Balon Tiup Nostalgik

Hari ini aku lihat-lihat bazaar dekat rumah. Sejatinya, aku tuh orangnya nggak pengenan. #boongding. Tapi kok lihat kardus balon tiup jaman dulu kok kepengen. Karena nggak bawa uang, colek-colek lah perut mbakku, dibayarin deh.

Ada yang ingat ini?


Atau dulu, you waktu kecil belum jaman ini, atau jaman kecilmu nggak dibolehin mainan balon tiup ini?

Sudah beberapa kali aku melihat yang jualan ini, tapi seringnya dibandrol lebih dari 25000 untuk sekardus balon tiup berisi 32 tube. Karena aku bukan anak nongkrong sekolah dasar, aku ga tau apakah balon ini masih dijual apa tidak. Kalau balon ini masih beken di kalangan anak TK-SD, mosok ada yang ngejual mahal banget.

Baiknya tadi aku nemuin sedus isi 32 itu harganya 10.000. Kalau dibagi 32, berarti sebiji Rp 312,5. Dulu, sekitar 10 tahun lalu, aku masih suka mainan balon ini, dan satunya dijual 100 perak. Ini berarti dalam range 10 tahun terjadi peningkatan sebesar 212,5%. Padahal inflasi nggak segitunya.


Inget banget dulu jaman SD, kalau lagi di rumah nenek di Kotagede, suka beli balon tiup di warung mbah-mbah di belokan sebelum rumah simbahku. Aku lupa nama mbahnya. Au deh sekarang masih hidup apa nggak. Dulu suka mikir, kalau dulu balon dijual 100 perak, dia untungnya berapa coba. Trus perbulan penghasilannya berapa, huhuhu. T.T


Naaah, itu isinya kalau yang nggak tahu. Sedotan kecil untuk meniup dan dikaretin serta tube-tube balon itu. Aku nggak tahu dan nggak nemu di google bahan apa yang digunakan untuk balon tiup itu, tapi yang jelas menyengat. Kimia banget. Tapi sekali-sekali nggak apa-apa lah ya...

Warna gel (aku nggak tahu mau nyebutnya apa!) yang nantinya ditiup jadi balon ini bermacam-macam warna. Hijau, bening, merah. Tapi sih, sesudah ditiup jadinya bening-bening juga. Aku nggak ngerti apa ini perasaanku aja, atau gimana. Perasaan balon tiup jaman dulu lebih oke-an, dibanding yang jaman sekarang deh. Mbuh ya.



Balonnya ditaruh di sedotan untuk niupnya dan siap untuk ditiup! Tapi aku nggak niup sih, karena yang niup adalah...


Aku megangin peniupnya karena Shirley susah untuk berdiri dengan tiga kaki.


Udah yang kerja keras niup si Shirley eh si George ngerebut, buat dribble katanya.


Sekonyong-konyong si George menaruk balon di depan muka Shirley... dan...


Teplok! Balon pun pecah dan mengkeret di muka Shirley. Kasian dia... Saking bloonnya mau ditipu sama si George. Tuh monyet emang kurang ajar dan jahat sama Shirley. >,<

Sebenarnya sih yang George lakuin, aku lakuin sebelumnya. Ke ibuku. Aku niup balon pas balonnya udah jadi kutempelin ke separuh muka ibuku. Trus diteplokin deh. Plok! Ibuku sih nggak marah, cuma bilang, "awas nyampe adiknya ikut-ikutan." Perasaan pas ibuku bilang gitu pas nggak ada adikku.

Eh beberapa saat kemudian, Aziz mencoba menaruh balon ke pipi ibuku. @_@
Teplok!
Kata ibuku cuma, "kakak yang tidak memberi contoh yang baik pada adiknya!!!"
Anak kecil itu ya, niru kelakuan orang yang lebih tua cepat sekali. Sepertinya aku harus berubah sikap menjadi lebih baik. Amiin...

Mainan balon tiup ini jadi mengingat jaman SD dan bikin ngerasa 10 tahun lebih muda. Pas nenekku liat aku beli balon tiup ini aku dikatain 'cah cilik.' Tak jawab aja, "bennn!"

Aaaaah, nostalgia uuu uuu... teman ada yang main balon ini juga? :)


Vote aku ya!
Dalam sehari bisa kasih satu suara, hihi, vote lagi donggg :)


Click bannernya atau ke thebobs.com/english/category/2012/best-blog-indonesian-2012/
Login with your FB/Twitter/OpenID account.
Click vote now on my blog: Una Vida Escrita de la Una
Thank youuu!

94 komentar:

  1. Mantap uey, jam segini mbak una aktif terus ya.
    Saya dukung deh the bobsnya, lewat twitter :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku baru bangun kok mas...
      Asik makasih ya ^^

      Hapus
    2. kakak Una..main balon tiup lagi yukk :D

      Hapus
  2. aku dulu juga maen begituan . . . tapi yang agak kecil . . .

    asik ya, nyolek perut langsung daet tuh balon.
    ali dulu nyebutnya bukan balon, tapi plembungan . . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh iyaaa hahaha,
      aku dulu nyebutnya juga plembungan. Baru inget istilahe :D

      Hapus
  3. Aku ingat tu dulu mamaku sering banget beliin balon yg begituan..heheheee

    BalasHapus
  4. halo, saya juga dulu penggemar balon tiup. Kayaknya untuk anak SD sekitar 90-an akhir memang ngetren. Setelah itu tren berubah, ya. kalau tidak salah sempat ngetren 'gambar tempel'-sebutan ngaco- sekarang :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dulu ngetren banget ya.
      Eh btw aku gak SD akhir 90-an lho ya :p
      Gambar tempel yang mana tuh, hihi :D

      Hapus
  5. saya!! masi ada tube2nya tergantung di dinding rumah. jadi hiasan hahaha. goerge=representasi una :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. He? Jadi hiasan? @_@
      Ahahaha gak laaa aku kan gak mirip monyet...

      Hapus
    2. Ga ah, masa sejenis sama kamu mas...

      Hapus
  6. Wow, miss i'm childhood nih. Kalo balon yang ini ga apa2 deh. Kalo meledak ga sampe jumping2 atau lari ke kamar mandi :p. Bagi! Banyak juga kamu punya. Hayohayooo

    BalasHapus
    Balasan
    1. Miss my dong... Huuuu.
      Udah abis punyaku!

      Hapus
    2. ada apa dengan gogokmu? kamu emang punya gogok?
      ahh... kamu mah na, ga nyisain buat aku... huh :p

      Hapus
    3. Gogok tuh apaan Zal?

      Hapus
  7. nyimak aja sob.. ditunggu kunjungan baliknya.. :-)

    BalasHapus
  8. sampai sekarang aku masih sukaaa.....heheeee

    BalasHapus
  9. Icha juga sering kok...
    Bahkan sampai sekarang juga..

    BalasHapus
  10. Jadi inget zaman SD dulu, hehehe :) Tapi kalau nggak salah inget sih orangtuaku melarang aku buat beli balon tiup ini deh. Kayaknya karena memang berbahaya gitu ya, karena kalau nggak salah memang dari baunya aja agak gimanaa gitu. Tapi mau gimana lagi kan, temen-temen di kelas pada beli semua, jadi kadang aku juga beli deh (tapi nggak sering), huahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi emang baunya nyengat banget.
      Wah ortumu protektif banget, wkwkwk :D

      Hapus
  11. wah kirain apaan, ini mah aku seneng banget nie... seru, kadang gede gedean tapi cepet pecah juga. seru lah pokonya.

    BalasHapus
  12. aku dulu juga maenan balon tiup itu Na!! dulu malah jamanku masih dpt 25 perak cuma sebentar sih terusnya bertahan di angka 50 perak
    tapi nek ketauan Mamaku diomelin, soale katanya pake lem aibon juga ya bikinnya itu? baubaunya sih kayak lem aibon

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha 25 perak, ketauan lebih tua :p
      Emang iya mbak? Gatau sih, baunya mirip. Tapi lebih nyengat aika aibon...

      Hapus
  13. huahaha iya inget!!!
    pas kecil suka beli tuh..
    ternyata masih ada aja ya sampe sekarnag... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk, Mas Arman juga pernah tho ;D

      Hapus
  14. wahh.. itu mainan kesukaanku.
    sampe sekarang kalo adekku beli aku ambil andil untuk niupin dengan iming iming baka jadi segede dia. haha
    seru habisnya! mana balonnya bisa disusun2 lagi! eh ditempel2 deh! hhehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha,
      iya lucu kalo bisa ditempet-tempelin lagi hihi :D

      Hapus
  15. waaaa....kok mainan kita sama ya? kirain mainan una sudah beda, naik balon ke udara tuh...hahahha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jamanmu regane 1 rupiah yo mbak :p

      Hapus
    2. jamanku juga udah ada mainan balon tiup ini lho, dan aku suka banget maininnya, terus selalu kutempel ke muka temanku... hehe.

      Kalo ke ibuku atau ayah sih, aku ga berani Na.... haha. Rie... Una jauh lebih berani yaaa? hihi

      Hapus
    3. Kirain ini mainan jaman 90an lho, hihihi.
      Pastinyaaaa berani dong, beda jaman kita mbak wkwkwk

      Hapus
  16. dulu main balon ini
    sekarang main balon yang lain xixixi

    BalasHapus
  17. wah kakanya ngajarin ga bener ya, heheh. harus lebih baik ya ka...

    BalasHapus
  18. aku ingat kok pernah main ini..tapi belinya satuan bukan satu kardus :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iyaaa, dulu aku juga beli satuan :D

      Hapus
  19. gue dulu jualan balon kayak gini loh?*nepok dada,haha

    BalasHapus
  20. masih ada yang jual Una, dan di abang2 depan sekolah juga banyak
    ke Asemka aja,kalau mau grosiran...mana tau Una mau bisnis plembungan

    aku udah vote kemarin ya, hari ini juga mau...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk... tak jual 30ribu kali ya.
      Asiikkk makasih mbak!

      Hapus
  21. Oalah, kirain balon apaan..
    klo itu sih namanya sebulan, biasanya di balik kertas labelnya ada hadiah.. hadiahnya yang paling besar tembak plastik sama bongkar pasang, trus bintang-bintangan, gambar, sama sabak plastik..
    mainan begini bagusnya habis di tiup trus diisi air, jadi bisa mentul-mentul begitu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ooo itu bahasa jawanya ahahaha, disebul sebul :D
      Mosok mbak dikasih air mentul-mentul coba ahhh...

      Hapus
  22. aku sukaaaaaaaaaaaaa balon kayak gini. hehehehee
    menyenangkan sekali ya mainnya...

    BalasHapus
  23. Lagi ngerti nek balon itu masih diproduksi.
    Lengket mirip lem Castol

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku wis nge'vote' tapi kok ra nambah yo
      Tetep 14% wae

      Hapus
    2. Cieee pasang foto, ahahaha.
      Padahal vote-e Pak Mars ki ekuivalen dengan 100 vote yo pak, wkwkwk. :D

      Hapus
  24. hahhaaa....
    baca postingan ini dan liat balon tiupnya....
    jd inget baunya mirip banget dengan asinan belimbing bu haji...
    :P

    BalasHapus
  25. kasian shirley niup balon ampe mata jereng2 gitu, 1 mata ke atas 1 nya ke bawah :P

    BalasHapus
  26. Wah, aku gak inget un, soalnya tahu udah SMA hahahah....

    BalasHapus
  27. iya te, aku inget dulu waktu kecil, kalo ke pasar pasti beli itu, ehh ternyata sekarang masih ada juga yaa... dulu pasti balonnya di tiup dan kalo udah gede di tempel2lin jadi satu gitu ... hehe masa lalu yang indah

    BalasHapus
  28. wew, kalo tau harganya segitu, besok aku mau jualan di SD seharga 50 rebu sebiji, wah prospek cerah nih, hihihiy :p

    BalasHapus
  29. wakakakkakkkk .. pake lo hitung inflasinya segala kak un .. ngakak ..
    maenan kayak gitu maenan adek gue pas kecil .. gue mah dulu ogah beli gituan .. kalo ada duit maunya beli jajanan yang bisa dimakan .. *rakus
    hehe
    udah vote noh..
    good luck ye kak Una
    Cumungud*muntah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue tau Es... lo dah eneg sama kata inflasi yak di kampus...
      Padahal itu balonnya juga bisa dimakan loh.
      Asik, makasih banyak yaaa, besok vote lagi ya hihi..l

      Hapus
  30. wahahaha udah lama banget itu mainan.
    dulu pernah niupin #eh ketauan..

    Unyu banget niup balonya haha

    BalasHapus
  31. wih mba una maenannya gue banget deh :D
    aku juga kalo nemu balon itu pasti beli kok mba. malah balon punya adekku aja abis sama aku. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. ih, una itu balon kesukaanku, hihihi... aku masih suka dibeliin, lho, terutama kalau lg ngumpul sama sepupu2 yg kecil, hihihi.... emang ya baunya kimia banget, tapi dulu pas kecil cuek2aja aku kulum di mulut terus aku letusin, hahaha... untunglah gak keracunan :p

      Hapus
    2. @ Syifa: Wahahaha, kasian amat yak adekmu...

      @ Mbak Indi: Part letusin di mulu emang paling asyik!

      Hapus
  32. aku juga suka beli balon tiup ini una, ada juga yang dijual dengan hadiah2 loh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sampai sekarang masih beli mbak? Hehehe...

      Hapus
  33. Ini permainan yang sangat klassik... (maksudnya permainan kuno saya dulu)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ghayhamu Zart, kayak kamu setua apa aja :p

      Hapus
  34. Ya, aku dulu seneng main balon ini. Tapi baunya itu lho, menusuk hidung.

    Eh, Na. Kamu masuk di The Bobs ya. Aku dukung kamu deh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahaha masuk spam lagi lho ini mas :P
      Asiiik makasih yaaa~

      Hapus
  35. Una, kita seumuran ya, mainan waktu kecil kita kok sama..

    *plak* langsung dilempar cpu sama si una.

    hihihihi

    jadi kakak harus ngajarin yang bagus ya ama adiknya, nti senjata makan tuan loohh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha emoooh eman-eman komputerku :p

      Hapus
  36. ueyyy.... dapet juga loe inspirasi baru ya!
    padahal di kampung gue sekarang anak2 lagi musimnya beli balon tiup gituan!...

    BalasHapus
  37. wah plembungan cethet. aku dulu waktu kecil juga suka beli...

    BalasHapus
  38. koe ngerti gak Na.,..
    yen aku mbiyeenn,, senenge nek wes gede njur tak teplokke mukaku, tapi tak dadeknuw topeng2an.. mripate, irunge, mulute pun dibolongi.. sampe saiki iseh coo'kan ngunu og, soale adikku eseh TK, siji 100 perak, nek jamanku cilik regone jeh 25 perak, Na..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk, edan...
      Ketauan generasi atas, harganya masi segitu :p

      Hapus
  39. wah mainan jama saya SD ini,, wkwkwk

    BalasHapus
  40. sampe sekarang aku juga mainan plembungan un.. di rumah masih ada tuh setengah kotak.. hehehe..
    emang paling seru sih kalau pas diteplokin ke muka orang. hahaha

    BalasHapus
  41. kunjungan gan .,.
    bagi" motivasi
    keberuntungan selalu menghampri kita
    hanya saja kita yg trkdng tdk brfkir demikian.,.
    si tunggu kunjungan baliknya gan.,

    BalasHapus
  42. hahaha...balon tiup itu...jadi ingat jaman sd

    BalasHapus
  43. suka niup balón ini waktu kecil.. sebelum ditiup dimasukan ke mulut dulu di kasih ludah gitu... ga tahu supaya apa :)

    BalasHapus
  44. Dulu aku waktu masih kecil beli balon tiup gitu, uang seratus dapat 3 lho Una :D

    BalasHapus
  45. Wah...ini sih waktu jadul sering niupin ini balon Aa di kampung di sebut-Nya demikian...mantap brayy!!!

    BalasHapus

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!