Convenience Stories: Can't Read the Air

Dua teman bilang, tulis blog pakai Bahasa Indonesia aja lah. Jadi sekarang aku nulis pakai Bahasa Indonesia 😂 Pengen belajar nulis pakai Bahasa Inggris, kok buatku susah ya. Nulis Bahasa Indonesia pun kalau baku juga susah sih. Bisanya apaaa? Emang bisanya cuma nulis pakai Bahasa Indonesia ala lisan sehari-hari. Au ah lap.

Aku mau nggosip soal teman sevel yang bekerja sama aku di shift yang sama, shift pagi dari jam 6 sampai jam 9 pagi. Dia sih kerjanya sampai jam 1 siang, tapi karena aku bekerja hanya satu shift ya ketemunya pagi saja.

Tadinya. Sekarang sih dia ditendang, nggak boleh kerja shift pagi. Dia kerja shift pagi cuma hari Jumat, yang kayaknya karena ngga ada orang lain yang mau kerja hari itu.

Kenapa?
Karena dia tidak bisa membaca udara. Can't read the air. Di Bahasa Jepang ada istilah 'kuuki yomenai' yang secara harfiah artinya 'tidak bisa membaca udara/atmosfer' yang biasa digunakan buat orang yang ngga peka sama lingkungan sekitarnya. Ngga bisa ngeliat atmosfer sekitar gitu deh.

Teman sevelku ini om-om sudah berumur 40-an. Orangnya bukan orang jahat, bahkan pekerja keras, tapi 'kurang bisa bekerja', jadi kurang disukai sama teman-teman yang lain. Aku sih biasa aja, cuma kadang jengkel sih 😂 cuma ngga bisa sebel, apalagi dia sering menraktir aku es cafe latte. 

Aku kerja di sevel yang mana letaknya di dalam Stasiun Kyoto. Di dalam stasiun ada banyak sevel, jadi kalau pada main ke Kyoto, trus jajan di sevel, kalo beruntung bisa ketemu aku  😂 Beruntung mananya. Shift itu dibagi menjadi lima shift setiap harinya. Sevelku buka dari jam 06.30 - 23.30. Shift pertama jam 6-9 (kok jorok sih) itu adalah shift paling sibuk setiap hari kerja. Katanya. Aku nggak pernah kerja shift lain.

Jam pagi kan orang-orang pada berangkat kerja, jadi biasanya pada beli roti, onigiri, atau bento buat sarapan atau lunch. Setelah jam tujuh tuh biasanya antrean hampir ngga pernah berhenti. Padahal satu shift ada empat orang, di toko ada empat mesin kasir, dan kerjaan kita ngga cuma ngasirin doang. Biasanya sih ada dua orang selalu stay di kasir, dua lainnya harus kerja menaruh minuman di kulkas, maju-majuin barang, biar keliatan kan, menaruh barang di rak, sibuk deh. Yang stay di kasir pun juga ngga ngasirin doang, ada kerjaan lain kayak refill rak rokok, refill kantong plastik, gelas kopi, dan lain-lain. Belum lagi kalau ada yang in-charge buat order barang-barang. Sambil disambi ngasirin gitu. Kalau antrean panjang banget yang di kasir bakal manggil staf lain yang lagi sibuk hal lain buat bantu di kasir.

Aku paling sebel kalau dapet tugas jadi yang ngerapiin barang-barang di rak. Males bolak-balik kasir rak kasir rak. Udah mana aku pusing baca kanji, jadi bingung kalau harus buka dus mi instan yang mana buat ngisi rak yang kosong, ah pusing ah pala gue.

Meskipun ada kerjaan lain, tapi tetep kerjaan utama itu ya ngasirin. Jadi kita ngga boleh membiarkan customer tuh menunggu lama. Kalau antrean panjang, mau ngga mau kita tinggalin kerjaan lain buat ke kasir. Terutama pas pagi-pagi yang mana orang buru-buru berangkat kerja.

Nah, si om teman sevelku ini, manggilnya om aja ya, orangnya benar-benar tidak bisa membaca atmosfer.

Seringnya dia dapat kerjaan yang stay di kasir. Kayaknya dia hampir nggak pernah dikasih kerjaan masukin minuman-minuman atau naruh barang. Kalau pun iya, nggak pernah dikerjain! Jadinya orang lain yang harus ngerjain.

Yang paling bikin teman-teman jengkel sih, misalnya antrean panjang banget, dia malah sibuk merapikan rak sandwich, kita panggil teriak-teriak enggak dateng-dateng ke kasir, sampai customernya pada nengok-nengok ke arah dia. Ikut gemez juga kali ya. Ngerapiin rak sandwich tuh cuma maju-majuin karena kadang laris sampai barang yang di belakang ngga keliatan, itu dia bisa ngabisin waktu 15 menit. Yang semenit pun juga bisa 😓

Atau engga, dia di kasir tapi malah sibuk refill sendok sumpit di laci counter kasir. Kita minta dia buka kasir, dia malah, "Ntar dulu, masih masukin sumpit."

Yang padahal itu bukan kerjaan penting 😑 Bisa dikerjain ntar, yang bahkan ngga dikerjain ngga apa-apa. Atau ngga sibuk masukin biji kopi ke mesin kopi dan kita panggil-panggil, engga turun-turun dari dingklik buat berdiri. Di saat antrean panjang tuh itu benar-benar bikin emosi. Karena kita harus handle lebih banyak customer, dan kasihan customernya karena kita ngebiarin mereka antre lebih lama.

Pernah suatu hari kerja hari Sabtu, dan satu shift cuma tiga orang. Karena hari Sabtu dan masih era korona jadi biasanya pagi sepi, kalau hari libur kan orang biasa keluar rumah agak siangan. Nah dia ini harusnya stay di kasir eh malah duduk di 'kantor' sambil order sandwich 😓 yang padahal bisa disambi ngasir.

Orangnya terlalu fokus, ngga bisa mengerjakan lebih satu pekerjaan dalam satu waktu. Harus satu pekerjaan selesai dulu baru mengerjakan yang lain. Ya bagus sih cuma di kerjaan konbini, ngga bisa gitu 😭

Kadang-kadang bikin berantem sama staf yang lain 😌 Sama aku sih engga. Karena aku termasuk baru dibanding yang lain, dan aku ngga paham-paham amat Bahasa Jepang, biasanya sih aku hanya menikmati pertikaiannya aja 😌 Berantemnya tuh bener-bener yang adu mulut gitu di DEPAN CUSTOMER. Aku dibalik maskerku ketawa-ketawa. Si om ini juga ngga bisa dibilangin, jadi dibilangin apa malah balik ngomel. Pernah sampai satu customer laki-laki marah sambil teriak: URUSAI! a.k.a 'berisik! 😗

Pernah lagi saking dia ngga mau bantuin kasir, satu staf narik tangannya dengan keras kaya main tarik tambang, dan si om ini malah ketawa-ketawa sambil bilang kalau dia mau benerin sandwich. Yang padahal antrean kasir tuh sampai peron... ngga sih boong. Sumpah kaya drama deh. 

Suatu kali ada customer minta dia buru-buru masukin plastik dan handle kasirnya, mungkin karena dia mengejar jadwal keretanya. Eh si om ini bales jawab, "Maaf ini speed-nya sudah max." 😂😂😂 Ya Allah ada orang Jepang kayak gini 😭 Kalau orang normal bakal minta maaf.

Capek deh.
Beneran capek 😂

Cuma soal kerja aja sih yang kadang bikin emosi, tapi kalau diajak ngobrol lumayan enak.

6 comments:

  1. Aku baca ini rasanya jengkel tapi kok ada lucunya. Jengkel karena aku merasa si om terlalu lelet. Punya partner yang kurang bisa diajak kerja sama, rasanya gemes banget. Tapi yang bikin aku ketawa, omnya baik (ke kamu tok opo piye) dan teganya kamu ketawa2 di balik masker.

    Btw omnya masih kerja di situ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Omnya suka ngasih cafe latte ke teman kerja yang lebih muda. Kalau ama yang lebih tua dia berantem mulu hahaha.

      Masih, cuma shiftnya dikurangi, kasian sih.

      Delete
  2. Ih, Una ngrasaniiiii..
    Sebel juga kalo punya temen kerja nggak peka gitu. Tapi, kadang aku takut jangan2 aku malah termasuk orang yang nggak peka itu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang sukanya ngerasani hahaha.
      Iya loh, jangan jangan kamu yang ngga peka, wkwkwk.
      Kalau aku suka ngga peka, tapi dikomentarin temen sih, trus jadi sadar hahaha

      Delete
  3. Oh kerja di Jepang ya mbak. Aslinya orang Indonesia kan.😄

    Ya, kalo soal partner kerja memang ada yang seperti itu, kurang peka atau kurang gesit. Tapi masih mending enak diajak ngobrol. Kadang ada partner kerja yang udah nyebelin, suka nyari kesalahan kita buat dilaporkan ke atasan, itu lebih parah menurutku.😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Orang Amerika, Mas :P

      Itu minta ditujes sih kalau ada temen kerja kayak gitu.

      Delete

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!