Vote Aku Dong... *kedipkedip*

Sore empat hari yang lalu, chatting sama Mimi Arie Dwi Vitaranti, dia menulis, "mimi udh vote ya neng." Kyat? Vote apaan? Lalu Mimi memberikan link http://majalahsekar.com/microsite/finalisblog/ Wah, ternyata aku masih 10 besar lomba blog Majalah Sekar! Asik! Senang sekali! Sungguh!

Nggak sampai semenit kemudian, Mbak Niar Ningrum mengirim teks ke hapeku, "Mbak una :* Selamat yaa masuk finalist blog di majalah sekar, tium tium. . . ."

Beberapa jam kemudian, Mas Lozz Akbar kirim pesan singkat juga, "Wis tak vote blogmu. Santai wae tak bantu nyari dukungan di FB. Sukses ya"

Mbak Ely pun membuat postingan khusus promosi vote blogku untuk lomba itu dalam blognya.

Seketika itu aku menjadi sentimentil dan terharu akan pertemanan di dunia maya. Hihihi, serius nih!


So, teman, aku minta bantuannya untuk vote blogku ya! Caranya:
1. Masuk ke link Majalah Sekar.
2. Klik bulatan di atas screen shot blogku. Tengah baris bawah. Klik Pilih Blog.
3. Isi identitas!
4. Matur tengkyuuuu!

Credited to Mbak Ely
Vote aku yaaa... *winkwink*
Terima kasih... ^^

❤❤❤

Internet Diverted to Asu

Model daster.
Biasanya, setelah pulang sekolah, langsung deh nyalain komputer, baru bersih-bersih cuci kaki. Meskipun abis itu nggak langsung main komputer, baca buku, makan, yang penting nyalain dulu, biar abis selesai itu nggak perlu nunggu-nunggu modem konek. Nah, meski begitu lagi kadang gue paling cuma baca berita atau WA-an di grup Best Freak Forever (grup gue dan teman-teman aneh gue) pake hape, tapi itu pun butuh internet yang dipancarkan dari komputer. Jadi tanpa komputer nyala, hape gue nggak bisa dapet sinyal wi-fi. Modemnya bukan wi-fi soale...

Belakangan ini, abis pulang kuliah kadang baru sejam-dua jam kemudian nyalain komputer. Karena gue main-main dulu sama si anjing perempuan yang belum ada seminggu tinggal di rumah.

Beberapa hari lalu, mbak gue menemukan anjing dan kucing di luar rumah. Anjingnya masih kecil banget dan kucingnya pincang, mbak gue ama nyokap, oh tentu saja kasian melihat dua makhluk itu. Hipotesa nyokap sih, di halaman rumah gue ada pohon beringin gede, banyak oksigen, jadi dua makhluk itu mendekat ke rumah. Au' deh bener apa kagak.

Waktu itu mbak gue teriak-teriak ama gue yang lagi di atas. Gendong si anjingnya, "Uuunnn, iki kucing opo asu???" Jiah, perasaan kucing ama anjing beda deh.


Eh, gak taunya sama nyokap disuruh kasih susu. Okelah kalau begitoo... tapi si anjingnya kayak gak paham gitu... disosor-sosorin mulutnya ke susu baru paham, hihihi! Sorenya, resmi deh si anjing dan kucing tinggal di rumah. Tak lupa beli susu SGM sama dot bayi...

Sayang namun sayang, si kucing keesokan harinya meninggal. Dikubur deh di belakang rumah. Tinggallah si anjing tanpa nama itu.

Kata tetangga itu jenis anjing kampung, tapi mungkin campuran... mbuh... berhubung nggak rasis, gue nggak peduli dah... hihihi...

Seruuu ternyata punya peliharaan. Dulu sih gue pengennya punya kucing griwuk-griwuk warna abu-abu atau nggak kayak si Garfield. Eh sekarang malah asu... Seru deh, mandiin, nge-hairdryer-in... bisa juga anjingnya dikerjain... ditaruh di pinggir pagar yang sempit dan dia nggak bisa ngelompat. Jadi kayak bingung gitu dia...


Sebelumnya gue manggilnya 'asu, asu' aja soalnya nggak punya nama. Eh tadi nyokap sms, katanya suruh namain pake nama tokoh terkenal macam Obama atau Khadafi... tapi kubilang ternyata perempuan (karena gak pernah punya anjing, kami kira dia punya titit, wkwkwk) trus nyokap memberi saran nama... akhirnya deal namanya Bitchy Barbie! Hahaha nama apaan itu! Panggilannya Bici!

Sejak di rumah ada peliharaan, tiap ketemu kucing di jalan pasti gue sapa... "Aaaa kuciiinggg!" Seru seru ada peliharaan di rumah, lumayan ngurangin jam main komputer, hihihi ^^

❤❤❤

Sexual Harassment di KRL

Hari ini setelah selesai UTS (ujian tanpa sinau, etapi sinau deng), gue langsung pulang kan ya. Naik kereta ekonomi. Keretanya lumayan penuh, gue berdiri di gerbong dua dari depan nggak jauh dari pintu. Sementara itu, di sebelah gue ada mas-mas tangannya mengangkat satu memegang pegangan, di depan masnya ada mbak-mbak angkat tangan satu juga. Mereka menghadap ke arah yang sama. Ngerti kan ya...

Mereka kayaknya pasangan, lengket banget deh, masnya sering nyiumin rambut mbaknya gitu... Nggak sirik ya gue... Tiba-tiba gue berasa aneh. Mereka berdua bahkan nggak ada interaksi apapun, ngobrol, becanda, at least mbak senyum-senyum karena kegelian gitu ya digituin masnya. Nggak ada blas! Wah wah, dasar entah otak gue curigaan atau negative thinking ya... Tapi dipikir-pikir kalau bukan pasangannya, ngapain deket ampe segitunya, lha wong belakang masnya masih ada space lumayan lega, bisa kali masnya mundur...

Bukan KRL Jabodetabek.
Oke, gue liat bagian depan celana masnya nempel ke bagian belakang celana mbaknya. You know what I mean kan... Nah, kereta pun tiba di sebuah stasiun, banyak orang keluar. Gue pun agak masuk ke dalam biar depan pintu agak lega. Tadinya gue di kanan masnya, jadi di kirinya. Masnya keknya perhatiin gue ngeliatin dia, eh dia ngeliatin gue deh. Gue ya nyanyi-nyanyi aja sendiri. Pura-pura nggak tahu masnya ngeliatin gue. (PS. gue agak nggak punya malu buat nyanyi sendirian kalau di kereta, di angkot, di mana-mana sih...)

Kereta tiba di stasiun selanjutnya. Mbaknya pun turun. Masnya masih di kereta. Dan tidak ada kata perpisahan apaaa gitu... Jadi? Masnya ini bukan siapa-siapa mbaknya? Pas mbaknya turun, masnya ngeliatin gue mulu dong... Huaaa serem! Ibuuu! *ibu lagi di Jogja Un.* *oiya ya*

Yang gue bingung... kok mbaknya kaga ngerasa risih ya...

Gue perhatiin masnya juga ndepel-ndepel mbak di sebelahnya gitu. Dia ngeliatin gue lagi... kyattt! Eh nggak tahu gimana, kok sikutnya deket-deketin gua... Padahal kita lumayan jauh. Pas kereta agak ngerem gitu, sikutnya hampir kena tetek gue... gembel... langsung ngekep tas erat-erat deh. Bukannya geer ya, tapi kayak dia tuh sengaja gitu... atau perasaan gue aja ya... Setelah ngeliat dia ndepel-ndepel mbak sebelahnya, gimana gak mikir gitu!

Mau pindah tempat, agak susah... Akhirnya sekalian aja gue turun di stasiun selanjutnya dan naik bis deh...

Emang ya, serem amat... Setelah itu gue sadar, kereta dan gerbong khusus wanita tuh penting banget!

❤❤❤

Supir Taksi Horor

Biasanya aku naik busway kalau dari sana (sana mana ya rahasia), tapi kemarin aku naik taksi. Migrain berat. Masuk taksi langsung dikuliahi pak supirnya. Aku sih seneng-seneng aja denger orang cerita. Dari awal dia selalu cerita tentang mi, telur, dan ayam (broiler). Kata dia, tiga hal itulah yang membuat orang Indonesia bodoh-bodoh. Kata dia orang Indonesia yang pintar cuma Rudy Hartono sama Liem Swie King... soalnya masih generasi ayam kampung.

Supir taksi asal Palembang ini terus bercerita. Orang jaman sekarang, kendaraannya disenggol dikit, langsung misuh-misuh. Jaman dulu, orang ramah-ramah, nggak kayak sekarang. Jaman sekarang orang dikagetin jantungan karena ayam broiler. Ayam broiler sendiri katanya kalau dikagetin langsung mati (eh tenan po ini?). Kalau jaman dulu, dikagetin mah kaget aja. Sama kayak ayam kampung dikagetin reflek kaget.

Dia lanjut cerita lagi. Katanya telur itu bahaya, apalagi telur puyuh. Tapi emang bener sih, puyuh kan kolesterol tinggi. Dia juga cerita, kalau suami istri susah punya anak, makanlah ikan gabus. Ikan gabus koyo ngopo aku ra ngerti... Nah, horornya ialah ketika ia bisa menebak diriku!

"Minus dari SD ya mbak?"
"Iya." *masih ekspresi biasa*

Dia lanjut cerita apa...

"Situ umurnya xx ya?"
"Iya, hampir, taun ini xx." *masih biasa*

"Jowonya ngendi mbak?"
"Jogja, bapak ibu Jogja Pak." *perasaan tampang eike kayak orang Latin deh*

"Situ anak pertama ya?"
"Iya Pak." *biasa agak deg-degan*

"Dua bersaudara aja nih?"
"He em." *makin deg-degan*

"Adiknya cowok ya?"
"..." *hueee*

"Pasti bingung ya kok bapak bisa nebak semua?"
"Hmmm bapak bisa ngeramal ya?"
"Hahaha, enggak lah, saya mah orang normal, biasa aja...
"Ah, gak percaya eike, Pak! Ramal akuuu!!!" *gak deg-degan lagi malah maksa minta diramal*

Dia nebak aku orangnya sabar, rendah hati (muahahaha!), suka pisang ketimbang pepaya, nggak tekun, bosenan, nggak suka diem di tempat, pengennya jadi wartawan, nggak mau kerja di kantor maunya di lapangan (doh eike jadi kiper ni kayaknya), sukanya main ke sana ke mari, royal sama teman, banyak banget!

Trus pas dia nebak masalah ginian...
"Situ kayaknya, kalo demen ama cowok, pasti masa bodoh ya?"
"Huahahahahahaha..." *mosok se?*
"Kayaknya sih ntar situ bakalan suka sama cowok, trus ntar cowoknya bakal suka ama mbak juga, tapi ama situ gak ditanggepin, malah dicuekin..."
"Hah? Masak sih Pak? Kalau iya kok sedih amat aku Pak... Huahahahahaha..."

Hihihi banyak lah dia nebak. Ada yang gak tepat tapi gak papa, hahaha... Buat hiburan aja. Di taksi aku ketawa ngakak mulu ama bapaknya. Cerita macem-macem gitu lah. Seru juga kalau di taksi nemu supir yang begini, meski rada horor. Aku pun masih ingat namanya Deny Syafrin. Nomor taksi EB 090, taksi burung biru. Hahaha... kalau ada ketemu, salam ya!

❤❤❤

Yeah yeah,
dan jangan lupa vote blogku ya di Lomba Blog Majalah Sekar!
Thank youuu!

Blog dalam Dunia Akademik

Betapa internet begitu substansial pada masa kini. Terlebih lagi pada media sosial. Artikel "Lebih Banyak Orang Perlu Menggunakan Media Sosial" yang dilansir VOA Indonesia memberitakan hasil survei konsultan komunikasi Maverick dan London School Public of Relations Jakarta menyatakan bahwa 91 persen wartawan (yang merupakan responden) dependen pada internet dalam menulis berita. Selain itu, tujuh dari sepuluh wartawan butuh internet untuk mendapatkan ide membuat berita.

Kalau wartawan dalam pekerjaannya saja sangat terikat dengan internet, bagaimana dengan aku, yang masih mahasiswa? Tentu saja dalam mengerjakan tugas, sangat butuh internet. Paper dan jurnal ilmiah tak perlu lagi punya dalam bentuk fisik namun tinggal saja unduh dari internet. Nah, tapi ada satu hal yang berbeda dari tugas yang aku dapatkan dari mata kuliah Kebanksentralan beberapa waktu lalu.

VoA dan blogku versi mobile, mehehehe...
Kami diminta menyiapkan bahan diskusi mengenai peran bank sentral sebagai 'market maker of last resort'. Aku pun mencari bahan bacaan sebelum hari-H mata kuliah Kebanksentralan tiba. Yang aku temukan dengan relevansi kuat hanya sebuah postingan blog dan sebuah jurnal ilmiah yang ditulis oleh orang yang sama, Willem Buiter, seorang profesor ekonomi politik Eropa di London School of Economics. Uniknya Buiter menulis postingan di blognya pada tahun 2007, barulah jurnal ilmiahnya  ditulis pada tahun 2012.

Begitu hari matakuliahku tiba, dosenku menuturkan bahwa memang istilah market maker of last resort masihlah sebuah gagasan yang dikeluarkan oleh Buiter. Gagasan yang awalnya ditulis dalam blog pribadinya. Gagasan yang menjadi frontier pembahasan ilmiah kebanksentralan seluruh dunia, yang 'hanya' diutarakan lewat sebuah blog semata. Ini menunjukkan bahwa tulisan dari media sosial mampu menyumbang bahasan baru dalam dunia akademik.

FB-an yuk...
Sering kita temukan topik obrolan pengguna Twitter Indonesia masuk ke dalam trending topics dunia. Ini berarti jumlah pengguna yang sangat banyak, 'kan? Belum lagi pengguna Facebook di Indonesia yang menduduki peringkat empat dunia. Masih dalam berita VoA, dituturkan Enda Nasution menyatakan bahwa pengguna media sosial Indonesia harus didorong untuk lebih menyebarkan informasi dan mengajak orang lebih peduli. Sementara itu, pemimpin redaksi detik.com Budiono Darsono menyarankan agar menggunakan media sosial lebih bermanfaat dan produktif.

Sementara itu, untuk blog di Indonesia, data tahun 2011 di Indonesia mencapai 4 juta blog. Dengan jumlah pengguna dan akun media sosial yang berlimpah di Indonesia, jika menggunakannya lebih produktif, tentu saja manfaat yang akan didapat akan lebih banyak. Tak hanya update status, tapi juga mengeluarkan ide dan cerita, berkampanye hal-hal yang positif, mengajak orang pada kepedulian, dan hal lain dalam microblogging atau blog. Bahkan bisa saja, ide yang dikeluarkan dalam media sosial itu menjadi frontier dalam pembahasan masyarakat.

Kupikir-pikir, pengen juga aku kayak Profesor Buiter, menulis idenya dan jadi bahan bahasan topik di kalangan penggiat ekonomi. Tapi, tahu apalah aku ini... Bisanya cuma cerita jurnal sehari-hari di blog, setidak-tidaknya bermanfaat untuk diri aku sendiri. Yang penting, isi media sosial dengan konten positif kan ya! *Eh emang isi blogku positif yak? Wkwkwk...*

Bagaimana dengan akun-akun media sosialmu?

Sungai Oyo Sunbathing

Kali Oyo dari Mangunan, mBantul.
"Ini kali yang sama kayak yang kita lihat dari Mangunan Un, Kali Oyo," begitu jelas bapakku. Waktu itu kami berada tak jauh dari Kali Oyo yang di daerah karst Gunung Kidul, dekat Gua Pindul. Pas beli tiketnya sih ceritanya mau rafting di Sungai Oyo. Karena aku nggak tahu ini sebelumnya, aku belum cari di google. Aku nggak kebayang tuh ya sungai level berapa itu ya, bakal terjerembab masuk kali  lagi nggak ya...

Best shot mas masnya ever taken... Totally blur, cool...
Ternyata bukan rafting woy, tapi river tubing. Nggak ada arus yang cool dan satu-satunya yang membuat tube-nya jalan ialah: karena ditarik mas-masnya, hahaha... dan banku yang paling dekat sama mas-masnya, jadi kedengeran deh dia cerita apaan. Nah, karena kemarau, jadi kalinya dangkal dengan kedalaman maksimal sembilan meter. Kalau nggak kering ya bisa di atas 15 meter. Dan karena kemarau pula kami disuguhi sungai yang berdinding batu-batu karst. Selain itu di pinggir sungai ditumbuhi pohon Nyamplung, katanya sih suka buat kerajinan. Aku masih penasaran sama itu. Oiya kata masnya, jarak tubing yang ditempuh sekitar 1,5 kilometer.


Hari itu panasnya puol-puolan lah. Ban yang basah pun jadi cepat kering. Kalau sudah gitu, tangan kesentuh dikit sama ban kering yang panas itu, duh rasanya kayak kesetrum. Nylekit panasnya, ngok. Yang bikin aku tersiksa sih bukan panasnya, tapi kenyataan bahwa setelah itu aku akan menemukan kulitku yang gelap tambah gelap dan belang! Udah pake katok pendek, kaos lengen pendek, pake sunblock pun cuma tangan sama kaki bawah dowang... Lutut ampe tumit kagak dipakein. Mamam dah tuh~ lalalala~

Sengaja pasang yang manyun, muokokokok... *evilsmirk*
Noooo, lengan atasku nggak sebesar itu suer! Karena lensanya kayaknya itu! *membela diri*
Saking panasnya, kita rasanya pengen banget kena sama air. Sampai akhirnya ada waterfall yang agak deras, katanya itu buangan dari Gua Pindul. Kami keluar dari tube, dan renang-renang! Horeee! Nah tak jauh dari situ kita bisa lompat dari ketinggian 12 meter dan nyemplung deh ke sungai. Aku tadinya malas, bukannya nggak berani. Eh liat Mbak Fera lompat, kayak cool tuh, coba ah...

Aku pun meneki (manjatin) tangga bebatuan di tepi sungai supaya sampai ke papan loncat indahnya. Ah nggak pake loncat aku juga indah... Pas berdiri, kok jadi deg-degan dewe, muahahaha... Bismillah ya Tuhan. Masnya bilang, mendingan lompatnya posisi berdiri, karena kalau pantat duluan sakit pol ketampar air. Oke mas, sip. Aku pun berjalan keluar dari tempat pijakan~ bismillah...

Kyaaaaa kok nggak sampe sampe ke airnya.

Ibuuuuuuuu...

"BLUNG!"

Eh asik juga ternyata. Tapi apa-apaan, pantat tetep sakit... biru-biru lagi sampai rumah.

Itu yang di kiri, tempat lompatnya... Ketok kan ya...
Aku pun menghampiri Mbak Fera dan Nimas, sepupuku. Masak kata mereka pas aku yang lompat sampai ke air suaranya kayak bom. Kalau lainnya yang lompat suaranya nggak segede yang aku hasilkan. Maksud loh???

Setelah itu kami tak lagi menggunakan ban kami, tapi dijemput *heleh bahasane* dengan rafting boat. Ya meski nggak rafting, udah kayak rafting lah ya... Kapasitas cuma enam orang, ditumpaki sebelas orang apa ya kalau nggak salah, hahaha... Tak berapa lama, kami pun sampai ke ujung perjalanan tubing kami. Aaaa sudah berakhir, meski menurut eike judulnya mah 'berjemur' tapi ah seneng-seneng aja lah ya!

Oiya, bisa loh susur sungai Oyo pakai mobil offroad? 4WD? Apaan sih istilahnya, auk... pokoknya mobil yang gitu tuuhh...

Susur Kali Oyo ini selokasi sama Gua Pindul, bisa beli tiket kombo. Tubing Kali Oyo + Tubing Pindul bayarnya Rp75.000. Cuma ada dua operator, yakni Dewa Bejo (singkatan desa wisata Bejiharjo) dan Wirawisata. Dewa Bejo sudah berdiri dua tahun yang lalu, sedang Wirawisata baru tujuh bulan. Podo ae sih ketoke...



Meski wisata Gua Pindul dan tubing Kali Oyo itu udah jadi special interest tourism yang mass (banyak bis besar yang ke sana), menurutku oke banget loh... memajukan ekonomi kerakyatan gitu... cool...

❤❤❤

Dan yeah, kulitku tambah gelap banget nget nget. Plus rambutku berubah warna dari merah jadi oranye, mihihihi~

Ketika Narsis Tak Diridhoi

Melihat matahari terbit (sunrise) di Candi Borobudur sangat diminati baik oleh turis bule maupun turis lokal. Aku juga minat, tapi apa daya... mau liat sunrise di Borobudur tiketnya untuk wisdom Rp230.000, kalau bule Rp380.000. Semoga aku cepat kaya biar bisa lihat sunrise di sana, yang masuknya lewat Manohara Hotel Borobudur.

Roti bekatul dengan selai arbei yang kumakan di Punthuk Setumbu. *penting amat*
Alternatifnya, melihat sunrise di dekat Borobudur, bisa dari sebuah bukit bernama Punthuk Setumbu, sekitar lima kilometer dari Candi Borobudur. Tiketnya Rp15.000. Bapakku sudah mengajak ke sana sejak dulu kala, tapi karena berangkat dari Jogjanya harus jam tiga pagi, pernah setengah tiga aku SMS bapakku, "Pak, nggak jadi ah, tak turu wae..." Baru kesampaian minggu lalu, dan itu emang butuh usaha ekstra buat bangun jam tiga pagi, hihihi...

Sekitar satu setengah jam perjalanan kami dari Jogja ke Magelang. Sampai Punthuk Setumbu, ternyata ada beberapa bule. Waaa bule irit ini... Nah, dari tempat parkir ke tempat melihat sunrise-nya itu masih harus jalan kaki dan nanjak lagi. Jauh lagi jalannya. Meeehhh wisata latihan fisik ini mah... Setelah 15 menit menggeh-menggeh, akhirnya sampai juga.


Dari bukit terlihat siluet dua gunung Merbabu dan Merapi. Merapi terlihat melepeh asap gas belerang. Awan mulai naik. Terlihat Candi Borobudur cilik menthik dari atas. Kami pun foto-foto sembari menunggu si giwangkara bangun dari spring bed-nya. Aku sendiri sih, karena jarang lihat sunrise, aku amazed liatnya... Pas si srengenge-nya mulai kelihatan, langsung dah tuh jeprat-jepret pakai mode macam-macam, dari mode Snow, Beach, Sunset, Sports dipakai semua. *nggak nyambung yo ben*

Lihat Candi Borobudur nggak?
Sudah mataharinya ke atas, kami pun mulai narsis-narsisan. Nggak cuma aku dan temanku Mbak Fera, bapakku yo podo narsise. Teman bapakku, Tante Nunung nggak ikutan foto. Karena dia tinggal di Papua dia bilang, "ah sunrise koyo ngene, di Papua lebih bagus..." Jiah... Bapakku buka atasannya biar telanjang dada trus difoto siluet sambil menangkupkan tangan. Udah gitu kalau nggak pas, minta lagi... Udah malu-maluin, narsis banget lagi!

Sementara itu teman bapakku mengikat rambutku ke atas, trus Mbak Fera yang motoin aku deh. Anak sama bapak ternyata podo wae, sama-sama narsis. Dan itu aku merasa fotogenik banget, soalnya fotonya siluet doang, kalau gak siluet pasti akunya jelek. Hahaha... Asik asik dapet foto narsis bagus... jarang-jarang nih.


Pagi menjelang, kami pun turun dari bukit untuk kemudian melanjutkan perjalanan ke Gunung Kidul. Nggak jauh dari Punthuk Setumbu, kami berhenti sebentar di samping sawah karena dari sana kelihatan Candi Borobudur. Memori kameraku habis dong, aku terpaksa search foto yang blur dan goyang dan kudelete-in. Eh nggak tahunya... kepencet DELETE ALL!

Oh Tuhan, stupidnya aku... aku bingung kok delete satu foto aja suwi, eh ternyata karena delete all. Nggak enak juga layar kamera touchscreen, kadang suka kepencet. Kucancel, dan 50 foto terakhir kehapus semua! Foto siluet narsisku ilang semuaaa! Aaaa beteee! Padahal belum ada 30 menit aku sms cerita ke temanku kalau aku punya foto cool, akunya keren, rambutku dikucir ke atas... Aish... ternyata emang nggak boleh ngaku-ngaku keren, balasannya fotonya kehapus! Hahaha!

Aku, bapakku, teman bapakku, dan Mbak Fera pun menertawai kebodohan ini, hahaha... Ah, selow aja deh, Punthuk Setumbu masih di dekat Jogja ini... Eh kemarin ini bapakku SMS, "Kapan kita ngulangin ke Punthuk Setumbu?" Tak pikir-pikir, mending liat sunrise di tempat lain kali ya... hihi tapi nek ngulangi lagi, gak masalah, seneng-seneng aja!

❤❤❤

Gemes

Kalau gemes, bawaannya kalo nggak geregetan atau nyubit nggak sih, atau nyengkiwing, atau njiwit (jw. nyubit). Sama aja ding itu...

Beberapa waktu lalu aku iseng search di google, kutempelkan url foto yang sering dibuka orang di blogku hasil pencarian di google. Waktu aku lihat statistik, yang paling sering dilihat tuh foto diptych (dua foto digabung), foto kaleng Cap Badak dan Cap Kaki Tiga.

Foto yang ini nih...
So, iseng-iseng kusearch di google images... wow rupanya ada yang memasang foto itu dalam tulisan mereka di website atau di blog. Kuklik dong ya, penasaran... Ada dua web yang kuklik. Rupanya, mereka tidak memasukkan sumber euy. Ya aku tahu lah itu foto sepele, cuma foto hasil kamera VGA hapeku, ngeblur lagi, kesel sih enggak tapi kan tapi kan, GEMES eike...

Aha! Ada kolom komentar! *naluri blogger tukang isi komen* Isi ah kolom komentarnya.


Aku lupa sih aku komentar apaan.
Sampai waktu pun terbang hingga hari ini. Kok ya kerajinan buka statistik, foto kaleng itu rupanya sering ditemukan dari google search. Iseng kusearch lagi dan menemukan dua situs yang sama.

Yang satu: http://citraindonesia.com/bpom-tarik-cap-kaki-tiga/ dibalas komennya dan meminta maaf dan bilang semoga aku dapat balasan dari Tuhan, wkwkwk amin.

Dan yang satu lagi: http://catatanenyrahayu.blogspot.com/2012/03/larutan-cap-kaki-tiga-vs-cap-badak.html (pasang link gratis nih). Komenku dihapus! Dan ngapusnya nggak total lagi, masih ada tulisannya, "This comment has been removed by a blog administrator." Alhamdulillah... kalau nggak ada tulisan itu, aku lupa kali aku pernah komen, hahaha!


Dia nggak reply, nggak pun pasang sumber. Yaudah sih ya... cuma foto sepele... tapi kok ya tetep gemes aku, hahaha! Serius nggak kesel aku, malah nyengir aku. Bisa gitu ya kayak gitu @.@ Ngapain juga kesel, bikin sakit-sakitan hihihi!

Gimana yang tulisannya dikopi paste bener-bener yah... nggak ngerti deh tuh perasaannya...

❤❤❤

Anyway, barusan ibuk megang-megang rambutku. Kayak kagum gitu sama rambutku yang kriwil, anak siapa ini kali ya batinnya. Soalnya ibuk sendiri rambutnya lurus rus rus rus. Dia bilang gini dong, "Rambutmu og lucu tho... kriwil kriwil, kayaknya rambutnya Momo... anjingnya si Tante Helen... rambutnya mirip kowe Un... lucu..."

Wah disama-samaain sama pudel T.T


Berarti... rambutku tuh, kalo kata Syahrini, sesuasu banget... huweeeee...

Telisik Triwindu

Kayaknya emang sering banget aku datengin suatu tempat, eh tempatnya tutup. Nasib... Kayak kemarin ke Pasar Triwindu di Solo awal Agustus lalu, ceritanya mau liat Pasar Triwindu tuh kayak apa, eh ternyata bukanya nggak sampai sore. Eh ternyata aku mengulangi lagi ke sana akhir September lalu pas siang-siang, jadinya buka dehhh...

Tak liat-liat mukaku tuh lucu ya... ngookk...
Di sekitaran Pasar Triwindu, menurutku, trotoarnya cool banget. Kalau jalan dari arah Singosaren, di dekat Triwindu ada lampu-lampu yang dikurungi sangkar, lalu di pinggirnya ada banyak patung pria bermain alat musik Jawa. Plus di lingkar pohon-pohon di trotoar itu ada tempat duduknya. Cool deh... Desain luar Pasar Triwindu juga cool abis. Gilak aku lagi hobi banget bilang 'cool'... Yeah because I'm cool!

Kayak kenal... hihihi... ini pas Triwindu tutup jadilah foto-foto di depannya thok thil. 

Pasar Triwindu ini kalau di Jakarta mungkin semacam Jalan Surabaya kali ya. Sama-sama jualan barang jadul nan antik. Bedanya di Jalan Surabaya bentuknya kios-kios sepanjang jalan, kalau Triwindu kiosnya dalam sebuah bangunan pasar. Aku sendiri bukan pengkoleksi barang antik, wong aku sendiri juga sudah antik, tapi nek cuma liat-liat, aku suka. Dan mungkin kalau aku sugih, aku juga bakal beli tuh barang antik... Punya gramofon kayak keren tuh.

Aku pun masuk ke pasarnya, liat-liat doang sih... dan, nggak ada yang nawarin ke aku dan Mbak Fera. Maksudku, waktu kami ke Klewer aja ya, pedagangnya terus-terusan menyahut ke kami menawarkan barang dagangannya, nah di Triwindu kok enggak ya... Apa kami nggak ada tampang kolektor kali yeee... atau kami tampang nggak ada duit ya... hueee!


Padahal aku naksir ituuu tas.... T.T Sayang sekali yang punya kios bahkan nggak ada. Jadi nggak beli deh. Padahal emang ra duwe duit... Si Mbak Fera ngojok-ngojoki untuk membelinya... duit sopo mbak, hahaha... Kayak keren gitu kalau sekolah pake tas gituan. Iya, keren, tapi hantu si pemilik tas itu ntar gentayangan.


Barang antik di sana ya macam-macam. Dari setrika arang, uang kuno, botol obat jaman dulu, sampai barang-barang Keraton pun ada. Tapi ya itu, katanya sih ada yang barang pura-pura antik gitu. Kayak antik, padahal dudu. Mesti teliti kali ya... Aku juga gak paham wong bukan kolektor.

Aku pun ke lantai dua. Di dinding dekat tangga ada jejeran piring motif Cina gitu. Eh bener kan ya itu Cina? *gak yakin dewe gini* Ada beberapa bule kulihat di sana, seneng kali ya mereka lihat barang kuno-kuno gitu. Mbak Fera pun duduk di kursi dan tak ikut memutari Triwindu lantai dua. Kayaknya kakinya udah mau putus kebanyakan jalan kaki.

Tebaaakkk yaaa! Itu ada foto di tengah itu foto siapa!

Old school banget. Simbahku ketoke punya teko motif kayak gitu... 
Money money money~
Kayak cool gitu kalau punya rumah isinya barang-barang kuno. Tekonya kuno, punya gramofon, kursinya jati semua, trus di dinding di tempelin kaca yang dalamnya ada uang Indonesia kunonya gitu, trus punya telepon yang nomornya diputar, trus lampu-lampunya antik gitu, trus tambah punya Volkswagen kodok kayak seru tuh... trus hantunya metu kabeh...

Kalau sedang di Surakarta dan seneng barang antik atau cuma sekadar pengen liat-liat, mampir aja ke Triwindu, di Kawasan Ngarsopuro, nggak jauh dari rumah Paundra fufufu alias Pura Mangkunegaran, sebelah persis Omah Sinten milik Jokowi...

❤❤❤

Lucky Number Twelve

Kemarin aku antri buku Naked Traveler 4 gratis, aku berada di antrian baris ke dua belas...
Dan hari ini aku beruntung lagi karena nomor dua belas...

Hari ini di kelas, ibu dosen mengajak kami bermain. Permainannya seolah-olah masing-masing dari kami ialah pengusaha yang akan mengekstraksi hasil hutan. Masing-masing bisa mengeksplorasi hutan antara satu hingga delapan bulan, tapi dengan konsekuensi dipengaruhi waktu ekstraksi pengusaha lain. Taruhlah aku mau mengambil hasil hutan selama delapan bulan, temanku yang lain juga delapan bulan, maka hasil yang kudapat akan lebih sedikit kan... ketimbang jika temanku hanya mengeksplorasi selama satu bulan. Gitu deh ah...


Ada 15 mahasiswa yang hadir di kelas itu. Dibagi dua kelompok. Kelompok pertama delapan orang, dan kelompok kedua empat orang. Tiga sisanya membantu dosen. Nah, dari awal ibunya bilang, akan ada hadiah uang untuk para players. Sedangkan yang membantu dosen tidak dapat, jadilah tidak ada yang mau jadi volunteer untuk membantu si ibu dosennya, muahahaha... Matre semua, wkwkwk!

Akhirnya diundi. Lima belas kertas kecil ditulis masing-masing angka dari satu hingga lima belas. Yang mendapat angka tiga belas hingga lima belas kebagian membantu si ibu dosen. Kali ini, angka sial nggak hanya 13...

Aku dapat nomor 12! Asik jadi player!
Player 1-8 ada di kelompok satu. Sisanya kelompok dua.


Ada tiga sesi dalam permainan ini. Sesi pertama ketika kami bisa memilih berapa bulan di hutan dengan bebas. Sesi kedua ketika kami boleh berdiskusi antar 'pengusaha' alias kartel. Dan terakhir ketika ada ketentuan pemerintah hanya boleh maksimal satu bulan dan sewaktu-waktu ada pengecekan. Kalau ketahuan nggak pilih satu bulan akan kena denda.


Tren pemilihan berapa bulan ekstraksi hutan, pada kelompok kami, kalau ada regulasi pemerintah, malah ekstraksi habis-habisan. Terbukti dari jumlah total 'bulan' yang pengusaha kelompok kami pilih angkanya selalu besar-besar. Berarti memang tidak perlu ya namanya regulasi itu... *dilempar sepatu* Alhamdulillah, aku nggak pernah kena jatah dicek 'pemerintah' dan pas terakhir-terakhir aku selalu pilih ekstraksi delapan bulan, waktu maksimal, muahahaha... licik.

Ditotal-total, experimental dollar yang aku dapatkan sebesar 13080. Kalah dengan teman kelompokku, player 11 yang mendapat 13800-an.

Angka pun dirandom di komputer si ibu dosen. Dua angka yang keluar akan mendapat hadiah uang. Yang keluar pertama ialah: 12, muahahaha! Dan kemudian angka tiga. Setelah dihitung-hitung, aku mendapatkan uang 156.000 dan dibulatkan menjadi 160.000. Pas diumumin mukaku pun biasa aja saking senengnya, tapi dalam hati siapa tahu... lompat-lompat! Oiya dan ternyata pun yang membantu ibu dosen juga mendapatkan uang hehehe.

Pas pulang, aku senyum-senyum dewe...
Eh nggak pulang sih, aku sama Aji pergi ke mall. *anak mall* Ndilalahnya memang hari ini waktu berkencan kami, mau bersenang-senang hari ini. Kebetulan aku dapat tiket Blitz gratis dari Mbak Ririe Khayan, dan kuajaklah si Aji. Pas perjalanan dari jalan kaki sampai Grand Indonesia, nggak henti-hentinya aku bilang, "Gue seneng bangeeet Jiii..." Hihihi...


Karena dapat uang dari kuliah hari ini, jadilah makan-makan di Pizza Marzano, muahahaha gagal kurusin badan. Pizza Pollo con Funghi, enakkk bangeeettt! Trus nonton Premium Rush deh, cool filmnya. Plus liat-liat Jakarta Culinary Festival, ada quote yang bikin nggak mau ngurangi makan. Kapan-kapan kupost ah...


Dua kali angka dua belas yang membawa hoki... ah, berapapun angkanya, semoga aku dan semua selalu mendapatkan keberuntungan!

❤❤❤

SIPA Memang Sip!

Jum'at lalu (28/9), aku menonton Solo International Performing Arts (SIPA) 2012. Infonya kudapat Mbak Fera beberapa hari sebelum ke Solo dan waktu lihat jadwalnya, SIPA diadakan tiga hari berturut-turut dari 28/9-30/9, dan jadwal hari Jum'at-nya ada Sujiwo Tejo, ye ye ye! Sujiwo Tejo berjodoh denganku! Ndilalahnya, kalau hari Sabtu dan Minggu aku nggak bisa lihat SIPA karena sudah di Jogja.

Gerbang Mangku saat siang. Penuh banner SIPA 2012.
Jam 18:57, aku dan Mbak Fera berjalan dari Kemlayan menuju lapangan Pamedan Mangkunegaran, tempat di mana panggung SIPA berada. Jadwalnya sih mulai jam 19:00, tapi saat kami sampai sana, belum mulai apa-apa di panggung. Hanya video teaser SIPA 2012 dengan lagu Jawa yang bernuansa horor disetel berulang-ulang ditampilkan pada layar.


Baris kursi penonton ada tiga section, bagian tengah untuk para undangan, sayap kiri dan kanan untuk para bukan undangan. Awalnya kami sudah mau masuk ke bagian tengah, eh sama mbak official-nya dibilang itu khususon undangan. Akhirnya kami berdiri di tengah, eh nggak boleh berdiri. Harus duduk. Mlipir deh ke sayap kanan, itu pun dapat kursi belakang banget. Jangankan orang di panggung, panggungnya dewe we nggak ketok! Semprul!

Eh nggak tahunya beberapa menit kemudian, section tengah dibebaskan untuk siapapun. Kayaknya para undangan yang datang nggak sebanyak yang diundang. Jadilah pada lari-larian untuk mengambil tempat duduk. Aku pun pegangan ama Mbak Fera biar nggak ilang, dan puji Tuhan dapet tempat duduk bagus, agak depan meski nggak depan-depan banget. Muchos betteros than sebelumnya!


Dan... tau gak seeeh, sampai jam 19:40 pun, ntu acara belom mulai-mulai. Si Mbak Fera udah bilang gini aja, "Ini kayaknya bakal jadi penyesalan." HUEEE, jaanggaaan! Aku masih mau nonton Sujiwo Tejo! Beberapa saat kemudian kami dibagian kembang api dan dinyalakan deh. Pembukaan SIPA 2012 ditandai dengan pukulan genderang oleh ketua panitia SIPA 2012, wakil walikota Solo, dan lain-lainnya. Kemudian, dihiasi fireworks yang rasanya nggak selesai-selesai. Polusi udara tuh.

Kembang api gue dan Mbak Fera.

SIPA tahun ini bertajuk Save Better World For Our Future. Sepuluh ribu bibit tanaman dibagikan pada acara ini. SIPA dibawakan oleh sepasang pembaca acara yang memakai baju khas Solo. Baju apaan sih itu namanya... doh nggak tau eike. Nah, bajunya itu abis menang di mana gitu, hahaha... piye ki nulis infonya nggak komplit. Dan si Mbak Fera demen banget sama yang dipakai si MC ceweknya. Emang keren amat bajunya sih! Bahkan Mbak Fera bilang kalau nikah mau pake kayak gitu. Aih, visioner amat mbak... Nek aku nikah aku maunya pake jeans atau daster aja dah...

Ituuu baju MC ceweknya, namanya apaan yah? Yang sebelah kanan Paramitha dan Ully Sigar Rusady.
SIPA hari pertama menyuguhkan The Dream Engine, perusahaan tari yang akan menampilkan tarian seolah-olah terbang. Si penari diikatkan pada balon helium dan menari seraya terbang (The Heliosphere). Si Mbak Fera pengen banget nonton itu. Dan kami amazed sama ntu penari. Cool! Kemudian ada Ully Sigar Rusady dengan kelompok Nyanyian Alam-nya. Di kelompok itu ada tiga generasi, dari Ully Sigar, anak, hingga cucunya. Ada Paramitha Rusady, adik laki-laki Ully yang lain, dan personil lain. Lagu-lagu mereka bertema alam dan lingkungan.


Dari wakil Jepang ada Eisa Dance, tari-tarian Buddha dengan permainan memukul gendang dipadu dengan nyanyian puji-pujian Buddha. Enam orang menari memukul gendang yang terdiri dari dua jenis. Ada yang  bernama Paranku, gendang kecil bernada rendah dan Shime-Daiko, gendang berukuran sedang bernada tinggi. Kalau nggak salah... *ditoyor* Kemudian... yang ditunggu-tunggu tiba! Sujiwooo Tejooo! Etapi lama banget nunggunya. Persiapannya lama gitu... jadi si MC dua ntu ngoceh mbulet muter-muter ampe si Sujiwo Tejo siap.

Aku sendiri komat-kamit, plis jangan ndalang, jangan ndalang, nyanyi wae. Eh di panggung ada gedebog pisang, gamelan, dan layar buat wayang gitu (Basa Jawane apa yoh?). Eh ternyata nggak ndalang, tapi nyanyi. Mulanya ia menyanyi Gambang Suling, keren! Trus dia ngomong-ngomong gitu lah, macam stand-up comedy, cerita-cerita dan dipadukan sama cerita wayang. Yang menggerakkan wayang bukan dia, dia hanya yang ngomongnya gitu.


Aku ingat beberapa hal yang dia omongkan, ia menyayangkan sikap orang yang marah karena agamanya dihina, kitab sucinya dirusak, sampai berani dengan pisau segala. Tapi dengan koruptor yang sejatinya menginjak esensi kitab suci, mana ada yang marah-marah memberontak plus berani ngacungin pisau ke koruptor? Iya juga ya... Trus juga ia membahas tentang yang mati karena tawuran. Apa beda brutalnya sama yang mati karena kejeglong jalanan yang rusak karena duit jalan dikorup? Podo brutalnya...

Ada lagi yang kuingat, ia bilang, "Buat para jancukers laki-laki, jangan terpikat oleh wanita, tapi pikatlah wanita." Sontak, riuh terdengar di SIPA 2012. Aku sendiri, karena aku wanita ya, nangkepnya 'jangan terpikat laki-laki tapi pikatlah laki-laki'. Ah tapi secara natural aku memang memikat hati siapa saja, muahahaha ngok! Selain Gambang Suling, ia juga menyanyikan Zen-Die, Zaman Edan, Anyam-Anyaman Nyaman, Titi Kala Mangsa, dan Jancuk. Keren semua!

The Dream Engine pun tampil untuk kedua kalinya pada malam itu, tapi jam sudah menunjukkan waktu jam sebelas malam. Kami pun keluar lapangan Mangkunegaran. Kalimat terakhir di teaser video SIPA 2012 masih terngiang-ngiang di otakku: SIPA, Solo International Performing Arts, SIPA!

SIPA memang sip dah! Pengen nonton lagi yang 2013...

❤❤❤

Sur-prise!

Menghadiahkan sesuatu yang tidak terduga atau dengan cara yang tak terduga itu sangat cool. Kayak pernah aku bilang ke temanku aku pengen baca bukunya Rene Suhardono, eh lima menit kemudian dibeliin sama Aji. Kayak waktu SMP kelas tiga aku dikasih hadiah teman-teman wanita sekelasku, dua celana dalam warna-warni yang di bagian pantat ada gambar anak ayam, plus (maaf) penyangga dada warna pink. Kayak Kartika yang tiba-tiba ngasih penghapus bentuk babi. Kayak Aji yang tiba-tiba ngasih gelas berbibir. Yang tidak terduga itu berkesan...


Kemarin (2/10) aku antri untuk mendapatkan buku gratis lagi di Leksika Kalibata City. *pesukagratisan* Dan puji Tuhan dapat Naked Traveler 4. Makasih Mas Sigit atas infonya, wkwkwk. Nah, abis nunjukkin KTP ke kasir, aku ingat si Mbak Lis, mbak rumahku. Beberapa hari lalu dia bilang dia demen banget sama yang namanya Noah, Peterpan versi anyar. Dan kepingin sekali baca dan punya bukunya.

Aku balik lagi ke rak buku untuk mengambil buku Kisah Lainnya, Catatan 2010-2012 karya personil Noah. Bayar, dan buru-buru pulang.


Sampai rumah aku teriak memanggil Mbak Lis. Aku bilang aku punya sesuatu untuknya. Kemudian dia keluar dari kamar, aku pun mengeluarkan buku Noah itu. "Ni mbak, untukmu..." Tapi tampangnya berubah datar.

"Kok ra ngomong-ngomong sik?" (Kok nggak ngomong-ngomong dulu?) tanyanya.
"Heh, udah punya po?" tanyaku.
"Udah, kemarin sabtu ke Gramedia dibeliin ibuk (ibuku)."
"AAAAA~~"

Padahal dia baru bilang pengen bukunya lima hari lalu dan hari sabtu kemarin aku memang pas nggak di rumah jadi nggak tahu dia udah punya. Rekane buat surprise eh dianya udah punya... yo wis tak bacanya sendiri wae, huhuhu... padahal eike gak ngerti Noah tuh piye... lagunya apaan juga kagak tahu...

❤❤❤

Ini juga berkesan... soalnya yang dikasih malah udah punya duluan, fufufu...

Pesan si Bapak

Aku mencoba posting tanpa foto, hahaha! Ok.

Lebih dari satu setengah tahun lalu, aku hanya berdua dengan seorang bapak-bapak berumur di atas 70, di ruang tamunya. Di sana bertumpuk buku-buku, dari buku yang kayaknya remeh hingga buku ekonomi yang tebal-tebal. Aku pun melihat sekeliling ruang tamunya. Sekonyong-konyong ia memberitahu, "Saya ini suka sama dua hal. Buku... dan wanita."

Stop dia nggak melanjutkan bicara. Hening. Bumi gonjang ganjing (ikut-ikut Sujiwo Tejo)... gue langsung panik di saat itu juga. Gini-gini, aku kan wanita, hahaha... Rumahnya tuh rasanya gelap dan singup, meski pas itu terik menghiasi mayapada. Rasanya pengen cepat-cepat pulang dari sana dan nggak mau ketemu lagi sama bapak itu.

Dan ternyata itu memang pertemuanku sama beliau yang terakhir...

❤❤❤

Waktu itu aku ada tugas untuk mereviu buku. Bukunya pun nggak ada di perpustakaan kampus. Terpaksalah aku mencari siapa yang menerbitkannya dan menghubunginya. Rupanya cuma ada satu eksemplar, tidak dijual tapi boleh dikopi. Aku pun pergi ke tempat si pemimpin lembaga yang menerbitkan buku itu.

Aku kira bapak-bapaknya masih berkisar 40 tahun gitu ya, ternyata sudah tua 70 tahun. Lulusan ekonomi di Harvard sekaligus lulusan listrik di MIT (Massachusetts Institute of Technology). Oke banget nggak tuh. Aku pun mengutarakan maksudku meminjam buku. Tugas yang aku dapatkan ialah mereviu buku, tugas dari dosen.

Beberapa minggu kemudian aku ke rumahnya, untuk mengembalikan buku. Dan saat itulah rasanya aku nggak pengen ketemu ama beliau lagi, hmmm. Eh, dia malah nyuruh aku baca buku lain dong! Plus suruh ngereviu dan nanti diberikan kepada beliau supaya ia baca reviuku. Waduh!

Judul bukunya Hilangnya Tongkat Komando SBY. Aku bawa ke rumah, belum kubaca-baca tuh ya, malas. Eh udah berminggu-minggu, dia sms aku dong. Nanya kapan balikin bukunya, waduh... Padahal waktu itu aku lagi di rumah simbahku di Jogja, hueee... Aku ingat aku menjanjikan mengembalikan tanggal 18 Januari. Eh rupanya hari itu aku masih di Jogja...

Dia sms lagi. Dan membuat aku langsung DEG. Inti smsnya dia bilang, kenapa Indonesia nggak maju-maju ada beberapa alasan. Salah satunya, karena manusianya suka tak menepati janji. Bilang apa, kenyataannya apa. Duh, jadi kesindir nih. Sampai Jakarta aku pun segera menamatkan buku yang kupinjam dan segera kutulis reviunya.

Aku tertarik dalam buku itu kalimat, "Loyalty to the People begins once loyalty to the political Party ends." Yang kusorot utama dalam reviuku awalnya dari kalimat itu. Kuprin reviuku dan buru-buru ke rumah si bapak itu. Sampai sana rupanya ia sedang pergi, namun ada mbak rumahnya. Jadi kutitipkan saja buku dan reviu yang aku pinjam. Agak lega, aku nggak ketemu sama bapaknya, hihihi!

Malamnya ia sms aku, berterimakasih atas reviuku, dia senang membacanya katanya. Dan menasihatiku supaya nggak jadi orang yang kayak di parpol parpol itu, hihihi... Meski begitu aku tetap merenung mengenai sms dia sebelumnya... jadi kebayang sudah berapa janji nggak aku tepati, berapa ratus kali aku telat janjian, waduh... jadi merasa berdosa gini.

Ya meski sekarang aku juga masih kadang nggak menepati janji, tapi tentu saja berusaha untuk membayar janji. Janji apapun, ke diri sendiri maupun orang lain...

❤❤❤

Beberapa bulan kemudian, masih ngantuk-ngantuk waktu pagi hari, ibuku menyahut kepadaku, "Un, mbahmu meninggal... nih ada beritanya..." Maksudnya 'mbahmu' tuh si bapak yang aku pinjam buku kepadanya. Aku pernah cerita sama ibuku tentang beliau, dan dulu ternyata ibuku pun pernah kenal.

Aku melihat layar handphone ibuku di situs berita apa gitu, eh bener... di sana dituliskan, "Ekonom Senior Meninggal." Wah cepat sekali ya... umur memang nggak ada yang tahu. Meskipun aku agak-agak serem sama itu bapak, tapi pesan dia mengenai alasan Indonesia yang nggak maju-maju, bakal kuingat terus...

Agak menyesal juga kenapa aku nggak nyamperin lagi ke rumahnya... kan kali aja bisa dapat buku-bukunya yang banyak itu, hehehe... Dadah bapak...

❤❤❤

Wihihihi lama gak ngeblog jadi napsu gini, belum dua jam udah posting dua.
Postinganku sebelumnya: Naik Kereta di Ambarawa

Naik Kereta di Ambarawa

Beberapa hari lalu aku dan teman camp-ku Mbak Fera pergi ke Semarang. Awalnya sih ada plan untuk keliling kota. Eh jebule, yang menjanjikan mengantar kami keliling Semarang nggak bisa jemput! Jadilah kami langsung cao ke Museum Kereta Api Ambarawa, yang sudah berada di Kabupaten Semarang dan berjarak 50 kilo dari kota.

Sampai ke Stasiun Poncol jam tujuh pagi, langsung kami menunggu bis ke Ambarawa. Awalnya si kondektur bilang tarifnya 6000. Eh kami kasih 15000 untuk berdua, nggak dikasih kembalian. Ngelesnya apa gitu. Etapi diitung-itung, namanya Ambarawa itu emang jauh pol sih... Hampir dua jam dari kota kami baru sampai. Aku sempat ngimpi segala og.

Di bis pasang perisai matahari alias sunblock di hampir semua bagian tubuh yang terbuka, biar meminimalisir penggelapan kulit. Dan ternyata tetap menggelap juga nih kulit padahal wis ireng. Turun di Pasar Warung Lanang, Ambarawa dan plang museum sudah terlihat. Jalan sekitar 300 meter... dan sampai!



Langsung pasang ekspresi zonk waktu tulisan spanduk di depan museum 'Museum sedang di renovasi, pengunjung DILARANG masuk.' Yang bikin spanduk nggak jago Bahasa Indonesia 'di' harusnya digabung sama kata 'renovasi'. Seriussss lo dilarang masuk, udah jauh jauh begini naik kereta ekonomi dari Jakarta hampir 10 jam !@#%&&(*^%$%&

Mau tanya satpamnya kok udah tak liat-liatin tapi nggak mendekat, dilihat sekeliling ternyata banyak orang yang lagi liat-liat lokomotif, ya sudah kami masuk saja. Sepertinya sih yang direnovasi bagian ruang pamerannya dan kawan-kawan, soalnya di luar tulisannya ada 'theatre' segala... tapi ke sana og ndak liat hmmm... Jadi ya kami cuma iso liat loko-loko dan gerbong di luar.

Mehhh kirain beneran nggak boleh masuk T.T


Museum Ambarawa ini tadinya ialah stasiun Ambarawa namun dialihfungsi jadi museum. Ada 21 lokomotif tua dipamerkan di sana. Kalau anak kecil seneng Thomas & Friends pasti seneng deh diajakin ke sini. Wong aku yang nggak ngerti Thomas we seneng. Dulu loko-loko itu dipakai sekitar awal tahun 1900-an. Bahan bakarnya kayu. Kalau dioperasikan sekarang, mahal banget tuh ya. Tapi ada kereta wisata yang beroperasi di sana. Tapi nggak setiap saat ada, bisa dicarter atau kalau umum ada jadwalnya. Itu pun nggak tahu liat jadwalnya di mana, hahaha apalagi museumnya pun lagi renovasi kan.

Kalau bisa naik kereta wisata, di sana ada rel yang bergerigi karena di daerah dataran tinggi, kereta harus berjalan naik. Sayang aku belum berkesempatan nyobain tuh kereta wisata... yowis tak naik gerbong biasa aja deh ya, fufufu... Naik thok, kagak jalan...





Setelah puas foto-foto dalam gerbong, kami pun turun dan kemudian berjalan ke arah keluar Museum Ambarawa. Agak sedih sih karena ke sana pas museumnya tutup, jadi hanya bisa liat kereta jaman dulu. Plus nggak bisa naik kereta wisata. Ah yo wis, masih di Pulau Jawa ini, kapan-kapan dibaleni (diulangi) ke sananya, hihihi!


❤❤❤