :: Cita-citamu apa?? hehehe ....

    BalasHapus
  17. Cita-cita itu seperti lampu di kejauhan ya Un. Sekalipun dalam gelap kita dapat melihat datangnya cahaya. Semoga teman Una segera bangkit dari patah hatinya dan menaklukan Everest..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sudah gak patah hati tapi kayaknya mau patah lagi hahahaha!

      Hapus
  18. Ngeri lihat fotonya Un, jadi kebayang nggak2, jirih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huihiiii gantung diri itu Bu Mon wkwkwk

      Hapus
  19. kalau aku cita citanya mau ke eropa.. jadi harus terwujud deh sebelum meninggal :D

    BalasHapus
  20. tapi kenapa un cita cita waktu kecil jarang yang kesampean..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masaaa? Atau cita citamu aja tuh om? Hahaha...

      Hapus
    2. aku gak neko neko pengen jadi dokter segala kok un
      cuman pengen ganteng doang...

      Hapus
  21. betul sekali nih dan setuju dengan tulisan ini... cita cita bisa membuat kita punya gairah hidup....

    BalasHapus
  22. hmmm, cita-citaku apa yaa.. *eling-eling sik*

    btw, fotonya keren, na. itu lagi lompat kan ya? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwk aku yo eling-eling ah...
      Lagi gantung diri wkwkwk...

      Hapus
  23. bener banget kata2mu... :)

    BalasHapus
  24. patah hati ntu menyenangkan.
    makanya di coba Un.
    masak nggak pernah patah hati :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enggak pernah.
      Dicoba maksud looo? :P

      Hapus
  25. Sama Un. Nggak pernah patah hati macem itu. Hihihi. Motivasi emang esensial ya Un buat menggapai hidup yabg bahagia. *halah*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha au tuh emang patah hatinya lebay wkwkwk

      Hapus
  26. Setuju Una, cita-cita menjadi motivasi dalam hidup, penguat saat terjatuh, pelita saat tersesat ...
    Salam

    BalasHapus
  27. ada benernya juga sih mbak.. tapi kalo cita-cita kepepet sama jurusan yang akan dipilih buat kuliah gimana? pasti udah lain lagi ceritane hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maksude kepepet tu piye? Ahahaha... ora paham aku

      Hapus

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!