Dear Pahlawanku - Untuk Mas-Mas yang Tak Kuketahui Namanya

Dear Mas,
Kamu masih ingat saya nggak? Well, kayaknya nggak. Saya juga nggak ingat rupa kamu. Yang saya ingat kamu pernah menolong saya beberapa tahun lalu. Hm, sedikit flashback ya.

Beberapa tahun lalu, saya pergi ke sebuah perbelanjaan di Jogjakarta. Sekedar jalan-jalan. Sempat saya melihat ke bawah dari balkon. Bukan balkon sih, apa lah itu yang ada pagarnya. Saat itu saya berada di lantai dua. Saya melihat-lihat dengan asyik, karena di bawah sedang ada bazaar sehingga atrium tengah perbelanjaan sangat ramai.

Saya lupa sekali kalau kacamata saya ini tak kencang mengait di kuping saya, alhasil kacamata saya meluncur dengan sempurna dari hidung saya. Mungkin hidung saya terlalu berminyak juga kali ya, makanya dengan cepat jatuhnya. Saya sempat berpikir ini seperti bungee jumping! Sesuatu yang jatuh akan kembali ke atas. Tapi ini bukan, kacamata saya tidak akan dengan sendirinya terlempar balik ke lantai dua.

Saya langsung panik seketika. Mata saya yang minus empat kala itu membuatku tak jelas melihat sekitar saya. Sebenarnya saya bingung sih mas, yang benar itu mata saya yang minus atau lensanya. Oke stop. Kemudian saya buru-buru mencari tangga berjalan untuk pergi ke lantai dasar. Berharap kacamata saya masih utuh.

Saya ke bawah dan saya tak menemukan kacamata saya. Saya sudah berpikir kalau kacamata saya sudah hancur dan sudah disapu oleh cleaning service. Saya sudah ingin pulang dengan penglihatan yang tak jelas. Seketika itu, seorang bapak-bapak menghampiriku dan mengatakan kalau kacamata saya tadi ditangkap oleh mas-mas yang ditunjuknya. Ya mas, itu kamu mas.

Saya segera memasuki toko sepatu berjudul Buccheri untuk mencarimu. Awalnya kukira toko itu hanya menjual sepatu perempuan, dan aneh saja kalau kamu ke sana. Tapi nggak ternyata. Saya mencari-mencari manusia yang menggenggam kacamataku. Dan saya menemukannya.

Mas ingat nggak mas bilang, "Hati-hati ya Dek, dikencengin tuh kacamatanya. Ntar mrucut lagi loh. Hehehe, untung tadi aku bisa nangkap." Di surat ini saya cuma mau bilang, terimakasih banyak mas. Gara-gara mas saya nggak perlu beli kacamata baru, dan oh ya setelah beberapa tahun saya masih memakai kacamata itu lho.

Well, saya nggak tahu mas bakal baca surat ini apa tidak. Saya pikir tidak. Tapi mungkin saja sih, atau mungkin mas seorang blogger? Ya, barangkali saja. Lagipula Tuhan kan senang sekali menghubung-hubungkan orang membuat dunia yang kita kira luas menjadi sempit.

Udah dulu ya mas. Saya menulis surat ini untuk kontes di blog menulis surat untuk 'pahlawan'. Saya bingung mau nulis untuk siapa. Kalau untuk ayah dan ibu, saya takut ibu saya membuka blog saya dan nanti beliau malah kege-eran. Kalau untuk pangeran ganteng yang menyelamatkan saya yang tenggelam di kolam renang juga tak mungkin. Karena sebelumnya saya belum pernah tenggelam di kolam renang. Jadinya saya menulis untuk mas saja. Mungkin mas bukan pahlawan yang sebenarnya, tapi paling tidak mas sudah berjasa menyelamatkan kacamata tercintaku. Terimakasih ya mas! :)

Dari seseorang yang nggak kamu kenal,
Una.

Ini mas kacamatanya, ingat nggak? Maaf ya mas, saya males memphotoshop jerawatku.




“Postingan ini diikutsertakan dalam Kontes Dear Pahlawanku yang diselenggarakan
oleh Lozz, Iyha dan Puteri



Sponsored by :

59 comments:

  1. makanya na... di mancungin idungnya, biar kacamatanya ngga cepet ngeluncurnya :)) :))

    kiraiin beneran bikin pangeran kolam renang ahahaha..... =P

    ReplyDelete
  2. Hahaha, siallll...
    Besok operasi plastik deh aku mbak.

    Nggak lah mbak, masa' fiksi sih~

    ReplyDelete
  3. hihii..lucu banget sih kacamata bisa sampe mlorot gitu dari tempatnya...

    waaah..mas-masnya ganteng nggak tuh mbak? #lho? :p

    ReplyDelete
  4. Gyahaha, iya ga kenceng parah soalnya.
    Wah udah lupa, lima tahun yang lalu soale :p

    ReplyDelete
  5. wuisss,, kalo aku orangnya yg bakalan aku tangkep haha
    bagus bagus :D

    ReplyDelete
  6. Emang kamu bakal kuat nangkep aku Sep? ;))

    ReplyDelete
  7. =))
    ngebayangin adegan asep nangkap una dari lantai 2 wkwkwkwk....

    ReplyDelete
  8. gaya berceritanya k e r e n? so touching :)

    ReplyDelete
  9. mudah2an masnya ingat dengan kacamata dan cewek cantik yang kacamatanya meluncur dengan sukses

    itu kejadian langka ..he..he..

    ReplyDelete
  10. oh di jogja ya. aku masih ingat bukankah itu aku Una hehehe *Geer and sok ngaku-ngaku*
    moga sukses ya una. aku malah belum bikin nih

    ReplyDelete
  11. Loh..loh jadi dulu itu sampean toh mbak Una, tapi kok langsing ya orangnya hehehe

    matur nuwun mbak Una dah berpartisipasi di gelaran kami,,

    salam kacamata, eh Merdeka..!

    ReplyDelete
  12. unik nih kisahnya. aku menjagokan kamu lho. hehhee

    ReplyDelete
  13. @ Mas Jarwadi: Terimakasihh...

    @ Mbak Monda: Waduh dulu juga aku masih 3 SMP atau 1 SMA gitu wkwk, jadi ga mikir aneh aneh hehe.

    @ Mas Jier: Heaaa ngaku-ngaku. Iya deh, kayaknya mas deh. Gyahaha...

    @ Mas Lozz: Waduh ini juga ngaku-ngaku. Sama-sama masss :)

    @ Mbak Fanny: Asiiikk, terimakasih Mbak Fanny :)

    ReplyDelete
  14. Siapa nama mas nya?siapa tau jodoh

    ReplyDelete
  15. Waduuww mana kenal.
    Jangan dehhh dia sudah tuaaa dan dulu saya masih SMA wkwkwk~

    ReplyDelete
  16. Hoo.. saya juga lagi mncoba jadi 'mas yg baik nii buat adhe2 saya.. ;)

    ReplyDelete
  17. hahahahahahaha =))
    adinda zel :))
    mas-mas yang tak diketahui namanya menyelamatkan dirimuw, suit suit ^___^

    hahahaha, ngakak baca una gak ngedit jerawatnya =))

    ReplyDelete
  18. Una ..lain kali kacamatamu kasih tali kayak kacamata oma2, klo jatuh gk lepas terjun bebas ,,hihihi :P

    ReplyDelete
  19. @ Mbak Maya: Heaaa, itu sebenernya mengganggu banget jerawatnya tapi yaudah lah hehe.

    @ Om Omman: Hahaha gamauuuu~ pake rafia aja deh...

    ReplyDelete
  20. olah, na.
    untung g kena kepalanya si mas :D

    ReplyDelete
  21. Mungkin kena kali sebenernya, tapi dia ga ngomong wkwk.

    ReplyDelete
  22. iia gitu dund.. jangan di photoshop jerawatnya.. pan lebih natural :p saiia pribadi gag suka pake photoshop buat manipulasi wajah ;( lahhh.. ngelantur :(

    ReplyDelete
  23. hal kecil bagi orang lain, bisa saja adalah hal yg sangat penting bagi kita ya Una .
    begitu juga sebaliknya .
    alhamdulilah, kacamatanya msh bisa ketangkep sama si Mas baik hati itu ...

    Semoga sukses dikontes ini ya Una
    salam

    ReplyDelete
  24. mudahmudahan menang ya mbak, ntar hadiah bagi bagi ke aku juga

    ReplyDelete
  25. mudahmudahan menang ya mbak, ntar hadiah bagi bagi ke aku juga

    ReplyDelete
  26. saya juga pernah kehilangan kaca mata na waktu lagi ke toilet dan sayangnya kaca mata saya lenyap -..-

    ReplyDelete
  27. Oh Una ..
    .. ternyata yang selama ini yang kau panggil mas itu sebenarnya saia .. hohoho .. lebay.com :)

    ReplyDelete
  28. wuih Una, ceritanya unik niiih... hihihi...

    aku jg pernah loh, kacamataku jatoh di sebuah acara resepsi, malah keinjek2 orang.. jd remuk jg hatiku ini... hiks... :'(

    ah ya, aku jd terinspirasi dari cerita Una nih :-D

    ReplyDelete
  29. beruntung bgt ya kacamata jatuh ko ada yg nangkep, emang Tuhan selalu ada di mana mana hehe... sukses ya buat kontesnya.

    ReplyDelete
  30. Hahaha~ Keren una ceritanya, pertama aku liat judulnya, tak kirain apa, ternyata... hanya sebuah kaca mata aja una bisa buat cerita keren kayak gini :3
    Aku dipihak una utk memenangkan kontes Muehuehue ^_^

    ReplyDelete
  31. @ Belajar Photoshop: Hahaha, keren kalau dimulusin, jadi ga ada jerawatnya.

    @ Bunda Lily: Setuju bunda. Amiin terimakasih.

    @ 21inchs: Wkwk okee, kalau hadiahnya sandal, bagi dua ya?

    @ Sheno: Hahaha sabar yaaa Sheno. Ini Indonesia apapun bisa lenyap :D :D

    @ surg4bij4k: Hahaha... wek...

    @ Mbak Thia: Wah, terinspirasi apa? Wkwkw sedih amat keinjek orang :p

    @ Mas Yayack: Yoiii. Terimakasih...

    @ Basith: Keren dari mananya :p Haha asikkk makasih Basith :D

    ReplyDelete
  32. Na, kenapa ya beberapa kali komenku ga lolos dimarih? :( pas aku ke sini lagi pengen liat komenmu, jebule komenku malah ga tayang ... piye to kok iso ngono? *Protes bawa spanduk*

    ReplyDelete
  33. He masa' sih? Biasanya kalo ga tayang masuk di spam. Tapi di spam juga ga ada tuh mbak. :-s

    Duh... ga dong je aku mbak x_x

    ReplyDelete
  34. Kacamata? hmmm... ceritanya menarik. Pengalamannya juga asyik. Jadi berasa gimana githu.... heheh

    ReplyDelete
  35. Endingnya,,,,
    Haha,,, pake pamer jerawat sgala, dasarrr !!!

    Ga perlu disotoshop, cukup pake bumbu soto diolesin kejerawatnyah,,, ilang deh...

    ReplyDelete
  36. Jiahhhh, soalnya apalagi yang bisa dipamerin selain jerawat. Fufufu...

    ReplyDelete
  37. Minus 4,kebayang paniknya dan betapa si mas terasa sangat berjasa ya Una ;)

    Semoga sucses ya kontesnya...

    ReplyDelete
  38. Hehe iyaaa, minus empat tuh udah ga jelas banget liatnya soale x_X

    Amiin terimakasih mbak. :)

    ReplyDelete
  39. tak jemu, singgahi kawan selalu...
    ;)

    ReplyDelete
  40. muga2 mas e moco yo? dudu aku lho sik nyamar dadi mas e :D

    ReplyDelete
  41. Hahaha wis ngerti mas. Ketoke mase sing kae luwih ngganteng hahahaha~

    ReplyDelete
  42. oalah, ternyata itu kamu to mbak?

    dunia emang sempit
    >sok kenal mode ON<

    makanya kacamata di pakai mbak.
    jngan dilihat mulu.
    :p

    ReplyDelete
  43. Hahaha...

    Ora kok, mas sebenernya itu sengaja tak buang kacamatanya haha~

    ReplyDelete
  44. mbak sy sering ketinggalan berota di sini,, karena di dasbord kadang postingan kemaren munculnya hari ini,, hicks mungkin karena domain yg berbeda kali ya,, domain lagi disalahkan,,hehe

    ReplyDelete
  45. ckckck untung ga pecah :P
    kalo pecah gmana tuh :P

    ReplyDelete
  46. mbak sitti ntu profesional pak kahfi, jadi pake dot com.

    kalo kita kan abal2 pake' nya yang gretongan.

    blogspot punya, ngomong2 domain, kemarin saya chek blogspot.com ntu masa aktifnya sampai 2012 bulan 7, ntar kalo dah expired nasib kita gmna ya?

    hmmm, terpaksa beli letheg.com
    mahal..

    ReplyDelete
  47. wah jadinya pahlawan tanpa nama ya mabak..

    ReplyDelete
  48. @ Mas Amri: Hehehe emang suka telat kok apdetan di dasbor, mau domainnya .com apa enggak :p

    @ Sikat Sikut: Ya tinggal beli lagi sih. Tapi kan mahal T___T

    @ Mas Letheg: Hooh po? Berarti tahun depan udah gak ada BS?

    @ Soca Fahreza: Hahaha ada namanya sih tapi gatau siapa :p

    ReplyDelete
  49. Semoga saja mas-nya membaca surat ini dan dia senang karena telah dianggap sbg 'pahlawan' bagi Una..
    Semoga menang ya... :)

    ReplyDelete
  50. wahhh berarti masih rejeki yach mbak.....untung aja ada si mas itu...coba klo ngga bisa2 pulang dr mall kerepotan gara2 ngga pake kacamata heheh....

    ReplyDelete
  51. laen kali kacamatanya dikaretin aja na.. kasian tuh kalo kacamatanya meluncur terus.. nyawanya udah tinggal 8 dong.. *kucing kaleee

    ReplyDelete
  52. Unaaa.... aku suka tulisanmu ini... kocak banget!!
    semoga menang yaaa...

    ReplyDelete
  53. @ Mbak Nia/Mama Ina: Hahaha iya, kalo rusak, aku gatau deh tuh pulangnya gimana.

    @ Mbak Nia: Gubrakkk, sekarang udah abis nyawanya, udah ganti kacamata hehe.

    @ Mbak Alaika: Hihihi terimakasihhh...

    ReplyDelete
  54. moga berjodoh deh ditemukan lagi ama mas2 nya? mas nya ganteng ya una? huahkaka. thanks ya sis dah ikutan dear pahlawanku.

    ReplyDelete
  55. Mas mas yang hebat.. :)
    *kurasa dia seorang pemain sirkus... :)
    menangkap kacamata itu kan susah, apalagi melayang dari atas gitu (halah dibahas) hehehhe,,,

    soal surat, surat ini, begitu fresh dengan pemilihan kata yang santai jadi enak dibaca.. :)

    -artikel sedang dinilai-

    ReplyDelete
  56. Beneran mas mas ato om om? Kan waktu itu Una gak pake kacamata, bisa jadi salah mengklasifikasikan orang itu sebagai mas mas :p

    ReplyDelete

Feel free to comment, criticize, and give suggestion ya!