Bongkar Koper

Sok-sokan travel light buat tinggal lama di Australia, tahunya aku sempat kecewa karena jadi nggak bisa belanja-belanja! Nggak punya space buat naruh barang belanjaan. Mana aku kan anaknya shopaholic banget gitu deh (nggak ding aslinya). Misalnya mau beli baju ya berarti harus buang satu baju lama. Rempong kan?

Makanya aku sempat kepikiran, seandainya sempat balik Indonesia aku mau ganti koper yang lebih besar.

Tapi setelah berpikir panjang lebar dan berdiskusi dengan teman-teman (semacam hal yang sangat penting), aku urungkan untuk mengganti koper. Aku malah membeli tas ransel ukuran 40 liter, sedikit lebih kecil dari cabin luggage yang kupakai sekarang. Pertimbanganku, kalau tas besar-besar tuh kalau mau pindah ribet banget. Plus kata temanku, kalau mau belanja mah ntar aja kalau benar-benar sudah mau balik Indonesia, tinggal beli koper baru, belanja deh tuh.

Iya juga ya.

Trus sekarang aku lagi di Indonesia buat liburan sebentar. Waktu pulang, aku sama sekali tidak bawa baju dan mengisi koperku dengan barang belanjaan. Alhamdulillah., aku bisa memenuhi hasratku buat belanja. Itu pun belanjaan bukan buat aku, melainkan oleh-oleh dan barang titipan teman-teman dan saudara-saudara. Yang barangku sendiri di koper cuma... satu celana dalam dan satu beha.

Ada yang mau liat isi koperku ngga?

Kalau ngga mau, aku tetep mau pamerin isinya sih. Tapi celana dalam dan behanya enggak, soalnya malu... g-string gitu sama beha renda-renda warna mejikuhibiniu ngejreng. Ngga usah dibayangin kayak apa, wong aku juga ngga bisa. Punya juga kagak. 😌